Sikap Tegas Joseph C Phillips Patut Pemain Judi Online Contoh

Joseph C. Philips menampakan sikap tegasnya di saat lawan main dan idolanya, Bill Cosby, dihadapkan dengan skandal. Mereka sudah saling mengenal sejak lama, dimulai saat keduanya membintangi serial The Cosby’s show. Namun Philips nampak tegas saat bersikap yang membuatnya patut dicontoh oleh para pemain judi online sekalipun.

• Siapakah Joseph C Phillips dan yang Boleh Main Judi Online?

Joseph C Phillips

Josep C Philips adalah aktor kawakan Amerika Serikat. Bukan cuma aktor saja, tapi Philips juga dikenal luas berkat kiprahnya sebagai Sutradara. Namanya mulai naik ketika ia bergabung dengan serial TV “The Cosby Show” pada tahun 1989 sampai 1992. Setelah serial TV tersebut, Philips membintangi banyak film dan serial lainnya sampai namanya sudah tidak diragukan lagi di industri showbiz. Kepopulerannya seperti situs judi yang melejit karena bisa memberikan hiburan serta keuntungan dalam satu waktu.

Baru-baru ini Phillips juga merambah dunia penulisan. Ia memulai karirnya sebagai penulis dengan buku yang berjudul He Talk Like a White Boy: Reflections on Faith, Family, Politics, and Authenticity. Lewat buku ini Phillips menceritakan pengalamannya saat ia duduk di bangku kelas delapan. Saat itu ada teman perempuan kulit hitamnya yang berkomentar kalau Philip berbicara seperti anak laki-laki kulit putih. Buku yang terlihat menarik bukan? Seperti permainan-permainan judi yang amat sangat menarik untuk dipasangi taruhan.

• Kontroversi Bill Cosby dan Judi Online Tidak Mempengaruhi Phillips

Di serial “The Cosby Show”, Philips beradu peran dengan Bill Cosby, salah satu aktor dan juga aktivis yang jadi panutan banyak orang termasuk Phillips sendiri. Citra Bill Cosby yang baik membuat banyak orang tidak menyangka kalau ternyata ia melakukan hal-hal keji seperti pemerkosaan. Semacam situs judi yang terlihat meyakinkan dan terpercaya tapi ternyata hanya menipu saja.

Walaupun mengidolakan dan dekat dengan Bill Cosby, Phillips tidak melakukan tawar menawar ketika ditanya reaksinya akan kontroversi ini. Apalagi namanya ikut terseret dan dia menjadi incaran banyak wartawan. Dengan tegas Phillips mengatakan jika hal tersebut benar adanya, maka Cosby harus mempertanggung jawabkan perbuatannya. Ia tidak mencoba melindungi seniornya tersebut karena tahu yang diperbuatnya memanglah salah. Itulah yang patut dicontoh pemain judi, harus tegas terhadap situs palsu yang hanya mau merugikan pemain saja.

• Phillips Keluarkan Pernyataan Tegas dan Pemain Judi Online Harus Tiru

Cosby

Phillips juga tidak segan-segan mengeluarkan pernyataan tegasnya di depan media. Hal ini menunjukan bahwa Phillips tahu mana yang harus dibela dan yang jelas bukanlah Cosby. Philips mengatakan yang dilakukan Cosby adalah salah dan yang harus dibantu adalah korbannya. Maka dari itu, simpati publik untuk Phillips pun makin menguat, sekuat kesetiaan pemain judi untuk situs yang asli dan pemberi keuntungan.

Meskipun pada awalnya tidak percaya bahwa Cosby bisa melakukan hal-hal semacam itu, Phillips tetap pada pendiriannya bahwa yang salah harus dihukum. Ia tidak memusuhi Cosby, namun ia tetap tidak suka dengan apa yang dilakukannya. Ketegasan seperti inilah yang harus dicontoh pemain judi. Katakan tidak dan hindari situs yang mencurigakan supaya tidak dapat ruginya.
Walaupun hubungan Philips dan Cosby cukup baik, namun Philip tahu kalau yang dilakukan Cosby itu salah. Ia dengan tegas mengatakan kalau Cosby bersalah dan harus bertanggung jawab. Hal ini patut untuk ditiru para pemain judi online yaitu bisa dengan tegas mengatakan tidak terhadap situs palsu. Mainlah di situs yang asli agar bisa dapat keuntungan yang asli pula.

The Cosby Show Berusia 38 Tahun: Mengapa Semua Orang Menyukai Huxtables
Berita Informasi Joseph C. Phillips

The Cosby Show Berusia 38 Tahun: Mengapa Semua Orang Menyukai Huxtables

The Cosby Show Berusia 38 Tahun: Mengapa Semua Orang Menyukai Huxtables – Belum pernah ada yang seperti The Cosby Show di TV AS sejak ditayangkan pada tahun 1992, yang aneh, karena tampaknya mengantarkan era baru televisi multi-segi. Terjadi pergeseran di tahun 1990an, dan tiba-tiba acara televisi yang menampilkan pemeran serba hitam dipasarkan khusus untuk penonton serba hitam. Orang kulit hitam sudah ada di TV sebelum tahun 1984, tentu saja, tetapi jarang dengan cara yang memvalidasi atau mengakui kelas menengah ke atas kulit hitam.

The Cosby Show Berusia 38 Tahun: Mengapa Semua Orang Menyukai Huxtables

josephcphillips – Meski dengan cekatan mereka menanganinya dari waktu ke waktu (“Ibumu dan aku kaya, tapi kamu tidak punya apa-apa”), kekuatan The Cosby Show adalah menampilkan absurditas kehidupan keluarga dengan cara yang tidak mengaburkan ras. Hal-hal yang kami ingat tentang pertunjukan ini adalah momen paling lucu dan tulusnya. Ketika seluruh keluarga menyinkronkan Waktu Malam adalah Waktu yang Tepat oleh Ray Charles untuk ulang tahun kakek nenek mereka, dengan Rudy kecil menyanyikan bagian pembangkit tenaga listrik Margie Hendricks, itu menjadi klasik instan, bahkan jika itu memaksa Anda untuk menyadari bahwa keluarga Anda sendiri jauh lebih tidak menyenangkan. Peter, tetangga yang kebanyakan bisu dan gemuk, menyelinap ke pesta tidur Rudy dan mencoba untuk tetap tegak selama permainan bucking horse yang sudah dimainkan semua orang di lutut Cliff.

Anda kadang-kadang masih mendengar seseorang berkata “Jammin’ on the one” ketika mereka mengambil mikrofon karaoke, anggukan untuk kunjungan keluarga yang tak terlupakan ke studio Stevie Wonder. Kami semua menunggu untuk melihat bagaimana urutan pembukaan akan berubah setiap musim, rasanya segar dan kreatif meskipun hanya pemeran yang sama yang menari setiap saat. Baik pertunjukan maupun Bill Cosby menjadi terkenal karena sweter cerah dan berani yang dia sukai yang diabadikan Jack Black sebagai Sweater Cosby di High Fidelity tahun 2000 tetapi Denise tidak ketinggalan sebagai ikon gaya, melakukan boho chic 30 tahun sebelumnya adalah konsep yang dikemas di jalan raya.

Baca Juga : Inilah Yang Terjadi Kepada Tokoh Legendaris Joseph C. Phillips

Huxtables adalah orang tua yang keren, tetapi tidak terpisah. Mereka menari dan bernyanyi dan tertawa di seluruh rumah, tetapi mereka juga mengadakan persidangan pura-pura untuk menangkap Theo dalam kebohongan, dan membalik ketika Vanessa ketahuan memakai riasan setelah secara tegas diberitahu untuk tidak melakukannya. Mereka tampaknya tidak tertarik untuk menjadi sahabat terbaik anak-anak mereka dan mereka jarang membiarkan mereka lolos dengan apa pun, tetapi setiap orang masih memiliki sedikit rasa hormat terhadap peran keluarga mereka dengan cara yang terasa seperti kehidupan nyata.

Untuk semua penekanan yang diberikan pada pencipta dan senama Cosby, dia tahu kapan harus mundur dan membiarkan pemeran lainnya bersinar, Claire (Phylicia Rashad) memimpin di antara mereka. Dia menonjol dengan omelan feminisnya yang menguliti kulit, sering diarahkan pada Elvin, suami putrinya Sondra yang tidak tahu apa-apa. Dia adalah salah satu wanita pertama di televisi yang secara aktif menolak untuk membiarkan pria menentukan dirinya sambil tetap nyaman dalam kesuksesannya, dan para aktor berjuang untuk menemukan sebagian kecil dari gabungan sikap dan keanggunan yang ditunjukkan dengan mudah oleh Claire Huxtable.

Kepala hiburan ABC Paul Lee baru-baru ini mengatakan bahwa pertunjukan yang kurang keragaman terasa tertanggal karena Amerika tidak terlihat seperti itu lagi. The Cosby Show lebih dulu dalam hal itu, tanpa Huxtables, sulit membayangkan keluarga yang berbeda seperti yang ada di The Fresh of Prince of Bel Air, Semua Orang Membenci Chris, atau Black-ish di layar kami.

Inilah Yang Terjadi Kepada Tokoh Legendaris Joseph C. Phillips
Informasi

Inilah Yang Terjadi Kepada Tokoh Legendaris Joseph C. Phillips

Inilah Yang Terjadi Kepada Tokoh Legendaris Joseph C. Phillips – Menurut IMDB, ia lahir sebagai Joseph Connor Phillips di Colorado pada 17 Januari 1962. Sebagai sutradara dan aktor, ia terkenal karena perannya di “The Cosby Show” dari 1989 hingga 1992 serta “Criminal Minds” di 2005, “How to Get Away with Murder” pada 2014, dan “13 Reasons Why” pada 2017. Berdasarkan berita amomama, semenjak ia memerankan Martin Kendall di “The Cosby Show”, Phillips memiliki banyak peran di semua jenis acara. Dari drama serial siang hari sampai serial primetime, dia sungguh-sungguh menjadi thespian yang sangatlah sibuk.

Inilah Yang Terjadi Kepada Tokoh Legendaris Joseph C. Phillips

Berikut ini ada beberapa kredit TV dan juga radionya:

Apa Yang Terjadi Dalam Kehidupan Pribadinya

josephcphillips – Phillips menikah dengan Nicole Phillips pada tahun 1994 dan mereka menikah selama 23 tahun dan dikarunian tiga orang anak yaitu Connor, Ellis, dan Samuel. Sepanjang pernikahan, mereka selalu menampakkan wajah yang sangat bahagia di depan umum dan, pada kenyataannya, tidak pernah ada skandal atau konflik mengenai hubungan mereka sebagai pasangan suami istri. Tetapi, sekarang mereka telah berpisah sejak tahun 2017 yang lalu dan hidup masing-masing sejak peristiwa itu.

Di tahun 2018 Nicole mengajukan gugatan cerainya dan mengutip perbedaan yang tidak dapat didamaikan. Nicole dan Joseph menyelesaikan perceraian pada Januari 2019, setelah proses perceraian yang panjang dan berlarut-larut. Pengumuman perceraian mereka sangatlah menghebohkan banyak penggemar mereka yang masih percaya bahwa pasangan itu memiliki pernikahan yang sangat sempurna. Menurut dokumen pengadilan, Nicole meminta hak asuh penuh atas putra bungsu mereka yaitu Samuel, yang saat itu masih di bawah umur.

Joseph adalah seoranh yang sangat terbuka mengenai pernikahannya dan mengatakan bahwa dia telah berjuang melawan depresi, yang berdampak besar pada pernikahan. Ia juga mengaku bahwa keduanya telah berusaha semaksimal mungkin agar pernikahan mereka berhasil. Dia bahkan berkata pada mereka bahwa dia sudah mencari donasi profesional menurut seseorang konselor pernikahan. Dan pada akhirnya, depresi beratnya yang diperparah dengan kematian ibunya, mengakhiri pernikahan mereka.

Baca Juga : Dimana Pemeran The Cosby Show Sekarang Seperti Bill Cosby, Joseph C. Phillips, Dan Lainnya

Bagaimana Tanggapan Phillips Tentang Situasi Hukum Yang Menimpa Bill Cosby

Phillips cukup lantang tentang berita kontroversi Cosby. Cosby tidak hanya mantan teman lawan mainnya di acara “The Cosby Show” melainkan juga idolanya dan mantan lawan mainnya Bill Cosby. Dalam posting blog berjudul “Tentu saja Bill Cosby Bersalah!”, Phillips juga telah merinci semua pengalaman kerjanya dengan Cosby dan mengatakan bahwa mantan idolanya telah menjadi serial womanizer. Dia mendesak Cosby untuk mencoba menghargai keluarga yang mencintainya dan, karena dia memiliki lebih banyak uang daripada yang bisa dia belanjakan, dia harus meninggalkan semuanya dan memulai menjalani kehidupannya di pedesaan yang sangat tenang.

