Fakta Tentang Tentara Israel, Bengis dan Kejam

www.josephcphillips.comFakta Tentang Tentara Israel, Bengis dan Kejam. Tentara Israel atau Pasukan Pertahanan Israel (IDF) dikenal sebagai salah satu yang terkuat di dunia. Namun, kekuatannya mengalahkan banyak lawan yang tidak bersalah, menjarah dan menghancurkan rumah warga sipil Palestina.

Berita yang masih hangat adalah kematian dokter militer Palestina Razan Ashraf al-Najjar. Para korban memiliki tanggung jawab untuk menyelamatkan warga Palestina yang terluka di Jalur Gaza. Tentara Israel juga menyerang tempat penyimpanan senjata Hamas. Pejuangnya menyerang 15 lokasi di Jalur Gaza dan sebagai tanggapan atas peluncuran roket sebelumnya terhadap Israel.

Ada banyak fakta tentang tentara Israel dalam banyak serangan yang mereka lancarkan. Berikut ini adalah fakta-fakta yang menggambarkan tindakan kejam tentara Israel.

Tentara Israel diindoktrinasi melawan Palestina

Militer Israel memiliki doktrin menghancurkan pemukiman sipil untuk menghancurkan musuh. Melalui strategi hangus bumi ini, Israel mampu meminimalisir korban jiwa tentara IDF.

 Analis kebijakan publik Amerika Steven Benadives mengatakan di situs berbagi artikel bahwa kebenaran adalah teori ini, yaitu Dahiianisme. Teori ini dimulai pada Perang Lebanon pada 2006. Saat itu, Gadi Eisinkot, komandan utara Pasukan Pertahanan Israel, saat ini menjabat wakil komandan Pasukan Pertahanan Israel. Untuk pangkat mayor jenderal, ia mengusulkan strategi militer untuk menghancurkan seluruh penduduk daripada melawan satu orang. Satu.

Tujuan dari doktrin ini adalah untuk mencegah para korban diserang oleh Pasukan Pertahanan Israel, sekaligus menyalahkan semua militan pada semua orang.

Seperti kita ketahui bersama, metode ini revolusioner dalam peperangan modern. Doktrin tersebut tidak memisahkan warga sipil dari militan. Tentara Israel juga melancarkan serangan udara dan menghancurkan pangkalan Lebanon di Dahya.

Strategi tersebut juga menargetkan warga sipil dan infrastruktur sipil. Serangan ini akan memberikan tekanan pada semua kelompok sasaran.

Dengan tidak membedakan antara sasaran sipil dan militan, IDF berharap dapat mengurangi serangan terhadap Israel. Pasukan Pertahanan Israel telah menerapkan strategi ini sejak 2008. Ketika invasi ke Gaza terus berlanjut hingga saat ini, IDF tampaknya masih menggunakan Dahiianisme.

Sejauh ini, lebih dari 1.800 warga Palestina telah tewas akibat serangan Israel, kebanyakan dari mereka adalah anak-anak, wanita, dan orang tua. Tak hanya itu, Israel juga mengincar infrastruktur sipil seperti masjid, sekolah, dan rumah sakit.

Doktrin perang Palestina telah diarahkan pada masyarakat Israel sejak usia dini. Dalam doktrin ini, paranoia terhadap musuh ditanamkan sejak usia dini.

Tentara Israel telah menjalani pelatihan ketat sejak awal untuk menaklukkan dan menguasai Palestina. Israel secara teratur menindas warga sipil Palestina.

Baca Juga:

Sekilas Tentang Sejarah Partai Nazi dan Beberapa Simpatisannya

Beberapa tentara Israel merasa bersalah atas apa yang mereka lakukan

Banyak tentara Israel yang secara pribadi sadar bahwa apa yang mereka lakukan adalah salah, tetapi mereka terus-menerus berada di bawah tekanan untuk menghindari penganiayaan. Setelah menyaksikan kekejaman di Gaza, beberapa dari mereka juga mengalami trauma.