Phillips Sebagai Penulis

Menurut TV.com, aktor berbakat baru-baru ini telam menambahkan judul “penulis” ke resumenya dengan penerbitan bukunya yang berjudul “He Talk Like a White Boy: Reflections on Faith, Family, Politics, and Authenticity”. Sebuah judul yang unik untuk sebuah buku, dan ketika ditanya bagaimana cara membuatnya, ia menceritakan inspirasi awalnya, yaitu ketika ia duduk di kelas 8. Dia selalu menceritakan bagaimana dia menjawab semua pertanyaan yang diajukan selama di kelas dan dari seberang ruangan, seorang gadis yang memiliki kulit hitam itu mengangkat tangannya dan kemudian mengatakan bahwa dia berbicara seperti anak laki-laki kulit putih.

Peran Pemeran Masa Depan Yang Akan Datang

Sekarang setelah kita tahu sedikit tentang apa yang telah dilakukan aktor berbakat bernama Joseph C. Phillips sejak “The Cosby Show”, kita mendapatkan gambaran yang lebih baik tentang karya besar yang mencakup tidak hanya TV tetapi juga radio dan film. Dan berdasarkan semua itu, akan sangat menarik untuk melihat apa yang akan dilakukan Phillips di masa depan. Meskipun sepertinya dia telah hadir di hampir setiap acara TV yang dikenal manusia, kami yakin dia akan menemukan beberapa lagi untuk dibintangi dan menghibur penonton dari segala usia.

Dimana Pemeran The Cosby Show Sekarang Seperti Bill Cosby, Joseph C. Phillips, Dan Lainnya
Informasi

Dimana Pemeran The Cosby Show Sekarang Seperti Bill Cosby, Joseph C. Phillips, Dan Lainnya

Dimana Pemeran The Cosby Show Sekarang Seperti Bill Cosby, Joseph C. Phillips, Dan Lainnya – Dari tahun 1984 hingga 1992, The Cosby Show memberi pemirsa pandangan yang lucu dan mengharukan tentang kehidupan keluarga Huxtable, rumah tangga Afrika-Amerika kelas menengah ke atas yang tinggal di brownstone Brooklyn Heights. Dan lebih dari 20 tahun kemudian, mereka masih dikenang sebagai salah satu keluarga TV yang paling dicintai sedemikian rupa sehingga National Geographic Survey baru menyebut Huxtables sebagai keluarga TV tahun 80an yang paling ingin Anda adopsi. (The Huxtables mengalahkan semua orang mulai dari Dallas’s Ewings hingga Family Ties Keatons!) Klik tayangan slide ini saat kita bertemu dengan bintang acara ikonik. Victoria Leigh Miller, Yahoo! televisi

Dimana Pemeran The Cosby Show Sekarang Seperti Bill Cosby, Joseph C. Phillips, Dan Lainnya

josephcphillips – Sejak acara berakhir, banyak bintangnya tetap menjadi sorotan TV. Keshia Knight Pulliam baru-baru ini terjun ke genre reality TV dengan kompetisi menyelam ABC, Splash, sementara acara baru Tempestt Bledsoe, Guys With Kids, telah membuat percikan sendiri. Peran berulang Malcolm-Jamal Warner di Komunitas membuatnya mengikuti ayahnya Cosby Show dengan sweter keras. Karakternya, Andre Bennett, mengklaim bahwa ayahnya telah memberikannya kepadanya sebuah referensi lucu untuk masa lalu TV-nya. Selain pemeran “top of the line”, The Cosby Show menampilkan masa depan terkenal A lister, seperti Adam Sandler, yang memerankan teman Theo, Smitty, yang memerankan teman super-hot Theo, Julia, yang sangat ia sukai.

1. Bill Cosby (Dr. Heathcliff Cliff Huxtable)

Bill Cosby berperan sebagai patriark Dr. Cliff Huxtable di acara itu ob-gyn dengan kegemaran jazz, junk food, dan sweater warna-warni. Sejak tugas delapan musim sebagai dokter yang baik berakhir, Cosby telah menyalurkan anak batinnya dengan serial animasi Nickelodeon Little Bill (berdasarkan seri buku anak-anak Cosby), dan dia menjadi pembawa acara serial Kids Say the Darndest Things. Pada tahun 2004, sebuah film berdasarkan karakter kartun tahun 1970an, Fat Albert, muncul di layar lebar.

2. Joseph C. Phillips (Lt. Martin Kendall)

Ayah tunggal, letnan Angkatan Laut, dan pria baik yang serba bisa, Martin Kendall, menikahi Denise Huxtable setelah bertemu dengannya selama perjalanan ke Afrika. Hari ini, aktor Joseph C. Phillips menjadi pembawa acara radio dan memiliki restoran Encino, California, bernama Daddy J’s WingShack. Dikenal sebagai komentator Partai Republik yang konservatif, Phillips mengatakan kepada Encino Patch, “Tidak ada politik yang diizinkan di Daddy J’s. Sayap adalah untuk semua orang sayap ayam tidak bersifat politis.”

Baca juga : Sikap Konservatif Bintang The Cosby Show Joseph C. Phillips Menimbulkan Pertanyaan Saat Menjadi Profesor HBCU

3. Sabrina Le Beauf (Sondra Huxtable Tibideaux)

Putri tertua dan siswa Princeton Sondra bahkan tidak disebutkan dalam episode pertama acara itu Huxtables hanya memiliki empat anak dalam pilot! Setelah karier Cosby, aktris Sabrina Le Beauf kemudian membintangi serial TV Fatherhood, tetapi ia membatasi waktu menonton TV-nya. Menurut People, lulusan UCLA mengambil jeda dari akting untuk memulai bisnis desain interior. Fakta menyenangkan yaitu Le Beauf hanya 10 tahun lebih muda dari ibunya Cosby Show, Phylicia Rashad!

4. Lisa Bonet (Denise Huxtable)

Lisa Bonet memerankan putri kedua Huxtable, Denise karakter dengan selera mode trendi yang funky yang kemudian pindah ke spin-off tahun kuliah A Different World. Saat dia masih memainkan Denise yang bersih, peran kasar Bonet dalam film Mickey Rourke Angel Heart dikabarkan telah menyebabkan gesekan antara dia dan keluarga TV-nya, dia telah melewatkan beberapa reuni dan retrospektif, menurut Los Angeles Times. Hari ini dia dikenal sebagai Lilakoi Moon setelah secara resmi mengubah namanya pada tahun 1992. Tugas aktingnya yang terakhir adalah peran berulang di Life on Mars.

5. Malcolm Jamal Warner (Theodore Theo Huxtable)

Pemirsa melihat Theo Huxtable (diperankan oleh Malcolm-Jamal Warner) berevolusi dari remaja kurang berprestasi menjadi lulusan NYU pekerja keras dengan gelar psikologi. Sejak itu, Warner telah bekerja dengan mantap di bidang hiburan dengan mengarahkan, membuat musik, dan berakting dalam komedi situasi, seperti perannya yang berulang di Komunitas. Pada tahun 2010 dia memberi tahu Vibe, “Saya merencanakan dengan sangat baik untuk kehidupan saya setelah Cosby Show sehingga saya tidak harus membuat pilihan akting putus asa yang bertentangan dengan nilai-nilai saya. Ketika saya tidak bekerja, saya sedang dalam perjalanan dengan band saya. Atau Saya tampil di rumah puisi melakukan pekerjaan lisan. Jadi saya punya gairah lain dan outlet lain yang memungkinkan saya untuk dipenuhi secara kreatif dan tidak duduk di rumah menarik rambut saya menunggu peran yang tepat untuk datang.”

6. Tempestt Bledsoe (Vanessa Huxtable)

Vanessa Huxtable adalah saudara perempuan tengah usil yang mendapat masalah remaja biasa, melakukan segalanya mulai dari menyelinap keluar rumah untuk menghadiri konser rock hingga menderita konsekuensi sakit-sakitan dari permainan minum alfabet. Bledsoe kemudian menjadi pembawa acara talk show berumur pendek dan kemudian kembali ke akar NBC-nya sebagai ibu yang energik Marny dalam sitkom Guys With Kids. Pada 2012, dia memberi tahu Grio bahwa dia tidak berpikir akan ada pertunjukan seperti The Cosby Show lagi karena kejenuhan jaringan. “Saat ini, untuk mendapatkan lima, enam juta orang menonton satu pertunjukan adalah angka yang tidak biasa, dan kami memiliki 40, 50 juta orang menonton satu pertunjukan,” katanya. Penonton sangat terpecah sekarang.

7. Keshia Knight Pulliam (Rudy Huxtable)

Rudy adalah penghuni acara yang imut, pertama kali diperkenalkan kepada pemirsa sebagai anak berusia 5 tahun sebelum waktunya yang sering disebut-sebut sebagai bidikan di rumah Huxtable. Siapa yang bisa melupakan akhir mendadak pemakaman rumit ikan mas Lamont karena Rudy ingin menonton televisi sekarang? Pulliam masih memegang kehormatan sebagai bintang termuda yang meraih nominasi Emmy. Sebagai anak Cosby yang sudah dewasa, Pulliam kemudian membintangi Tyler Perry’s House of Payne, ia berperan sebagai penipu seksi Miranda Lucas Payne. Pada 2013, bug reality TV sedikit, dan dia berkompetisi di acara menyelam ABC Splash. Dia adalah bintang pertama yang dieliminasi dari pertunjukan.

8. Phylicia Rashad (Clair Hanks Huxtable)

Phylicia Rashad berperan sebagai Clair Huxtable, kue tangguh yang membuktikan bahwa wanita benar-benar dapat memiliki semuanya, menyeimbangkan karirnya sebagai mitra firma hukum dengan membesarkan lima anak tanpa pengasuh! Setelah Cosby berakhir, Rashad membuat sejarah pada tahun 2004 sebagai aktris Afrika-Amerika pertama yang memenangkan Tony Award untuk peran utama yang dramatis untuk perannya sebagai Lena Younger dalam versi Broadway dari A Raisin in the Sun. Sayangnya, kembalinya dia ke layar kaca sebagai dokter TV tidak bertahan lama ketika acara terbarunya, “Do No Harm,” dibatalkan setelah dua episode pada tahun 2013.

9. Raven Symoné (Olivia Kendall)

Olivia Kendall kecil bergabung dengan keluarga ketika Denise Huxtable menikah dengan ayah tunggal Martin. Bintang cilik Raven Symoné mengambil alih The Cosby Show dan akhirnya menjadi terkenal di Disney di serial TV That’s So Raven, yang meluncurkan karir rekaman dan filmnya. Pada tahun 2012, desas-desus tentang orientasi seksualnya berputar-putar, dan aktris terkenal itu mengeTweet, “Saya bukan satu, dalam 25 tahun karir saya, untuk mengungkapkan siapa yang saya kencani dan saya tidak akan mulai sekarang. Orientasi seksual saya adalah milik saya, dan orang yang saya kenal. Saya bukan orang yang suka memamerkan kehidupan saya di depan umum. Dan karier saya adalah satu-satunya hal yang ingin saya pamerkan, bukan kehidupan pribadi saya.”

10. Geoffrey Owens (Elvin Tibideaux)

Suami sovinis pria Sondra Huxtable terkadang menjadi duri di pihak Cliff dan Clair Huxtable, tetapi mereka semua belajar untuk setuju untuk tidak setuju. Aktor Geoffrey Owens sejak itu muncul di beberapa serial TV, termasuk It’s Always Sunny in Philadelphia dan The Secret Life of the American Teenager. Pada 2012, ia membintangi drama David Mamet Race. Dalam sebuah wawancara dengan Gapers Block, aktor tersebut menyentuh pandangan The Cosby Show tentang kehidupan kulit hitam Amerika, yang oleh beberapa orang dianggap tidak realistis. “Saya pribadi berpikir bahwa itu melakukan lebih banyak manfaat daripada bahaya,” katanya. “Sungguh luar biasa bahwa orang-orang melihat keluarga itu sebagai manusia daripada sebagai hitam. Saya mendukung semua itu, jadi bagi saya, itu adalah hal yang baik.

11. Earle Hyman (Russell Huxtable)

Ayah Cliff Huxtable, Russell, pernah menjadi pemain trombon dalam ansambel jazz keliling dengan julukan Slide. Aktor Earle Hyman yang hanya 11 tahun lebih tua dari Cosby dalam kehidupan nyata telah memiliki karir Broadway yang luas dan juga menyuarakan karakter Panthro di serial kartun Thundercats. Peran TV terbaru aktor berusia 86 tahun itu adalah di serial 2001 Twice in a Lifetime.

12. Clarice Taylor (Anna Huxtable)

Nenek Anna Huxtable sering mengunjungi rumah putranya, dan dia sangat menyukai pertunjukan ulang tahun keluarga yang disinkronkan dengan bibir. Seorang aktris panggung yang disegani, Clarice Taylor juga berperan sebagai nenek TV lainnya nenek David Harriet di Sesame Street. Taylor meninggal pada 2011 pada usia 93 tahun.