Sumber dana perang Israel berasal dari penjualan senjata

Industri Pertahanan Israel adalah sektor yang secara strategis penting, pemberi kerja yang besar dan pemasok utama bagi Angkatan Pertahanan Israel. Israel adalah salah satu pengekspor peralatan militer terbesar di dunia, menyumbang 10% dari total ekspor dunia pada tahun 2007. Pada tahun 2017, Indeks Penelitian Perdamaian Internasional Stockholm mencantumkan Israel sebagai salah satu dari tiga ratus produsen senjata dan militer dunia. Salah satu layanan perusahaan: Elbit Systems, Israel Aerospace Industries dan RAFAEL. Industri pertahanan Israel adalah sektor strategis dan pemberi kerja besar di negara tersebut. Indonesia juga merupakan pemain utama di pasar senjata global dan pada tahun 2014 merupakan pengekspor senjata terbesar keenam di dunia.

Dari 2004 hingga 2011, perjanjian pengalihan senjata berjumlah US $ 12,9 miliar. Ada lebih dari 150 perusahaan pertahanan aktif di negara ini dengan total pendapatan tahunan lebih dari 3,5 miliar dolar AS. Pada tahun 2012, ekspor peralatan pertahanan Israel mencapai USD 7 miliar, terhitung 20% ​​dari total ekspor terkait pertahanan pada tahun 2011. Sebagian besar diekspor ke Amerika Serikat dan Eropa. Wilayah utama lainnya untuk membeli peralatan pertahanan Israel termasuk Asia Tenggara dan Amerika Latin. India juga merupakan negara utama ekspor senjata Israel dan tetap menjadi pasar senjata terbesar Israel di dunia.

Banyak orang yang tidak mengetahui sumber dana perang Israel, terutama untuk pengobatan, peralatan perang dan akomodasi tentara Israel.

Harus ditunjukkan bahwa salah satu sumber pendanaan untuk perang Israel adalah penjualan senjata kepada pasukan pemberontak di seluruh dunia.

Orang Israel berusia 18 tahun pasti telah direkrut menjadi tentara

Menteri Pertahanan Israel Ehud Barak (Ehud Barak) meminta otoritas militer negara untuk bersiap sebulan kemudian, mengumumkan bahwa aturan untuk tidak merekrut Yahudi ultra-Ortodoks (juga dikenal sebagai “Talfa”) dibatalkan. Pada bulan Februari, Mahkamah Konstitusi Israel memutuskan bahwa undang-undang yang mengizinkan mahasiswa agama Yahudi ultra-ortodoks untuk berpartisipasi dapat menunda dinas militer karena melanggar Konstitusi. Putusan Mahkamah Konstitusi itu juga mensyaratkan amandemen RUU itu selesai akhir Juli, namun sejauh ini para politisi di parlemen belum mencapai kata sepakat. Masyarakat sekuler di Israel percaya bahwa undang-undang yang mengizinkan orang Yahudi ultra-ortodoks untuk menunda dinas militer adalah tidak adil.

Karena undang-undang tersebut belum diberlakukan, kecuali jika Kementerian Pertahanan memiliki pengecualian khusus, semua warga negara Israel yang berusia di atas 18 tahun berdasarkan peraturan yang disahkan pada tahun 1949 harus menerima dinas wajib militer. Dalam keterangan resminya, Ehud Barak mengarahkan Pasukan Pertahanan Israel untuk mempersiapkan segala hal teknis dalam waktu satu bulan untuk melaksanakan regulasi yang ditetapkan pada tahun 1949. Selama pembahasan masalah politik dan teknis ini belum tuntas, kaum Yahudi ultra-Ortodoks masih tunduk pada aturan lama.

Israel adalah satu-satunya negara yang mewajibkan warganya dan penduduk tetapnya (pria dan wanita) untuk melakukan dinas militer.