13. Erika Alexander (Pam Tucker)

Sepupu jauh Pam datang untuk tinggal bersama Huxtables di Musim 7 ketika ibunya pindah ke California. Aktris Erika Alexander kemudian membintangi selama lima musim di sitkom “Living Single” dan yang terbaru muncul dalam komedi ABC Last Man Standing yang dipandu Tim Allen. Pada 2012, Alexander dan suaminya, Tony Puryear, menciptakan Taman Beton, sebuah novel grafis yang memulai debutnya di Comic-Con. Dalam siaran pers untuk proyek tersebut, Alexander berkata, “Taman Beton adalah tentang harapan di tempat tanpa harapan. Ini tentang ras, ini tentang kekerasan dan kesukuan dan kelaparan. Ini juga tentang keindahan. Ini adalah jenis cerita fiksi ilmiah yang dibuat”.

14. Carl Anthony Payne II (Walter Cockroach Bradley)

Sahabat Theo, Cockroach, menyukai keluarga Huxtable dan sering tampil di brownstone Brooklyn, tetapi setelah serangkaian episode sebagai rekan konspirator Theo, dia menghilang secara misterius. Menurut Mental Floss, aktor Carl Anthony Payne II berselisih dengan Bill Cosby ketika dia menolak untuk menjaga rambutnya tetap pendek untuk perannya di acara itu. Payne melanjutkan ketenaran pasca-Kecoa ketika dia membintangi sebagai Cole di sitkom tahun 1990an Martin.

15. Deon Richmond (Kenny Bud)

Teman-teman Rudy Huxtable seperti bagian dari keluarga, tapi sahabatnya pasti Kenny, alias Bud. Dia mungkin seorang chauvinis laki-laki mini, tapi dia tidak takut pada bayangannya sendiri seperti Peter Pan! Aktor Deon Richmond melanjutkan untuk mendapatkan peran di serial kembar Mowry Sister, Sister, serta komedi situasi berumur pendek Getting By dan Guru. Pada tahun 2007, ia mengambil genre horor dalam film Hatchet, di mana ia bekerja bersama ikon horor Robert Englund dan Kane Hodder.

Sikap Konservatif Bintang The Cosby Show Joseph C. Phillips Menimbulkan Pertanyaan Saat Menjadi Profesor HBCU
Infoormasi

Sikap Konservatif Bintang The Cosby Show Joseph C. Phillips Menimbulkan Pertanyaan Saat Menjadi Profesor HBCU

Sikap Konservatif Bintang The Cosby Show Joseph C. Phillips Menimbulkan Pertanyaan Saat Menjadi Profesor HBCU – Anda mungkin ingat aktor Joseph C. Phillips sebagai suami Denise Huxtable di The Cosby Show. Dia telah melakukan banyak acara TV dan film lainnya, tetapi peran terbarunya adalah mendaratkannya di ruang kelas ya, di ruang kelas. Phillips akan bergabung dengan fakultas Universitas Clark Atlanta sebagai profesor dalam Studi Teater dan Komunikasi, menurut rilis berita universitas. Peran barunya ditempatkan di School of Arts & Sciences, di mana siswa dapat mempelajari semua bidang teater, sambil menguasai komunikasi lisan dan tertulis.

Sikap Konservatif Bintang The Cosby Show Joseph C. Phillips Menimbulkan Pertanyaan Saat Menjadi Profesor HBCU

josephcphillips – “Joseph membawa banyak bakat yang menakjubkan, keterlibatan yang berarti dalam komunitas, dan portofolio komentar yang tegas dan informatif kepada Universitas,” kata Presiden Dr. George T. French Jr. Kami mengantisipasi bahwa dia akan menginspirasi pemikiran independen, tanggung jawab sipil, dan hasrat untuk pembelajaran interdisipliner pada siswa kami yang sangat selaras dengan mantra kami untuk mengangkat komunitas kami dengan mengangkat suara kami.

Menurut rilis berita, Phillips menerima BFA dalam akting pada tahun 1983 dari konservatori akting di Universitas New York setelah pindah dari Universitas Pasifik sebagai jurusan komunikasi. Dia telah melayani sebagai rekan di Centennial Institute di Colorado Christian College, Abraham Lincoln Fellow di Claremont Institute, dan Institut Politik Robert J. Dole di Universitas Kansas, tempat ia merancang, menulis kurikulum, dan mengajar kursus tujuh minggu berjudul Konservatisme Hitam di Amerika.

Phillips juga menulis buku “He Talk Like a White Boy” dan menulis kolom konservatif sindikasi, “The Way I See It”. Dia juga menjabat sebagai komentator untuk American Urban Radio Network dan NPR serta direktur Dewan Negara Bagian California African American Museum. Sementara Phillips menulis di Facebook bahwa dia mencintai pekerjaan barunya, beberapa orang bertanya-tanya apakah mempekerjakan seorang konservatif di HBCU tidak bertanggung jawab. Satu orang menulis di Twitter, “Bukankah Joseph C Phillips super konservatif? Apakah HBCU adalah tempat untuk komentar itu?”

Baca Juga : Joseph C. Phillips Bergabung Dengan Fakultas Universitas Clark Atlanta

Orang lain menulis, “Mengingat masa lalu politiknya (bahkan mungkin sekarang), ini adalah langkah yang menarik.”
Kebanyakan orang, tampaknya, memberi selamat kepada Phillips atas peran barunya sebagai profesor. Dan universitas tampaknya mengharapkan dia untuk membawa sesuatu yang berbeda ke meja bagi siswa untuk mengalami dan belajar dari. Layanan sipilnya termasuk bekerja sebagai pembicara motivasi untuk pemuda berisiko dan bekerja dengan organisasi termasuk Olimpiade Khusus, Yayasan Cerobong Asap Hijau, Palang Merah, Saudara Besar Los Angeles, Asosiasi Penyakit Sel Sabit Amerika, San Fernando Misi Penyelamatan Lembah, organisasi Alpha Phi Alpha Project Alpha, dan March of Dimes.

Dia baru-baru ini berakting di serial termasuk 13 Reasons Why, General Hospital, How to Get Away with Murder, NCIS dan Good Trouble. Karier Phillips yang luas mencakup berbagai panggung dan produksi TV seperti empat musim ia berada di seri Netflix pemenang penghargaan 13 Alasan Mengapa, sebagai Kol. Greg Davis. Plus, penggambaran Pengacara Justus Ward yang dinominasikan NAACP Image Award tiga kali di Rumah Sakit Umum. Dia juga tampil dalam film-film seperti Strictly Business, Let’s Talk About Sex, dan Midnight Blue.

Selain akting, ia menjabat sebagai pembicara motivasi dengan program VIDA Departemen Sheriff Los Angeles yang dirancang untuk mengarahkan kembali kehidupan remaja yang berisiko, Olimpiade Khusus, dan The Green Chimneys Foundation, di mana dia menjadi anggota dewan penasihat, Palang Merah, Kakak Besar dari Los Angeles Raya, Asosiasi Penyakit Sel Sabit Amerika, Misi Penyelamatan Lembah San Fernando, dan Project Alpha, kemitraan Alpha Phi Alpha Fraternity, Inc., dan March of Dimes yang dirancang untuk menangani kehamilan remaja, pelecehan seksual dan fisik, dan penyakit menular seksual. Dan selama sepuluh tahun, dia menjabat sebagai direktur di Dewan Negara Bagian California African American Museum, di mana dia memimpin komite aksesi, yang bertanggung jawab untuk menyetujui semua seni atau artefak untuk koleksi museum.

Joseph C. Phillips Bergabung Dengan Fakultas Universitas Clark Atlanta
Infoormasi

Joseph C. Phillips Bergabung Dengan Fakultas Universitas Clark Atlanta

Joseph C. Phillips Bergabung Dengan Fakultas Universitas Clark Atlanta – Clark Atlanta University (CAU) telah mengumumkan bahwa aktor, penulis, kolumnis, komentator, dan pembicara yang dicari Joseph C. Phillips telah bergabung dengan Universitas sebagai profesor di Studi Teater dan Komunikasi. “Joseph membawa banyak talenta yang menakjubkan, keterlibatan yang berarti dalam komunitas, dan portofolio komentar yang berpengetahuan dan tegas ke Universitas,” kata Presiden Dr. George T. French Jr. Kami mengantisipasi bahwa dia akan menginspirasi pemikiran independen, tanggung jawab sipil, dan hasrat untuk pembelajaran interdisipliner pada siswa kami yang sangat selaras dengan mantra kami untuk mengangkat komunitas kami dengan mengangkat suara kami.

Joseph C. Phillips Bergabung Dengan Fakultas Universitas Clark Atlanta

josephcphillips – Phillips menerima BFA dalam akting pada tahun 1983 dari konservatori akting di Universitas New York setelah pindah dari Universitas Pasifik sebagai jurusan komunikasi. Dia telah melayani sebagai rekan di Centennial Institute di Colorado Christian College, Abraham Lincoln Fellow di Claremont Institute, dan Institut Politik Robert J. Dole di Universitas Kansas, tempat ia merancang, menulis kurikulum, dan mengajar kursus tujuh minggu berjudul Konservatisme Hitam di Amerika.

Seorang aktor yang produktif mungkin paling dikenal karena perannya sebagai Lt. Martin Kendall (suami dari karakter Lisa Bonet) pada serial hit The Cosby Show, Phillips memerankan Kol. Greg Davis dalam empat musim dari serial pemenang penghargaan Netflix 13 Reasons Why, yang berakhir pada tahun 2020. Dia adalah nominasi NAACP Image Award tiga kali untuk perannya sebagai Jaksa Justus Ward di General Hospital dan telah memiliki peran sebagai bintang tamu di beberapa drama televisi, termasuk How to Get Away with Murder, NCIS dan Good Trouble. Kredit film fiturnya tercatat sebagai tokoh utama dalam Strictly Business, Let’s Talk About Sex, dan Midnight Blue. Di antara kredit teaternya adalah peran utama dalam produksi Broadway Six Degrees of Separation dan produksi Kennedy Center dan Playhouse Amerika dari A Raisin in the Sun. Dia menciptakan peran judul dalam The Dreaming Emmett, satu-satunya permainan oleh Pulitzer dan pemenang Hadiah Nobel Toni Morrison.

Phillips adalah penulis He Talk Like a White Boy dan selama delapan tahun, menulis kolom mingguan yang disindikasikan secara luas berjudul The Way I See It yang mempromosikan pandangan konservatif seperti keluarga tradisional, pemerintahan terbatas, dan kembali ke pendirian Amerika. Prinsipnya dia juga seorang komentator reguler untuk NPR dan American Urban Radio Network. Selama sepuluh tahun, ia menjabat sebagai direktur di Dewan Negara Bagian California African American Museum, di mana ia memimpin komite aksesi, yang bertanggung jawab untuk menyetujui semua seni atau artefak untuk koleksi museum.

Baca Juga : Joseph C. Phillips AKA Martin Dari The Cosby Show Bangga Ayah Dari 3 Putra Yang Merupakan Carbon Copiesnya

Pada daftar ekstensif keterlibatan sipil Phillips adalah karyanya sebagai pembicara motivasi dengan program VIDA Departemen Sheriff Los Angeles yang dirancang untuk mengarahkan kembali kehidupan kaum muda yang berisiko seperti Olimpiade Khusus, dam dia juga anggota Dewan Penasihat Palang Merah Los Angeles Raya untuk The Green Chimneys Foundation. Asosiasi Penyakit Sel Sabit Amerika, Misi Penyelamatan Lembah San Fernando dan Project Alpha, kemitraan Alpha Phi Alpha Fraternity, Inc., dan March of Dimes yang dirancang untuk menangani kehamilan remaja, pelecehan seksual dan fisik, dan penyakit menular seksual.

Tentang Clark Atlanta University

Didirikan oleh konsolidasi bersejarah Universitas Atlanta (1865) dan Clark College (1869), Universitas Clark Atlanta didirikan pada tahun 1988, sekarang melanjutkan warisan hampir 160 tahun yang berakar pada tradisi Afrika-Amerika dan berfokus pada masa depan. Melalui inovasi global, pengalaman pendidikan transformatif, dan keterlibatan bernilai tinggi. CAU memupuk kehidupan yang terangkat yang mengubah dunia. Alumni terkenal meliputi James Weldon Johnson, Aktivis hak-hak sipil Amerika, penyair, dan penulis lagu (Angkat Setiap Suara dan Nyanyikan The Black National Anthem), Ralph David Abernathy Sr., aktivis hak-hak sipil Amerika, Anggota Kongres Hank Johnson, Distrik Georgia 4, Kenya Barris, produser televisi dan film pemenang penghargaan Amerika Kenny Leon, Sutradara Broadway pemenang Tony Award Jacque Reid, Tokoh Televisi dan Jurnalis pemenang Penghargaan Emmy Brandon Thompson, Wakil Presiden Keanekaragaman dan Inklusi untuk NASCAR Valeisha Butterfield Jones, Chief Diversity and Inclusion Officer di Recording Academy.

Joseph C. Phillips AKA Martin Dari The Cosby Show Bangga Ayah Dari 3 Putra Yang Merupakan Carbon Copiesnya
Infoormasi

Joseph C. Phillips AKA Martin Dari The Cosby Show Bangga Ayah Dari 3 Putra Yang Merupakan Carbon Copiesnya

Joseph C. Phillips AKA Martin Dari The Cosby Show Bangga Ayah Dari 3 Putra Yang Merupakan Carbon Copiesnya – Aktor Amerika Joseph C. Phillips terkenal karena memerankan karakter Letnan Angkatan Laut AS Martin Kendall di sitkom NBC yang terkenal The Cosby Show. Joseph juga memerankan pengacara Justus Ward di sinetron ABC “General Hospital” dari tahun 1994 hingga 1998. Jauh dari karir aktingnya, dia adalah ayah yang bangga dari tiga putra, Connor, Ellis, dan Samuel, yang dia bagikan dengan mantan istrinya yaitu Nicole Phillips.