Setiap warga negara Israel yang telah mencapai usia 18 tahun dan memenuhi persyaratan diwajibkan untuk bergabung dengan tentara. Biasanya pria bertugas selama tiga tahun dan wanita melayani selama dua tahun.

Tentara Israel tidak hanya berpromosi di media

Semua media Israel harus menerima sensor IDF untuk pengawasan berita. Bahkan IDF atau tentara Israel membungkam media massa, seperti koran Hares saat media hendak mempublikasikan kesaksian tentang tentara Israel.

Fakta Kekejaman Yahudi Israel

Ini adalah daftar kekejaman Yahudi Israel. Hampir semuanya dilakukan sebelum intifada pertama.

1. The Yehida Massacre, 1947: 13 Muslim dibunuh.

2. Pada tahun 1947, pembantaian Hisas: 10 Muslim dibunuh.

3. Pada tahun 1947, Pembantaian Casazza: 5 anak Muslim dibunuh.

4. Pembantaian Dil Yassin, 1948: Dalam penyerangan ini, perut wanita hamil dirobek-robek oleh bayonet senapan, dimutilasi, dan lainnya diperkosa. Sekitar 52 anak disunat di depan ibunya dan kemudian dibunuh secara brutal. Lebih dari 280 orang Palestina dirusak oleh Zionis.

5. Tragedi Hotel Semiramis tahun 1948: 19 orang Palestina tewas.

6. Pembantaian Nasser Ding, 1948: Sekelompok aktivis Zionis berpakaian seperti tentara Arab menembaki penduduk kota dan meninggalkan rumah mereka untuk menyambut mereka. Hanya 40 orang yang lolos dari pembunuhan tersebut dan desa tersebut terhapus oleh peta.

7. Pembantaian Tentura, 1948: 200 Muslim dibunuh.

8. Pembantaian Masjid Dakhmash 1948: 100 Muslim dibunuh. Sekitar 60.000 warga Palestina meninggalkan negara itu, dan lebih dari 350 orang tewas dalam perjalanan karena kondisi kesehatan yang parah.

9. Pembantaian Dawama tahun 1948: 100 orang tewas. Sebagian besar korban menggelar salat Jumat di masjid. Dalam serangan ini, wanita Palestina diperkosa ketika ada orang di dalam, meledakkan rumah mereka.

10. Pembantaian Hula, 1948: 85 Muslim Palestina dibunuh. Tentara Yahudi Israel memaksa 85 orang masuk ke dalam rumah, dan rumah itu terbakar. Setelah itu, sebagian besar warga yang merasa takut mengungsi ke Beirut. Dari 12.000 penduduk lokal di Houla, hanya 1.200 yang selamat.

11. Pembantaian Sarha tahun 1948: 105 Muslim dibunuh. Setelah warga desa dipaksa masuk masjid, warga dibakar hingga tewas dan tidak ada yang diselamatkan.

12. Pembantaian di Chibia pada tahun 1953: 96 Muslim dibunuh. Sebagian besar tubuh terluka akibat tembakan di belakang kepala, dan banyak yang tidak memiliki kepala. Seperti mereka yang terbunuh di reruntuhan rumah, banyak wanita dan anak-anak yang tidak bersalah dibunuh secara brutal.

13. Pembantaian Kraft Kasem, 1956: 49 Muslim dibunuh.

14. Pembantaian Khan Younis tahun 1956: 275 Muslim dibunuh.

15. Pembantaian Kota Gaza tahun 1956: 60 orang Palestina terbunuh:

16. The Faqini Massacre, 1981: 150 Muslim dibunuh.

17. Pembantaian Sabra dan Shatila di Lebanon pada tahun 1982: lebih dari 3.000 orang Palestina terbunuh. Orang yang bertanggung jawab atas pembantaian itu adalah Ariel Sharon, yang bekerja dengan organisasi Kristen Falun Gong di Lebanon. (Catatan: Setelah perang 1967, Sharon menyebabkan 160.000 warga Palestina meninggalkan Yerusalem Timur dan menjadi korban kamp pengungsi. Setelah Sharon menjadi penguasa keamanan Jalur Gaza, ia mengusir 16.000 warga Palestina untuk kedua kalinya).