Joseph C. Phillips AKA Martin Dari The Cosby Show Bangga Ayah Dari 3 Putra Yang Merupakan Carbon Copiesnya

josephcphillips – Joseph dan Nicole menikah selama 23 tahun sebelum dia mengajukan gugatan cerai pada Juli 2018, dengan alasan perbedaan yang tidak dapat didamaikan. Dia juga mengungkapkan bahwa mereka berpisah pada November 2017. Pada Januari 2019, The Blast melaporkan bahwa pengadilan telah membantu anak-anak pasangan itu, Joseph dan Nicole, dalam perceraian mereka. Menurut dokumen pengadilan, Joseph akan menerima $833 sebulan sebagai tunjangan anak untuk putra bungsunya, Samuel, yang berusia 17 tahun pada saat perceraian. Nicole juga diperintahkan untuk membayar Joseph $5.000 untuk membantu menutupi biaya hukumnya.

Meski terpisah dari istrinya, Yusuf tetap menjalin ikatan erat dengan ketiga putranya. Dia adalah ayah yang bangga dari mereka semua dan sering menunjukkan ini melalui posting media sosialnya. Aktor itu menulis bahwa malam itu dingin tetapi dia memiliki akhir pekan yang menyenangkan bersama dua putranya. Pada Juni 2019, Joseph membagikan foto menggemaskan dari ketiga putranya yang saling berpelukan saat mereka berpose. Foto itu menunjukkan bahwa putra sulungnya, Connor, sekarang menjadi perwira Angkatan Laut AS.

Dalam foto tersebut, Connor berpose dengan seragam militernya sementara adik-adiknya mengapitnya di kedua sisi. Joseph memberi keterangan pada postingan tersebut. Di postingan lain, Joseph membagikan foto Connor dan Samuel berpose. Connor mengenakan seragam biru laut serba putih sementara Joseph mengenakan setelan biru tua di atas kemeja putih berkancing dan dasi kotak-kotak. Dalam keterangan postingannya, Joseph memberi tahu dunia bahwa foto tersebut menunjukkan putra pertama dan ketiganya. Dia juga menggunakan beberapa tagar untuk menunjukkan bahwa dia adalah ayah yang bangga.

Baca Juga : Kehidupan Pernikahan Dan Perceraian Joseph C Phillips Setelah Cosby Show

Pada Desember 2018, Joseph membagikan beberapa foto yang menunjukkan dirinya, Connor, dan Samuel di Army Navy Game. Foto-foto itu menunjukkan kemiripan yang mencolok antara Yusuf dengan anak-anaknya. Dalam keterangan postingannya, sang aktor menulis bahwa malam itu dingin, namun ia memiliki akhir pekan yang menyenangkan bersama dua putranya. Joseph sangat suka bergaul dengan putra-putranya. Pada September 2018, ia menghadiri Pesta Penghargaan Netflix Emmy 2018 bersama putra ketiganya, Samuel. Dia membagikan foto mereka di pesta yang memamerkan kemiripan mereka saat mereka berpose tersenyum untuk foto itu, yang dia beri judul “Berpesta dengan putra nomor 3 di pesta”.

Pada 2016, ia juga membagikan potret dirinya dan Connor di Meja Bundar Reagan. Gambar itu menunjukkan Joseph dan putra sulungnya berpose di samping satu sama lain dan tampak seperti tim tagar yang ganas seperti yang mereka lakukan. Dia menyarankan Cosby untuk menjalani kehidupan pedesaan yang tenang. Jauh dari keluarganya, Joseph dikenang karena perannya yang utama dalam The Cosby Show. Baru-baru ini, pembuat serial dan bintang Bill Cosby dibebaskan dari penjara setelah pengadilan Pennsylvania membatalkan hukuman penyerangan cabulnya.

Di tahun 2015 yang lalu, Joseph pernah berbicara tentang peperangan hukum Cosby, dia mengatakan akan sulit untuk mengakurkan warisan catatan perilaku baik aktor yang baru-baru ini dipublikasikan dengan karakternya yang cacat setelah tudingan pemerkosaan terhadapnya. Joseph juga membagikan pendapatnya tentang CosbyCosby dalam posting blog yang dia tulis berjudul “Tentu saja Bill Bersalah.” Dia mengatakan Cosby adalah idola masa kecilnya dan memiliki pengaruh besar dalam hidupnya. Di akhir postingan, Joseph mengatakan karya besar Cosby selama bertahun-tahun adalah otentik dan abadi. Cosby menginginkan kehidupan pedesaan yang tenang, sehingga orang-orang seperti dia yang benar-benar mencintainya dapat sedikit menjaga pesona mereka.

Kehidupan Pernikahan Dan Perceraian Joseph C Phillips Setelah Cosby Show
Informasi

Kehidupan Pernikahan Dan Perceraian Joseph C Phillips Setelah Cosby Show

Kehidupan Pernikahan Dan Perceraian Joseph C Phillips Setelah Cosby Show – Joseph C. Phillips lahir pada 17 Januari 1962, sebagai Joseph Connor Phillip. Dia adalah seorang aktor, penulis, sutradara, dan komentator Kristen konservatif Amerika. Joseph terkenal karena perannya sebagai Martin Kendall di sitkom NBC yang sudah lama berjalan “The Cosby Show.” Pada serial NBC yang terkenal, Joseph berlaku sebagai Letnan Angkatan Laut AS dan menantu aktor Bill Cosby. Dia menikah dengan putri Cosby, Denise Huxtable, yang diperankan oleh Lisa Bonet.

Kehidupan Pernikahan Dan Perceraian Joseph C Phillips Setelah Cosby Show

josephcphillips – Pertunjukan Cosby yang sangat sukses berlangsung selama delapan musim di NBC dari 20 September 1984 hingga 30 April 1992 dan menjadi nomor satu di televisi selama lima musim berturut-turut. Setelah sukses di The Cosby Show, aktor berbakat ini memainkan peran sebagai pengacara Justus Ward di opera sabun ABC “General Hospital” antara tahun 1994 hingga 1998.

Perannya di acara itu membuatnya mendapatkan nominasi untuk Aktor Luar Biasa dalam Drama Siang Hari selama NAACP Image Awards selama tiga tahun berturut-turut. Joseph juga muncul sebagai komentator politik tamu di News & Notes di sebagian besar stasiun radio NPR dari 2004 hingga 2009. Dia terus membintangi acara televisi yang berbeda, termasuk Las Vegas, Castle, dan The Mentalist. Peran televisi terbaru aktor legendaris adalah ketika ia mendapatkan peran berulang sebagai Tuan Davis di “13 Reasons Why.”

Kredit film Joseph termasuk Strictly Business, Let’s Talk about Sex, A Fare to Remember, Church, Getting Played, Boogie Town, di antara beberapa lainnya. Aktor dan komentator konservatif baru-baru ini menambahkan judul penulis ke resumenya yang terus berkembang dengan bukunya “He Talk Like a White Boy: Reflection on Faith, Family, Politics, and Authenticity.”

Ketika ditanya bagaimana dia menemukan nama unik untuk bukunya, aktor berusia 58 tahun itu menjelaskan bahwa inspirasinya berasal dari situasi kehidupan nyata di kelas delapan. Yusuf berkata, “Dan saya menjawab pertanyaan di kelas, dan seorang gadis kulit hitam dari seberang ruangan mengangkat tangannya, dan dia berkata, dia berbicara seperti anak laki-laki yang berkulit putih”.

Baca juga : Strictly Business, Phillips Mengatakan Film Berubah Secara Signifikan Dari Naskah Aslinya

Joseph C. Phillips Pernikahan Dan Perceraian

Joseph menikah dengan istrinya Nicole Phillips pada tahun 1994. Pasangan itu menikah selama 23 tahun, dan mereka memiliki tiga anak Samuel, Ellis, dan Connor. Sepanjang pernikahan mereka selama lebih dari dua dekade, pasangan ini selalu menampilkan front yang bahagia dan bersatu di depan umum, dan mereka tidak memiliki kontroversi yang terkait dengan hubungan mereka. Sebuah sumber yang dekat dengan mantan pasangan tersebut telah mengkonfirmasi bahwa mereka benar-benar berpisah pada tahun 2017 dan telah hidup terpisah sejak saat itu. Istri Joseph C. Phillips, Nicole, akhirnya mengajukan gugatan cerai pada 19 Juli 2018, dengan alasan perbedaan yang tidak dapat didamaikan.

Pasangan itu menyelesaikan perceraian mereka pada Januari 2019 setelah proses perceraian yang berlarut-larut. Pengumuman dan pertempuran hukum berikutnya mengejutkan banyak penggemarnya yang percaya bahwa pasangan itu memiliki pernikahan yang sempurna. Menurut informasi dari dokumen pengadilan, Nicole secara khusus meminta hak asuh penuh atas anak bungsu pasangan itu, Samuel, yang masih di bawah umur.

Nicole juga telah meminta pengadilan untuk menghentikan mantan suaminya, Joseph C. Phillips, dari mengajukan dukungan pasangan. Sementara itu, aktor veteran itu sangat jujur ​​tentang apa yang salah dalam pernikahannya selama 23 tahun. Tokoh TV menjelaskan bahwa perjuangannya melawan depresi berdampak besar pada pernikahannya. Ayah dari tiga anak, dia mengakui bahwa dia melakukan yang terbaik untuk membuat pernikahannya berhasil dan bahkan meminta bantuan seorang konselor pernikahan pada satu titik. Namun, semua terbukti gagal, dan depresinya, yang diperparah oleh kehilangan ibunya, pada akhirnya harus mengorbankan pernikahannya.

Pikirnya Tetnang Tugas Pemerkosaan Bill Cosby

Joseph juga vokal tentang kontroversi seputar idolanya dan mantan lawan mainnya Bill Cosby. Aktor legendaris itu dituduh oleh beberapa wanita membius dan memperkosa mereka dalam berbagai kesempatan. Dalam sebuah posting blog berjudul “Tentu saja Bill Cosby bersalah!” aktor berbakat itu menggambarkan pengalamannya bekerja dengan sang legenda dan bagaimana Cosby menjadi pemeran utama dalam serial tersebut. Joseph mengakhiri postingannya dengan mendesak idolanya untuk menyelamatkan apa yang tersisa dari gambarnya. Dalam kata-katanya, “Bill, kamu punya keluarga yang mencintaimu, istri yang setia padamu, kamu punya lebih banyak uang daripada yang bisa kamu belanjakan. Tolong, jalani kehidupan pedesaan yang tenang.”

Strictly Business, Phillips Mengatakan Film Berubah Secara Signifikan Dari Naskah Aslinya
Infoormasi Informasi

Strictly Business, Phillips Mengatakan Film Berubah Secara Signifikan Dari Naskah Aslinya

Strictly Business, Phillips Mengatakan Film Berubah Secara Signifikan Dari Naskah Aslinya – Ketika Joseph C. Phillips pertama kali melafalkan skenario untuk “Strictly Business,” yang dirilis di hari Jumat, diapun menolaknya. “Lima tahun lalu mereka mengerjakan ini sebagai film independen,” kenang aktor tersebut saat melakukan kunjungan promosi ke Buffalo beberapa minggu lalu. “Saya sedang bekerja di luar Broadway saat itu dan mereka membawanya kepada saya dan saya tidak suka versi itu. Saya tidak suka cara mereka menulis Waymon.”

Strictly Business, Phillips Mengatakan Film Berubah Secara Signifikan Dari Naskah Aslinya

josephcphillips – Waymon adalah karakter yang digambarkan Phillips dalam film fitur pertamanya ini. Terkenal sebagai menantu Huxtable yang sopan, Letnan Angkatan Laut Martin Kendall, di serial televisi terkenal The Cosby Show, dia sekali lagi berperan sebagai pria karier yang mapan seorang yang sedang naik daun dan datanglah pembuat kesepakatan real estat bernama Waymon Tinsdale III.

Tinsdale mengikat rincian penjualan jutaan dolar dari menara perkantoran Manhattan kepada sekelompok investor Jepang sampai perhatiannya teralihkan di sebuah restoran oleh sekilas seorang wanita muda cantik bernama Natalie (Halle Berry, mantan Miss Ohio yang bermain seorang pecandu crack di Jungle Fever karya Spike Lee. Bertekad untuk bertemu dengannya, dia menemukan bahwa mereka memiliki kenalan bersama petugas ruang surat jalanan di perusahaannya bernama Bobby Johnson, diperankan oleh komik Tommy Davidson dari serial TV In Living Color.

“Awalnya,” kata Phillips, “film itu tentang Natalie dan berkembang menjadi film tentang persahabatan antara dua orang ini. Bukan berarti film itu sekarang bebas dari stereotip, tapi yang menurut saya paling menyinggung telah diubah. Apa yang mereka miliki adalah lagi-lagi pria kulit hitam kelas menengah ke atas, yang mengenakan jas dan berpikiran sukses, dan yang digambarkan sebagai badut dan kutu buku. Aku muak dengan itu dan aku tidak bisa memberitahumu.”

Film yang ditulis ulang lebih bersimpati kepada Tinsdale dan, dalam pembuatan film, Phillips membuat banyak saran untuk lebih memanusiakan profesional kulit hitam ini. Di tengah jalan, itu mengalihkan film dari dakwaan awal para pakar Black City yang terjual habis. Perubahan ini membuat Strictly Business unik di antara film-film hitam. “Tidak diragukan lagi,” kata Phillips, “Saya tahu siapa pria itu Waymon. Saya berbagi beberapa pengalaman dengannya dan saya mengenal orang-orang yang seperti dia.”

Phillips tumbuh di lingkungan Yahudi di Denver dan mengembangkan minat akting dari drama yang dipentaskan keluarganya di halaman belakang. Karena dia suka bermain sebagai pengacara gaya Perry Mason, dia mulai bekerja untuk meraih gelar sarjana hukum di College of the Pacific, tetapi akhirnya dipindahkan ke Universitas New York untuk belajar akting. Tugas akting utama pertamanya adalah peran judul dalam adaptasi panggung dari novel Toni Morrison yaitu Dreaming Emmett. Dari sana ia mendapat pujian kritis atas perannya sebagai George Merchison dalam produksi televisi publik A Raisin in the Sun.

Bagian dari pemberhentiannya di Buffalo adalah reuni dengan Stephen M. Henderson dari Universitas di fakultas teater Buffalo, yang juga berada di Raisin. Dia sedang menunggu The Cosby Show untuk membawa kembali karakternya.Ketika dia muncul di Strictly Business, dia adalah pilihan pertama co-produser dan co-penulis Pam Gibson, dan co-penulis Nelson George menerima sarannya.

Baca Juga : The Changing Same: Musik Baru Numinous Dari Joseph C. Phillips, Jr.

“Saya memberi tahu Nelson dan Pam bahwa mereka terlalu banyak melukis Waymon sebagai penjahat pada awalnya,” katanya. Mereka tidak mengenal orang yang tumbuh seperti saya yang menemukan diri mereka satu-satunya orang kulit hitam di setiap acara. Anda sering merasa terasing, dan kesepian, dan itu adalah sesuatu yang saya coba sampaikan kepada mereka sebagai manusia, seseorang keluar dari halaman.

Ada banyak orang yang tumbuh seperti saya yang tidak berhubungan dengan Boyz N the Hood dan bukan orang pertama di keluarga mereka yang kuliah. Ini adalah sisi nyata dan nyata dari Amerika. kehidupan Film ini mengambil sikap itu dan menempatkan tanggung jawab pada kedua belah pihak. Ada Bobby, yang salah menilai Waymon, dan Waymon, yang salah menilai Bobby di awal, dan mereka menjadi teman. Tapi akan konyol jika Waymon berjalan-jalan dengan kain Kinte di akhir film.

Intinya Waymon masih bisa menjadi Republikan dan Bobby masih bisa menjadi Demokrat dan mereka masih bisa bergaul dan berteman. Dan ada ruang untuk masing-masing dari mereka untuk berkembang. Setelah Tinsdale dimanusiakan, karakterisasi paling tajam adalah pacarnya yang berorientasi pada pencapaian, diperankan oleh Anne Marie Johnson, seorang guru di jaringan televisi In the Heat of the Night. Hal ini berlaku untuk diles tertentu.

“Sangat disayangkan,” kata Phillips. Bukan hanya karena wanita kulit hitam, tetapi juga wanita. Bagaimanapun, dia adalah mitra di firma hukum itu dan harus bekerja sangat keras untuk mencapai posisinya sekarang. Apa yang mereka akhiri melakukan padanya adalah pekerjaan tukang daging yang sama yang dilakukan untuk Waymon di versi pertama Untungnya, dia karakter sekunder dan film ini bukan tentang dia.

Sebenarnya, film itu adalah dongeng, dongeng. Pangeran kaya jatuh cinta pada gadis desa yang cantik tapi miskin, dan saya pikir itu adalah sesuatu yang disukai penonton uji tentang itu. Orang-orang yang saya kenal yang menyukai film itu adalah profesional muda. Kami telah melihat Boys and the Hood, dan kami telah melihat ratusan cerita tentang satu aspek kehidupan di TV dan di film, dan kami tidak sering menonton karakter seperti ini.

The Changing Same: Musik Baru Numinous Dari Joseph C. Phillips, Jr.
Infoormasi

The Changing Same: Musik Baru Numinous Dari Joseph C. Phillips, Jr.

The Changing Same: Musik Baru Numinous Dari Joseph C. Phillips, Jr. – Jika Anda seorang penggemar musik baru, baik itu indie klasik atau apa pun yang diberi label minggu ini, maka Anda harus melihat musik dari komposer dan konduktor Joseph C. Phillips, Jr. Musik Phillips, disusun dan diaransemen untuk ansambelnya Numinous, grup kamar besar atau orkestra kecil? yang terdiri dari tiupan kayu, kuningan, dawai, perkusi yang disetel, instrumen elektrik, dan vokalis, adalah campuran yang kompleks dan sangat detail dari musik klasik, minimalis, Selatan. Pengaruh Amerika, Asia, dan Afrika Amerika, dengan suara khas yang langsung dapat dikenali, namun penuh kejutan. Anda tahu istilah deskriptif Brahmsian atau Efek Mingus seperti itu. Album terbaru Phillips, Changing Same, akan dirilis pada 28 Agustus di New Amsterdam Records, mungkin adalah pernyataan musiknya yang paling otobiografi hingga saat ini.

The Changing Same: Musik Baru Numinous Dari Joseph C. Phillips, Jr.

josephcphillips – Sementara rekaman sebelumnya, Numinous: The Music of Joseph C. Phillips, Jr. dan Vipassana menyertakan catatan yang merinci inspirasi untuk komposisinya, Changing Same tidak memiliki catatan, hanya kutipan dari tahun 1966 oleh penulis, penyair dan dramawan Amiri Baraka kemudian Le Roi Jones yang menggambarkan estetika pasca hitam, yang tanpa penyesalan menggali baik di rumah dan di pusat kota, highfalutin dan funky, Anglo sentris dan Afro futuristik, apa adanya dan apa yang sedang terjadi? Judul untuk masing-masing dari enam gerakan Mengubah Sama menawarkan beberapa petunjuk tambahan.

Satu-satunya hal yang lebih besar dari dirimu sendiri, Miserere, Unlimited, Alpha Human, The Most Beautiful Magic. Lagu pertama, 19 yang dapat dialirkan dan dibeli di sini, mengacu pada 19 November 1970, tanggal penerbitan esai James Baldwin, An Open Letter to My Sister, Miss Angela Davis, Sechs Kleine Klavierstücke karya Arnold Schoenberg, karya 19, dari tahun 1911, dan usia Phillips mulai belajar musik sebagai sarjana, setelah dua semester sebagai jurusan biokimia.

Changing Same adalah bab lain yang menarik dalam perjalanan Phillips, dari tumbuh dewasa mendengarkan Holst dan Prince, hingga memimpin Numinous di atas panggung di Akademi Musik Brooklyn dalam penampilan skornya untuk film bisu 1922 The Loves of Pharoah, hingga memproduksi ini rilis terbaru. Dalam wawancara berikut, Phillips memberikan beberapa detail tentang perjalanan itu, dan menjelaskan bagaimana pengalaman hidupnya, baik itu kegilaan masa lalu, masa depan atau masa kini, tercermin dalam musik Changing Same.

Di belakang album baru Anda, ada kutipan dari Amiri Baraka saat itu LeRoi Jones dari esainya tahun 1966, The Changing Same. R&B adalah tentang emosi, masalah murni karena emosi. Musik Hitam Baru juga tentang emosi, tetapi dari tempat yang berbeda, dan akhirnya menuju akhir yang berbeda. Yang dirasakan para musisi ini adalah eksistensi yang lebih lengkap. Artinya, menggali segalanya. Jadi, pertanyaan pertama saya sehubungan dengan kutipan ini adalah, apakah Anda menggali semuanya? Yah, tentu saja, saya memiliki standar saya. Ada hal-hal yang saya suka dan tidak suka.

Baca Juga : We Need To Talk About Cosby Doc Mengajukan Pertanyaan Tentang Cosby Show

Dalam esai itu, Baraka menjelaskan proses komposisi spontan dari orang-orang improvisasi kreatif pada waktu itu, dan menempatkan mereka dalam kontinum dari apa yang telah terjadi sebelumnya dalam hal musik hitam. Dia mengatakan lihat, orang-orang ini mungkin tampak seperti mereka bertingkah liar dan gila, Tapi sungguh, New Black Music ini kembali ke musik sebelumnya.

Ketika saya membaca esai, kutipan itu melompat ke arah saya. Saya pikir itu adalah enkapsulasi sempurna dari apa yang saya lakukan atau harapkan terjadi dengan karya saya. Dengan Mengubah Sama, saya ingin mengambil hal-hal budaya dan musik yang tumbuh bersama saya dan menggabungkannya menjadi satu bagian. Ketika saya membaca esai Baraka, saya berpikir, ya, saya tumbuh dengan kontinum musik hitam, Marvin Gaye, Curtis Mayfield, dan Prince. Tapi saya tumbuh dengan musik klasik juga, seperti Holst, Bach seperti komposer lainnya, saya memiliki banyak pengaruh. Terkadang Anda dapat mendengar pengaruh ini dengan sangat spesifik. Misalnya, pada lagu keempat, The Most Beautiful Magic, garis bass awal sebenarnya berasal langsung dari Purple Rain Prince.

Kutipan dari Baraka berasal dari periode waktu di AS di mana gerakan Hak Sipil memberi jalan pada apa yang digambarkan secara luas pada gerakan kekuatan hitam, dan ada banyak perubahan yang terjadi dalam seni yang mencerminkan perubahan ini. Album Anda jatuh pada saat ada banyak percakapan nasional, beberapa di antaranya bermusuhan, beberapa sehat, tentang ras. Apakah Anda mempertimbangkan bagaimana kutipan Baraka mungkin berlaku untuk apa yang kita, sebagai sebuah negara, alami dalam satu tahun terakhir?

Tentu saja. Hal yang membuat saya berpikir tentang karya khusus ini adalah komposisi 1943 Duke Ellington Black, Brown and Beige, yang dia gambarkan sebagai nada yang sejajar dengan sejarah Negro di Amerika. Saya berpikir, “Yah, mungkin saya bisa melakukan semacam pembaruan sejarah negro Amerika.” Tapi kemudian, dengan sangat cepat, saya menyadari bahwa itu adalah topik besar yang harus diambil. Dan tidak ada satu dokumen pun yang dapat menangkap keragaman dari apa yang telah terjadi sejak tahun 1940 hingga saat ini. Jadi saya memutuskan untuk membuat pernyataan yang lebih pribadi. Saya melihat diri saya sendiri, dan apa yang telah terjadi selama hidup saya, dan kemudian menerapkan pengaruh budaya dan beberapa peristiwa sejarah yang saya alami.

Hal-hal seperti esai James Baldwin Surat Terbuka untuk Saudariku Angela Davis, yang diterbitkan pada 19 November 1970. Hal-hal seperti keputusan tahun 1967 Loving vs. Virginia, yang secara efektif mengakhiri undang-undang yang melarang pernikahan antar ras. Lagu The Most Beautiful Magic terinspirasi dari itu. Judul lagu kedua, Behold, The Only Thing Greater Than Yourself, berasal dari mini seri Roots. Kunta Kinte sebagai bayi diangkat ke langit oleh ayahnya yang menyatakan, “Lihatlah, satu-satunya hal yang lebih besar dari dirimu sendiri.” Sekali lagi, ini adalah cara untuk mengatakan bahwa Anda dapat melakukannya.

Unlimited terinspirasi oleh kehadiran saya di National Mall pada tahun 2009, ketika Barack Obama dilantik sebagai Presiden, dan dua juta orang di sana benar-benar seperti hitam, coklat, dan krem. Itu seperti harapan baru, awal yang baru. Saya ingat saya tumbuh dewasa dan bahkan tidak berpikir bahwa itu adalah sebuah kemungkinan. Apakah Anda suka Obama atau tidak, faktanya, dia adalah tokoh sejarah, dan sekarang potensi itu ada. Itulah yang dimaksud dengan Unlimited. Tiba-tiba, segalanya terbuka dan Anda bisa menjadi siapa pun yang Anda inginkan. Dengar, kita bisa melakukan lebih dari apa yang orang pikir bisa kita lakukan.

Anda berbicara tentang apa yang terjadi sekarang, dan meskipun apa yang terjadi akhir-akhir ini terjadi setelah saya menulis dan merekam Changing Same, saya merasa ini adalah bagian yang sangat tepat waktu. Kami sekarang sedang melakukan percakapan tentang polisi dan negara bagian polisi, dan wajah-wajah cokelat dan hitam yang menanggung beban dari segala macam profil atau penargetan. Dalam suratnya tahun 1970 kepada Angela Davis, James Baldwin membicarakan hal yang sama yang sedang kita hadapi sekarang.