18. Pada tahun 1990, Pembantaian Masjid Al-Aqsa: 11 martir dan 800 luka-luka.

19. Pada tahun 1994, pembantaian Masjid Ibrahimi: lebih dari 50 Muslim tewas dan 300 luka-luka.

20. Pembantaian Kana, 1996: 109 orang tewas. Pemandangan mengerikan dari pembantaian ini, termasuk kepala anak-anak yang terpenggal, tidak akan pernah terlupakan.

Baca Juga:

Mengulas Peradaban Kuno Mesopotamia

Alasan pembunuhan anak-anak Palestina oleh Israel

Seperti yang kita ketahui bersama, perang antara Israel dan Palestina (Hamas) akan berakhir selamanya. Entah sampai kapan perang tersebut akan berlangsung. Israel akan menggunakan berbagai cara untuk menyiksa dan membantai rakyat Palestina, khususnya di Jalur Gaza.

Perlu diperhatikan bahwa 75% korban kekerasan perang Israel adalah wanita dan anak-anak. Berbagai alasan Israel terhadap korban tampaknya tidak masuk akal dan tidak masuk akal. Lebih buruk lagi, semua negara di dunia tampaknya mengalami hentikan semuanya, termasuk negara-negara Arab sendiri.

Banyak dari kita mempertanyakan alasan Israel membunuh anak-anak Palestina? Beberapa orang mengatakan bahwa Israel kejam dan biadab, sementara yang lain mengatakan bahwa Israel takut dengan pertumbuhan anak-anak Palestina. Karena anak yang lahir adalah keturunan yang cerdas, pandangan kedua mungkin juga benar.

Berikut beberapa alasan mengapa Israel membunuh anak-anak Palestina:

Pada saat yang sama ketika Israel melancarkan serangan ke Palestina pada Desember 2008 (yang bertepatan dengan Ramadhan pada 1429), pemimpin Hamas Ismail Haniyah menunjuk sekitar 3.500 anak Palestina untuk memperingati Alquran. Fakta membuktikan bahwa anak-anak yang telah mengaji selama 30 tahun ini telah menjadi sumber ketakutan bagi Zionis Yahudi.

“Siapapun yang telah membaca Alquran, maka baginya, satu pahala dan satu pahala akan diberi sepuluh kali lipat.

“Jika mereka telah menguasai Alquran ketika mereka masih sangat muda, bayangkan mereka akan berusia 20 tahun?” Ide ini berkembang di hati orang-orang Yahudi.

Tidak heran jika anak-anak Palestina adalah penghafal Alquran. Situasi di Gaza telah dihalangi oleh Israel dari semua sisi, menyebabkan mereka terus berinteraksi secara sengit dengan Alquran. Tidak ada Play Station atau game yang cocok untuk mereka.

Namun, situasi ini mendorong mereka menjadi penghafal Alquran yang sangat muda. Saat itu, sekitar 500 anak yang sedang mengaji mengalami kesulitan karena kekhawatiran terhadap Zionis Yahudi.

Inilah sebagian alasan mengapa HAMAS memberlakukan persyaratan yang sangat sulit untuk menjadi anggota, termasuk Hafidz Al-Qur’an dan tidak pernah meninggalkan Buddha untuk shalat, terutama shalat subuh.

Ingat sejarah emas kemenangan Islam selama periode pra-kekhalifahan. Rahasia besar yang harus diperhatikan selama periode ini adalah bahwa umat Islam tidak pernah menjauh dari Alquran dan tidak pernah mengeluarkan Hadits Nabi Muhammad sebagai pedoman. Persis seperti Nabi Muhammad dalam Hadits. katakan sebelumnya.