Bagaimana Anda Menggambarkan Hubungan Anda Dengan Minimalis?

Minimalisme adalah bagian besar dari apa yang saya tulis, entah kedengarannya seperti itu atau tidak. Itu ada, bahkan ketika itu tidak ada. Saya masih kuliah ketika seorang teman saya pertama kali memainkan saya sesuatu oleh Phillip Glass, dan saya berpikir, “Apa ini? Aku tidak suka barang ini.” Aku tidak tahan. Tapi kemudian, secara bertahap, dalam berbagai kursus saya menemukan bagian-bagian seperti (Reich’s) Piano Phase, dan saya mulai menjelajahi musiknya sendiri.

Minimalisme adalah bagian dari zaman kita. Kami tumbuh besar dengan mendengarkannya, sama seperti kami tumbuh besar dengan mendengarkan musik rock atau R&B. Begitu saya mulai menjelajahinya lebih jauh, itu menjadi bagian lain untuk membantu saya menemukan siapa saya. Ini membantu saya mencari tahu ke mana saya ingin pergi. Bagi saya, minimalis hanyalah teknik lain. Ini adalah pengaruh besar bagi saya, tetapi ini adalah pendapat saya sendiri tentang apa itu. Itu hanya mengatakan apa yang saya ingin katakan, bukan apa yang dikatakan Phillip Glass atau Steve Reich. Itulah yang Anda harapkan.

Ada kalanya seseorang dimasukkan ke dalam kotak. Saya sering mendapatkan ini ketika saya bertemu seseorang dan berkata, “Saya seorang komposer!” Mereka melihat saya, dan hal pertama yang keluar dari mulut mereka adalah, “Oh, jenis musik apa yang kamu lakukan? Jazz?” Jadi ada anggapan ini, dia hitam jadi dia pasti komposer jazz. Tetapi pada semua yang telah saya lakukan, bahkan karya saya yang paling jazziest, hampir semua pengaruh saya berasal dari dunia klasik. Dari sinilah label bisa berasal. Oh, kamu hitam, kamu pasti seperti ini! Tetapi ketika Anda melihat seseorang, Anda tidak tahu apa yang sebenarnya ada di sana. Saya memiliki banyak orang yang mengatakan kepada saya, “Kamu terlihat seperti seorang komposer.”

Komposer favorit saya, saya tidak dimasukkan ke dalam kotak. Beberapa penulis tentu saja sangat pandai menggambarkan bagaimana musik seorang komposer terdengar, tetapi saya pikir musik pada akhirnya harus berbicara sendiri. Tidak ada komposer yang ingin dikotak-kotakkan. Saya memahami pemahaman tentang jalan masuk ini dan bahwa label dapat menjadi cara untuk memberikan titik awal kepada pendengar. Tapi sebenarnya bukan itu yang terjadi. Terkadang, ketika Anda melabeli seseorang, orang menjadi malas dan mereka memutuskan dengan baik, begitulah adanya. Terlalu sering, orang merasa mereka dapat mengabaikan musik, atau mengabaikan orang yang membuat musik.

Bagaimana Changing Same Direkam? Apakah Semuanya Dilacak Secara Langsung?

Setiap lagu ditayangkan secara langsung kecuali untuk lagu ketiga, Miserere. Semua hal instrumental dilakukan dalam dua sesi, dan kemudian saya memiliki sesi lain hanya untuk suara. Pada Miserere, soundscape yang mengikuti setting puisi Anda, yang dinyanyikan oleh Melissa Hughes, memiliki kualitas organik yang nyata.

Dengan Miserere saya memikirkan Miles Davis dan produser Teo Macero dan bagaimana mereka menggunakan studio sebagai instrumen. Kami pertama kali merekam pengambilan langsung Miserere. Saya kemudian meminta beberapa musisi bermain sendiri yang mengambil. Saya memimpin setiap musisi dan mengarahkan mereka melakukan sedikit efek di sana-sini. Saya memproses pertunjukan-pertunjukan itu secara terpisah, dan menempatkannya di tempat yang saya inginkan.

Apa Inspirasi Untuk Miserere”?

Ini adalah ratapan. Ada kantata Bach yang terkenal, Ich habe genug, yang artinya, Saya sudah cukup. Gelar tersebut mengacu pada pemenuhan, dalam hal ini, dengan kasih Tuhan. Kamu cuma terpenuhi. Anda memiliki apa yang Anda butuhkan. Dan saya ingin mengubah itu. Saya menulis lirik untuk Miserere saat melalui waktu yang sangat sulit dan membuat frustrasi. Jadi Miserere membalikkan judul karya Bach untuk mengatakan, saya sudah cukup, dan saya tidak punya cukup, saya tidak terpenuhi. Liriknya agak ambigu, dalam arti tidak ada resolusi nyata. Sama seperti dalam hidup. Anda memiliki semua keraguan ini, Anda memiliki semua pertanyaan ini di dalam diri Anda tentang diri Anda sendiri, dan tidak ada jawaban. Saya pikir, memiliki jawaban bukanlah bagaimana hidup bekerja. Terkadang, banyak hal yang ambigu.

Ada kuliah yang dilakukan Leonard Bernstein, Kesenangan dan Bahaya Ambiguitas, di mana dia berbicara tentang menjauh dari nada suara, dan bagaimana ketika tidak ada resolusi, hal itu bisa menjadi hal yang indah dan penuh ketegangan ini. Tapi itu juga bisa menjengkelkan, karena Anda menginginkan semacam resolusi. Anda ingin jawaban. Tapi di “Miserere,” Anda tidak punya jawaban. Terkadang tidak ada solusi dan Anda harus menjalaninya. Anda masih harus melanjutkan.

Jika kita dapat kembali ke apa yang kita bicarakan sebelumnya, tentang apa yang terjadi di masyarakat hari ini, Anda melihat semua masalah dan isu yang kita miliki dan terkadang, sepertinya tidak akan menjadi lebih baik. Anda mendengar tentang pria kulit hitam lain yang terbunuh, dan Anda mungkin melihatnya dengan satu cara, sementara orang lain melihatnya dengan cara yang sama sekali berbeda. Rasanya tidak ada yang bisa diselesaikan, karena semua orang berselisih. Saya pikir Miserere dapat berbicara untuk saat ini kita hidup.

Bernstein mengakhiri ceramahnya dengan memainkan Mahler’s Symphony nomer 9, dan itu sangat intens. Dia mengatakan bahwa dengan simfoni itu, Anda dapat mendengar bahwa Mahler tahu kengerian Perang Dunia I akan datang. Dia meramalkannya. Dan Bernstein mengaitkan ini dengan kematian nada suara. Tapi apa yang Bernstein katakan adalah bahwa Mahler adalah dari zamannya. Kita bisa membaca tentang seperti apa sebelum Perang Dunia I, tapi kita tidak tahu persis seperti apa rasanya. Tapi Mahler ada di sana, dan dia menangkap sesuatu.

Sebagai alt klasik, indie klasik, atau apa pun yang saya lakukan sebagai komposer, saya merasa seperti, sebagai laki-laki kulit hitam, saya datang dari sudut yang sama sekali berbeda dari banyak komposer di lingkaran saya. Ada hal-hal yang harus saya tangani, hanya berjalan di jalan, yang tidak dilakukan oleh banyak teman dan kolega saya. Jadi tentu saja, bagaimana perasaan saya tentang itu secara internal.

Bagaimana rasanya memiliki seseorang menyeberang jalan untuk menghindari Anda, atau mengikuti Anda berkeliling di toko, ketika semua yang Anda lakukan hanyalah mencoba untuk hidup, menemukan jalannya ke dalam musik saya, walaupun secara tidak sadar. Saya hanya ingin bisa menulis apa yang ingin saya tulis. Saya tidak ingin menjadi bobot orang kulit hitam Amerika dalam musik klasik. Tapi, saya juga ingin dapat merefleksikan bagian dari diri saya yang ada di sana dan yang tidak Anda dengar di banyak musik baru dan lingkaran klasik.

Kembali ke Miserere, perasaan meratap itu adalah bagian dari waktu yang kita jalani. Rasanya frustasi, rasanya putus asa. Tapi itu tidak berarti Anda putus asa. Jika Anda bertanya kepada saya kapan saya berusia 12 tahun, jika suatu hari kita akan memiliki presiden kulit hitam, saya akan menjawab, “Saya rasa tidak.” Tapi itu benar-benar terjadi dalam hidup saya. Bahkan hanya dalam lima tahun terakhir, dengan undang-undang yang diubah untuk mengizinkan kaum gay dan lesbian menikah yang perubahannya bisa terjadi begitu cepat, dan itu tidak bisa tidak tercermin dalam musik yang kita buat.

We Need To Talk About Cosby Doc Mengajukan Pertanyaan Tentang Cosby Show
Informasi

We Need To Talk About Cosby Doc Mengajukan Pertanyaan Tentang Cosby Show

We Need To Talk About Cosby Doc Mengajukan Pertanyaan Tentang Cosby Show – Dokumentasi Showtime yang baru, We Need to Talk About Cosby, menceritakan kembali kehidupan profesional komedian Bill Cosby, membahas kesuksesannya selama puluhan tahun dan lusinan serangan seksual yang dituduhkan telah dilakukannya selama waktu itu.

We Need To Talk About Cosby Doc Mengajukan Pertanyaan Tentang Cosby Show

josephcphillips – Ditulis dan disutradarai oleh komedian W. Kamau Bell (United Shades of America), proyek tersebut, yang ditayangkan perdana pada hari Sabtu di Sundance Film Festival 2022, menghabiskan jam ketiganya dengan fokus pada perilakunya selama puncak karirnya di The Cosby Show. Satu akun khususnya dari waktu itu pasti membuat pemirsa bertanya-tanya apakah orang lain di lokasi syuting tahu tentang perilaku Cosby.

Steve Watkins, asisten sutradara di serial NBC yang sangat penting, mengatakan dalam dokumenter bahwa rekaman acara akan memiliki khalayak umum, sering kali termasuk keluarga, tetapi kemudian Anda akan mendapatkan satu saku ini di mana ada sekitar 20, 25 wanita berpakaian ke sembilan. Mereka semua model, dan mereka terlihat seperti, Wow, apa yang terjadi di atas sana? Apa yang kami pelajari kemudian adalah agen model akan membawa gadis-gadis ini, dan mereka akan berbicara dengan Tuan Cosby.

Dua aktor yang muncul di acara itu, Joseph C. Phillips dan Lili Bernard, yang terakhir menuduh Cosby melakukan kekerasan seksual, ingat para wanita itu dibawa ke ruang ganti ayah TV setelah pertunjukan. Selalu ada antrean panjang wanita cantik, semua warna berbeda, kata Bernard. Ya, mereka berbaris di luar ruang ganti, hal-hal buruk, masuk dan keluar.

Phillips, yang mengulang serial itu sebagai Lt. Martin Kendall, menambahkan, Saya kira mereka akan membaca atau, saya tidak tahu apa yang terjadi, dan kemudian mereka akan keluar. Itu seperti udara. Anda tahu, itu ada di sana, dan semua orang tahu itu.

Salah satu model seperti itu, Eden Tirl, muncul di dokumenter dan berbagi bagaimana rasanya menarik perhatian Cosby setelah agennya membawanya ke rekaman. Setelah menyapa bintang TV setelah episode berakhir, dia berkata, Keesokan paginya saya mendapat telepon dari agen saya. Kamu baru saja mendapat bagian di The Cosby Show . Dia ingin kamu minggu depan di acara itu untuk bermain polisi. Dia bercanda, Sekarang jangan salah paham, wanita bisa bermain polisi, tetapi polisi berpakaian blues berjalan mengikuti irama di New York dengan tinggi 22 dan enam kaki, sepertinya agak aneh.

Dia menambahkan, Ini adalah peran televisi pertama saya. Saya memiliki tiga baris atau sesuatu seperti itu. Saya memiliki ruang ganti sendiri. Phillips, yang kembali muncul di The Cosby Show sekitar dua lusin kali, menyebutkan bahwa dia tidak pernah mendapatkan ruang ganti sendiri. Dia harus berbagi satu dengan lawan mainnya Geoffrey Owens. Satu minggu kami masuk, saya tidak bercanda, kami berada di lemari. Mereka menempatkan kami di lemari penyimpanan, kata aktor itu.

Baca Juga : Mengapa Kita Perlu Bicara Tentang Cosby Lebih Besar Dari Sekedar Bill Cosby

Merasakan perlakuan khusus, Tirl berkata, Saya cukup tahu untuk mengetahui bahwa semua ini sekarang menjadi sangat aneh, dan saya langsung merasa tidak nyaman. Pada hari pertama latihan, dia mengatakan dia ditarik secara misterius oleh seorang pria bernama Frank Scotti, yang kemudian dia ketahui adalah asisten Cosby. Dia benar-benar mengantarku pergi, katanya, menuduh bahwa dia diberitahu bahwa dia akan makan siang di ruang ganti Cosby dan tidak ada orang lain di lokasi yang menghentikan Scotti untuk mengatakan kita membutuhkannya.

Tirl mengatakan dia terhindar dari kunjungan komedian pada hari pertama, tetapi hari kedua, kami berlatih dan Scotti datang, dan kali ini saya katakan saya tidak akan meninggalkan lokasi syuting, kata aktris itu. Dan saya berbicara dengan dua orang, dan saya berkata Saya tidak ingin meninggalkan lokasi syuting, dan mereka berkata, Pergi saja. Ini terjadi sepanjang waktu. Pergi saja.

Setelah tiga hari melakukan rutinitas yang sama, Tirl mengatakan Cosby akhirnya muncul di ruang ganti dan mengunci pintu seperti biasanya. Dia hanya berkata dengan sangat tajam, Eden, kamu tahu bahwa kamu bisa mendapatkan apa pun yang kamu inginkan, kan? Kamu mengerti siapa aku, kata Tirl. Dan aku berkata, Bill, kamu adalah Fat Albert dan Cosby Kids, dan kamu adalah puding Jell O untukku. Menurut aktris itu, suasana hati Cosby berubah seketika, dan dia menjawab, Jangan katakan itu padaku. Mereka semua mengatakan itu padaku.

Tirl menuduh bahwa Cosby kemudian menyuruhnya berdiri, mengulurkan tangannya, dan berbalik sebelum menekan dirinya di belakangnya untuk latihan akting di mana dia meniru gerakannya. Ini sangat menindas, dan terasa seksual, kata mantan model itu di doc. Pada akhirnya, Cosby diduga mengatakan kepadanya, Lihat, hanya ini yang akan kami lakukan. Bercinta. Ini bercinta.

Tirl mengatakan pengalamannya dengan pelecehan seksual di lokasi syuting Cosby Show telah membuatnya curiga terhadap siapa pun yang terlibat di acara itu yang mengklaim bahwa mereka tidak mengetahui perilaku bintang tersebut. Saya tidak percaya bahwa itu pertama kalinya terjadi. Saya tidak percaya bahwa orang-orang di lokasi syuting tidak tahu apa yang sedang terjadi. Tirl mengakhiri wawancaranya dengan mengatakan, Banyak orang tahu. Karena Anda tidak dapat melakukan apa yang dia lakukan kecuali Anda memiliki orang lain yang mendukung apa yang Anda lakukan.

Watkins memiliki sentimen yang sama, menambahkan, Saya ingin bertanya kepada beberapa orang yang pernah bekerja dengan saya di sana seperti Menurut Anda, apa yang sedang terjadi? Anda memang bertanya-tanya. Anda harus melakukannya.

Seorang perwakilan Cosby menanggapi dokumen tersebut dalam sebuah pernyataan kepada EW yang mengatakan Meskipun laporan berulang media tentang tuduhan terhadap Mr. Cosby, tidak ada yang pernah terbukti di pengadilan mana pun. Ia menambahkan, Tuan Cosby dengan keras menyangkal semua tuduhan yang ditujukan kepadanya.

Mengapa Kita Perlu Bicara Tentang Cosby Lebih Besar Dari Sekedar Bill Cosby
Infoormasi

Mengapa Kita Perlu Bicara Tentang Cosby Lebih Besar Dari Sekedar Bill Cosby

Mengapa Kita Perlu Bicara Tentang Cosby Lebih Besar Dari Sekedar Bill Cosby – Mendengar W. Kamau Bell menceritakannya, dia sebenarnya tidak ingin membuat film dokumenter barunya We Need to Talk About Cosby, tayang perdana di Showtime pada 30 Januari. Memang, dengan penundaan produksi Covid, yang dimulai pada 2019, ada saatnya. ketika sepertinya itu mungkin tidak dibuat sama sekali. Tetapi bagi Bell, seri empat bagian itu bukanlah sesuatu yang ingin dia lakukan dan lebih banyak lagi sesuatu yang perlu dia lakukan semacam ritual pemurnian yang membantunya mendamaikan campur aduk pikiran dan perasaan yang dia miliki tentang penghibur yang dituduh membius dan melakukan pelecehan seksual. sedikitnya 60 wanita.

Mengapa Kita Perlu Bicara Tentang Cosby Lebih Besar Dari Sekedar Bill Cosby

.josephcphillips – “Bill Cosby membuatku ingin menjadi komika stand up,” kata Bell kepada Shondaland. “Dia adalah anggota keluarga. Dia adalah ayah Amerika, tetapi untuk orang kulit hitam, dia adalah ayah kami.”

Tentu saja, dunia sekarang tahu bahwa citra “ayah Amerika” yang dipasarkan Cosby kepada penonton melalui stand-upnya yang bersih dan sitkom inovatif The Cosby Show sama sekali tidak mendekati cerita lengkapnya. We Need to Talk About Cosby menelusuri bagaimana pria berusia 84 tahun itu mengukir ceruk untuk dirinya sendiri di awal 1960an sebagai seniman kulit hitam yang ramah dan “aman” yang sengaja menghindari materi rasial dalam karyanya, serta ketinggian karyanya. pengaruh pada 1980an dan 90an, dan bagaimana kepribadian licik Cosby bertentangan dengan kenyataan.

We Need to Talk About Cosby menggunakan cuplikan yang disusun dengan cermat, wawancara dengan kritikus budaya seperti Jemele Hill dan Marc Lamont Hill, akun dari mantan kolaborator Cosby, dan ingatan dari wanita yang merinci dugaan serangan dari Cosby untuk melakukan penyelaman mendalam tentang bagaimana sosok yang dicintai mampu menipu orang begitu lama. Ini adalah inventaris yang luas dan menyeluruh tentang karier Cosby, pentingnya pekerjaannya, tuduhan terhadapnya, dan budaya pemerkosaan yang memungkinkan Cosby melakukan dugaan kesalahannya selama beberapa dekade. Tapi inti cerita, hal yang muncul lagi dan lagi, adalah rasa pengkhianatan yang dirasakan orang-orang mengetahui pahlawan mereka sebenarnya adalah seorang penjahat.

“Saya pikir ada sebagian besar orang yang merasa tidak dapat melakukan percakapan ini karena tidak ada ruang untuk itu,” kata Bell, yang menyutradarai film dokumenter tersebut. “Mereka tidak dapat melakukan percakapan ‘Saya merasa bertentangan’. Orang-orang menginginkan Anda di satu sisi atau yang lain. Apakah dia masih seorang pahlawan? Atau apakah Anda pikir dia melakukan hal-hal buruk ini? Atau ‘Saya tahu sebagian dari apa yang saya pikirkan, tetapi saya tidak tahu bagaimana merumuskannya ke dalam percakapan.’ Inilah saya dan orang-orang yang saya undang, membuka percakapan.”

Baca juga : Joseph C. Phillips Kekayaan Bersih

Sementara dia berhati-hati untuk mengingatkan pemirsa bahwa dia bukan seorang terapis (film dokumenter itu menampilkan terapis seks yang menawarkan wawasan tentang psikologi kejahatan seks yang dituduhkan Cosby), Bell membuat hipotesis tentang kondisi mental Cosby kemampuannya untuk, sebagai dia memasukkannya ke dalam seri, bukan menjadi Jekyll dan Hyde, tetapi Hyde sepenuhnya.

“Jika Anda bisa melakukan apa yang saya yakin dia lakukan selama periode waktu itu, Anda tidak bisa percaya itu salah. Karena bagaimana Anda bisa melakukannya jika Anda yakin itu salah? Sesuatu di dalam dirinya, entah bagaimana dia berpikir ada yang tidak beres. Ada yang tidak terhubung,” kata Bell.

Itu mungkin terlihat jelas bagi mereka yang menyaksikan kejatuhan Cosby, yang dimulai pada tahun 2014 ketika Hannibal Buress menyebutkan tuduhan lama terhadap Cosby dalam rutinitas komedi yang menjadi viral. Namun penolakan publik Cosby yang berulang serta pembebasannya dari penjara karena masalah teknis tahun lalu mengikuti hukuman 2018 karena melakukan pelecehan seksual terhadap Andrea Constand pada tahun 2004 menyarankan seorang pria tidak hanya absen dari penyesalan, tetapi juga keangkuhan dan superioritas yang memperkuat jurang antara karakter Cosby dan citra yang dia tunjukkan kepada dunia.

Hampir semua kepala pembicaraan dalam seri percaya penuduh Cosby dengan pengecualian komik Chris Spencer, yang skeptisisme awalnya adalah indikasi kepercayaan yang berlaku di antara beberapa orang kulit hitam bahwa Cosby dijebak oleh wanita kulit putih. Namun hampir semua orang ingat bagaimana mereka, pada satu waktu atau lainnya, berjuang untuk memahami perbedaan antara pria yang mereka lihat di TV dan pria yang sekarang mereka kenal sebagai Cosby. Terlepas dari perasaan yang saling bertentangan itu, tesis utama dari program ini adalah, seperti Boston Globeeditor Renée Graham mengatakan, Cosby adalah “seorang pemerkosa yang pernah menonton acara TV.”

Itu, di wajahnya, tidak selalu merupakan hal yang sulit untuk diproses yaitu orang bisa menjadi dua hal sekaligus. Apa yang lebih menantang untuk dipercaya adalah bahwa, dalam delapan musim The Cosby Show, tidak ada pemain utama atau pembuat keputusan yang melihat kesalahan terjadi, dan We Need to Talk About Cosby menyelidiki tindakan dan perilaku di set yang, di belakang, seharusnya membunyikan bel alarm.

Beberapa pemain kecil di The Cosby Show, termasuk Joseph C. Phillips (yang berperan sebagai suami Denise, Martin), muncul dalam film dokumenter, serta seorang aktris yang menuduh pelecehan dari Cosby. Tetapi tidak mungkin untuk tidak memperhatikan bahwa tidak ada pemain utama yang muncul, yang tidak sepenuhnya mengejutkan.

Dengan pengecualian pertahanan bermasalah dari Phylicia Rashad, sebagian besar pemeran inti Cosby Show bungkam. Bell mengatakan bahwa dia menjangkau banyak, banyak orang yang tahu tentang tuduhan itu. Kebanyakan orang, termasuk orang-orang dari The Cosby Show, menolak untuk tampil. Tapi Bell mengatakan penting juga untuk tidak menyalahkan orang yang tidak angkat bicara.

“Saya melakukan percakapan yang luar biasa dengan beberapa orang yang bekerja dengannya,” kata Bell. “Saya menghargai fakta bahwa mereka cukup menghormati saya untuk berbicara dengan saya tentang hal itu. Itu lebih dari sekadar percaya atau tidak percaya, itu tentang betapa rumitnya jika Anda dilihat sebagai seseorang yang terhubung dengannya untuk melangkah keluar di depan umum. Tidak peduli apa yang Anda katakan, beberapa pihak akan seperti, ‘Mengapa Anda mengatakannya seperti itu?’”

Itulah salah satu bagian terberat dari We Need to Talk About Cosby yang harus ditelan. Petunjuk ada di sana sepanjang waktu, dan orang-orang tahu bahwa berbicara berarti mempertaruhkan mata pencaharian mereka dan bahkan mungkin keselamatan. Perhatian yang signifikan diberikan pada pengakuan Cosby sendiri tentang membius wanita dengan lalat Spanyol dalam rutinitas komedi, bahkan ada pemeriksaan mengerikan dari sebuah adegan di The Cosby Show di mana Heathcliff Huxtable mengklaim saus yang dia buat untuk barbekyu keluarga adalah afrodisiak. Mengingat apa yang kita ketahui sekarang, mendengar penonton tertawa pada saat itu terasa menyakitkan, bahkan menakutkan.

“Budaya bisnis pertunjukan adalah melihat ke bawah atau melihat ke arah lain hal-hal yang bukan urusan Anda,” kata Bell. “Sangat mudah untuk mengajukan perselingkuhan dibawah anak laki-laki akan menjadi anak laki-laki. Dia bisa bermain-main, melakukan apa yang ingin dia lakukan. Jika saya terlibat, saya tidak punya pekerjaan.”

Pandangan ke belakang sejelas kaca, tetapi jika ada sentimen harapan dan pandangan ke depan yang muncul dari We Need to Talk About Cosby, itu adalah keyakinan tersirat bahwa mungkin kita tidak boleh berasumsi bahwa seni dan karya publik seseorang bahkan yang membangkitkan semangat, merasa baik sesuai dengan apa yang mereka lakukan jauh dari kamera. Dekade terakhir ini telah menawarkan contoh demi contoh penghibur tercinta yang pertunjukan, film, musik, atau kepemimpinannya yang dihormati bertentangan dengan hal-hal keji yang mereka lakukan secara pribadi.

Namun sebagaimana dibuktikan oleh reaksi terhadap profil baru-baru ini dari pencipta Buffy the Vampire Slayer Joss Whedon setelah tuduhan yang kredibel tentang perilaku mengerikan terungkap, penggemar berjuang untuk mendamaikan identitas orang yang tampaknya bertentangan.We Need to Talk About Cosby dengan lembut menyarankan bahwa kita semua harus melakukan pekerjaan yang lebih baik dalam memisahkan seni dari artis pemisahan yang mungkin membantu kita menemukan kesalahan di depan wajah kita dan merasa diberdayakan untuk berbicara ketika kita melakukannya.