Saya meninggalkan Anda dua hal. Jika Anda berpegang pada keduanya, Anda tidak akan pernah tersesat, yaitu Kitab Allah dan Hadits Nabi (diriwayatkan oleh Marik).

Perang panjang dengan orang Yahudi akan berlangsung dari generasi ke generasi. Ini hanya masalah. Ini adalah Palestina sekarang, dan mungkin juga Indonesia besok. Apa yang telah dilakukan pemerintah Indonesia untuk membina generasi penerus bangsa?

Sebenarnya, mengapa Palestina dan Israel bertengkar?

 Ambil contoh Vaux, latar belakang konflik Israel-Palestina adalah setiap partai politik ingin mendirikan negara di tanah yang sama. Perang antara Palestina dan Israel ini karena masing-masing ingin memperoleh dan menguasai wilayah yang sama. Yang diperjuangkan Palestina dan Israel adalah wilayah geografis antara Laut Mediterania dan Sungai Jordan. Tapi hari ini, wilayah itu ditandai sebagai Israel di peta. Kota Yerusalem dianggap sebagai tempat suci bagi orang Arab Palestina dan Yahudi Israel. Meski sederhana, konflik antara Palestina dan Israel sebenarnya telah menimbulkan banyak persoalan pelik. Misalnya, di manakah perbatasan antara Israel dan Palestina? Bisakah pengungsi Palestina kembali ke rumah mereka yang saat ini di bawah kendali Israel?

Proses penyelesaian konflik telah berlangsung selama beberapa dekade, menyebabkan konflik tumpang tindih lainnya. Sebagaimana hubungan antara Palestina dan Israel yang selalu dalam keadaan permusuhan, bahkan jika mereka berperang secara berdampingan, Israel juga melakukan pendudukan militer yang menyebabkan rakyat Palestina menderita, dan kelompok-kelompok militan Palestina meneror orang-orang Israel. Sejarah panjang kekerasan antara kedua negara telah memperburuk konflik tersebut. Selain itu, masing-masing memiliki alasannya sendiri tentang apa yang terjadi dan mengapa dalam konflik yang berlangsung lebih dari 70 tahun. Karena itu, sebenarnya perdamaian antara Palestina dan Israel sulit dicapai. Proses perdamaian telah berlangsung selama beberapa dekade. Namun sejak Perjanjian Oslo 1993 dan 1995, tidak ada harapan perdamaian antara Palestina dan Israel.

Apa akar penyebab masalah Palestina dan Israel?

Konflik antara Palestina dan Israel berlanjut sejak awal 1900-an, ketika sebagian besar wilayah Arab dan Muslim masih menjadi bagian dari Kekaisaran Ottoman. Namun, setelah Perang Dunia Pertama, Inggris memperoleh mandat dari Liga Bangsa-Bangsa untuk membantu orang-orang Yahudi di wilayah tersebut mendirikan negara. Ribuan orang Yahudi pindah ke wilayah tersebut sebagai gerakan Zionis. Zionisme adalah untuk menghindari penganiayaan dan mendirikan negaranya sendiri di atas tanah yang dianggap nenek moyang. Sejumlah besar orang Yahudi Timur Tengah juga bermigrasi ke Israel untuk menghindari kekerasan anti-Semit atau deportasi paksa.

Kekerasan komunitas antara Yahudi Palestina dan Arab berada di luar kendali. Pada tahun 1947, Perserikatan Bangsa-Bangsa menyetujui rencana untuk membagi Palestina menjadi beberapa wilayah, orang Yahudi menyebut Israel dan orang Arab menyebut Palestina. Pada saat yang sama, Yerusalem, kota suci umat Yahudi dan Muslim, telah menjadi distrik internasional yang istimewa. Namun rencana tersebut tidak pernah terwujud. Komandan di daerah itu menganggap rencana ini sebagai pencurian kolonial Eropa dan invasi Palestina untuk mempersatukan Palestina.