“Beberapa orang akan selalu mengambil branding,” kata Bell. “Saya pikir beberapa orang akan selalu percaya iklan itu. Saya percaya kita telah belajar untuk tidak membuat pahlawan orang seperti dulu untuk pergi, ‘Oh, orang itu membuat acara TV yang bagus, jadi mereka harus menjadi orang yang baik.’

Dan di atas semua itu, film ini mengatakan apa pun yang terjadi, kita perlu menciptakan dunia yang lebih aman dan dunia yang melakukan pekerjaan yang lebih baik untuk menghormati dan mendengarkan secara khusus wanita, tetapi secara keseluruhan orang-orang yang mengklaim telah diserang secara seksual atau diperkosa. Percakapan bukanlah omong kosong kecuali jika mengarah pada perubahan struktural.”

Joseph C. Phillips Kekayaan Bersih
Informasi

Joseph C. Phillips Kekayaan Bersih

Joseph C. Phillips Kekayaan Bersih – Apakah Anda ingin tahu berapa banyak nilai yang tidak diketahui? Kami punya jawabannya untuk Anda! Pertama, mari berkenalan dengan orang yang dimaksud, ya? Dia adalah seorang aktor dari Amerika. Ia lahir di tidak diketahui, di tidak diketahui dalam keluarga yang tidak diketahui dan tidak dikenal.

Joseph C. Phillips Kekayaan Bersih

josephcphillips – Bakat dan bakatnya sebagai aktor segera menjadi jelas dan jalur karier yang menjanjikan terbentang tepat di hadapannya. Perlu juga dicatat bahwa ia kuliah di University of the Pacific, New York University dan mendapatkan Nama Panggilan yang tidak diketahui selama studi dan karir kerjanya. Dia berdiri di 1,85 m dalam hal ketinggian.

Membintangi beberapa film atau acara TV hit, unknown telah mendapatkan pengakuan global serta mengumpulkan banyak uang. Dalam karirnya yang tidak diketahui telah menghasilkan banyak uang dan sekarang memiliki total kekayaan bersih senilai $ 1 Juta.

Baca Juga : Joseph C. Phillips: Kemarahan Baru ‘Pesta Ghetto’

Joseph C. Phillips belajar di University of the Pacific tetapi kemudian pindah ke New York University, di mana ia lulus dengan gelar BFA di bidang akting pada tahun 1983. Karir aktingnya diawali di tahun 1985 ketika dia masih memerankan seorang Letnan. Martin Kendall dari serial pemenang Golden Globe The Cosby Show membintangi 21 episode hingga 1991.

Juga pada tahun 1985, Phillips membintangi Cruiser dalam 31 episode Primetime Emmy-nominated Search for Tomorrow, dan pada tahun 1991 ia membintangi film fitur debutnya Strictly Business yang dibintangi oleh Tommy Davidson dan Anne-Marie Johnson. Pada tahun 90-an, Phillips memainkan film-film seperti “Nilai Dasar: Sex, Shock & Censorship in the 90s” (1993), “Let’s Talk About Sex” (1998), dan “A Fare to Remember” (1999). Dari tahun 1996 hingga 2004, Joseph membintangi 10 episode serial TV dan menjadi pemenang Golden Globe General Hospital dan juga berhasil mempertahankan kekayaan bersihnya yang terus meningkat.

Pada awal 2000-an, Philips berperan dalam “Perfect Murder, Perfect Town: JonBenét and the City of Boulder” (2000) dan “Midnight Blue” (2000), sedangkan dari tahun 2002 hingga 2003, ia bermain dalam 9 episode Primetime Emmy Serial dalam nominasi penghargaan “The District”. Joseph telah muncul di acara-acara seperti Las Vegas (2004-2005), Banished (2006), pemenang Golden Globe Award No Trace (2005-2006), dan The Young and the Restless (2008). untuk sebagian besar kekayaan bersihnya.

Baru-baru ini, Phillips telah menggarap The Church (2010), 911 Nightmares (2016) dan saat ini sedang syuting serial 13 Reasons Why yang akan tayang pada Maret 2017.

Joseph C. Phillips juga bekerja sebagai komentator televisi dan radio, dan kolumnis, yang mempromosikan pandangan konservatif seperti pemerintahan yang terbatas, nilai-nilai keluarga tradisional, dan kembali ke prinsip-prinsip pendiri Amerika.

Joseph menerbitkan otobiografinya pada tahun 2004, berjudul “He Talk Like a White Boy”, yang pasti mencerminkan pengalamannya dalam hidup, dan sebagian besar menjelaskan pandangannya yang relatif konservatif. Mengenai kehidupan pribadinya, Joseph C. Phillips menikahi Nicole pada tahun 1994, dan memiliki tiga anak laki-laki dengan dia.

Joseph C. Phillips: Kemarahan Baru ‘Pesta Ghetto’
Joseph C. Phillips

Joseph C. Phillips: Kemarahan Baru ‘Pesta Ghetto’

Joseph C. Phillips: Kemarahan Baru ‘Pesta Ghetto’Saat berjalan-jalan di lingkungan kami, istri saya bertemu dengan sekelompok gadis kulit putih muda, usia 8 atau 9 tahun, sedang bermain di depan rumah mereka. Gadis-gadis itu bernyanyi dengan tenggorokan penuh:“Saya tidak mengucapkan dia seorang penggali emas, tetapi dia tidak ingin bangkrut.” Kata istri saya, sambil matanya melotot. Milik saya pasti akan.

Joseph C. Phillips: Kemarahan Baru ‘Pesta Ghetto’

josephcphillips – Saya berbagi cerita ini dengan seorang mahasiswa kulit hitam dari University of Chicago. Pemuda itu tertarik dengan pendapat saya tentang pesta “Penjahat Lurus” yang diadakan beberapa minggu yang lalu di salah satu asrama. Juga dikenal sebagai “Pesta Ghetto”, shindigs tampaknya menjadi tren di antara banyak kebanyakan mahasiswa kulit putih.

Para tamu didorong untuk memakai rantai emas, kain doo, topi menghadap ke samping, mendengarkan musik rap yang keras dan tanda flash geng. Bukankah meniru merupakan bentuk apresiasi yang paling tulus?

Pasar terbesar untuk musik hip-hop adalah demografi yang menguntungkan dari anak-anak kulit putih pinggiran kota, yang telah mengadopsi musik, bahasa, dan pakaian sebagai bagian dari budaya remaja mereka. Memang, berdasarkan foto yang saya lihat, para siswa di pesta U. of Chicago tidak berpakaian berbeda dari banyak anak kulit putih yang saya lihat setiap hari berjalan-jalan di Los Angeles.

Namun, mahasiswa kulit hitam di kampus tidak tersanjung mereka marah dan beberapa kemarahan mereka bisa dimengerti.

Ada unsur kekejaman yang melingkupi beberapa pertemuan ini. Selebaran untuk pesta di sekolah lain mendorong orang yang bersuka ria untuk membawa botol bir kosong untuk berserakan di sekitar asrama, menggambar grafiti di dinding dan mencuri komputer dari sesama siswa. Ini tidak terjadi di U of C, tetapi persepsi tetap ada bahwa pihak-pihak tersebut tidak banyak berhubungan dengan sanjungan daripada dengan ejekan.

Saya menduga, bagaimanapun, bahwa siswa kulit hitam kurang peduli dengan diejek daripada dengan apa yang mereka lihat sebagai perampasan surga suci oleh teman sekolah kulit putih mereka. Meskipun saya tidak memiliki angka resmi, itu adalah taruhan yang baik bahwa sebagian besar mahasiswa kulit hitam yang kuliah di universitas seperti University of Chicago bukan dari “The Ghetto.”

Namun, ini tidak menghentikan mereka untuk berbicara dengan otoritas tentang kehidupan ghetto dan menuduh sponsor pesta ghetto dengan ketidakpekaan dan rasisme. Di antara orang kulit hitam ada perasaan bahwa di mana pun Anda dibesarkan, karena menjadi kulit hitam, Anda memiliki kepemilikan ghetto bahwa itu adalah bagian dari siapa kita.

Baca Juga : Anggota Pemeran ‘Cosby Show’ Joseph C. Phillips Menjadi Komentator Konservatif: Tentu saja Bill Cosby bersalah

Pembaca lain berbagi pendapatnya dengan saya: “Apa yang saya temukan membesarkan hati adalah bahwa orang-orang ghetto itu bangga menjadi seperti itu, dan semakin banyak yang mengidentifikasi diri mereka dengan demikian tidak jarang mendengar orang-orang berusia 20-an-40-an berkata dengan bangga , ‘Saya dari ghetto.’ Saya pikir di situlah kekuatan, di situlah kehidupan, di situlah keselamatan kita.”

Penulis ini tidak berbicara tentang lokasi, tetapi keadaan pikiran.

Ghetto yang dia rayakan adalah visi persatuan dan tujuan bersama kekuatan yang diwujudkan di era lain yang anehnya berusaha mengangkat orang keluar dari Ghetto. Andai saja mereka yang menyanyikan “straight thuggin” bernyanyi tentang keadaan pikiran yang sama.

Sebaliknya, visi mereka adalah salah satu penyanyi wanita berpakaian minim mengguncang pantat mereka, mobil mewah dan perhiasan mencolok. Itulah ghetto yang disindir oleh mahasiswa di U. of Chicago dan, menurut cara berpikir saya, tidak ada yang layak dilindungi dari penyusup kulit putih.

Seperti gadis kulit putih kecil di lingkungan saya, para mahasiswa di West Hall di kampus Universitas Chicago hanya bersalah karena membeli gambar yang dijual kepada mereka oleh produser dan artis kulit hitam.

Jika kita menemukan gambar-gambar itu ofensif atau kejam, mungkin kita perlu berbicara dengan mereka yang menjajakannya kepada massa.

Joseph C. Phillips

Anggota Pemeran ‘Cosby Show’ Joseph C. Phillips Menjadi Komentator Konservatif: Tentu saja Bill Cosby bersalah

Anggota Pemeran ‘Cosby Show’ Joseph C. Phillips Menjadi Komentator Konservatif: Tentu saja Bill Cosby bersalah – Seorang anggota pemeran “The Cosby Show” yang berubah menjadi komentator konservatif mengatakan komedian itu bersalah atas tuduhan penyerangan seksual dan harus “menjalani kehidupan pedesaan yang tenang” untuk mempertahankan apa yang tersisa dari reputasinya. Joseph C. Phillips memerankan Lt. Martin Kendall bagi mereka yang ingat, suami dari Denise Huxtable (Lisa Bonet) dan ayah Olivia Kendall (Raven-Symone) di “The Cosby Show” dan sebuah episode dari spin-off “A Different Dunia.” Sejak itu, dia mengisi resumenya secara bergantian sebagai komentator konservatif di CNN dan NPR, di antara banyak outlet lainnya.

Anggota Pemeran ‘Cosby Show’ Joseph C. Phillips Menjadi Komentator Konservatif: Tentu saja Bill Cosby bersalah

josephcphillips – Dalam potongan 1.500 kata yang disebut “Tentu saja Bill Cosby bersalah!” diposting ke situs Web-nya Senin, Kendall menjelajahi hubungannya yang kompleks dengan komedian, menyebut Cosby sebagai “idola masa kecilnya” dan pengaruh yang besar tetapi seorang filander yang perselingkuhannya “tampaknya sudah menjadi rahasia umum” dan yang mengambil keuntungan dari wanita.

“Saat kecurigaan mulai meningkat, saya menjadi semakin marah” tulis Kendall. “Saya yakin beberapa wanita menggertakkan gigi dan berbohong, tetapi tidak semua. Menemukan bahwa pria yang Anda idolakan mungkin seorang pemerkosa berantai agak traumatis. Saya tidak membayangkan itu dekat dengan trauma para korban yang dituduhkan. Namun demikian, saya merasa itu meresahkan.”

Kendall mengatakan itu adalah “kekecewaan terakhir dari burung yang mengejek” ketika seorang teman yang tidak dia sebutkan namanya mengatakan kepadanya bahwa Cosby telah melakukan pelecehan seksual terhadapnya.

“Melalui air mata, dia menceritakan kisahnya kepada saya,” tulis Kendall. “Dia mengutuknya karena melanggar kepercayaan dan tubuhnya. Dia mengutuk dirinya sendiri karena tidak pintar, dan karena mempermalukan diri sendiri dalam mengejar kesuksesan. Saya mendengarkan dengan sabar. Saat dia mulai kehabisan tenaga, dia menoleh ke arahku. ‘Apakah Anda mempercayai saya?'”

Kendall melakukannya. Kesimpulannya: The Cosby yang memenangkan Presidential Medal of Freedom tidak boleh dilupakan, tetapi sudah waktunya bagi komedian untuk mundur dari kehidupan publik.

“UU baik yang telah dilakukan selama bertahun-tahun adalah nyata dan abadi,” tulisnya. “Saya tidak siap untuk mengabaikan kecemerlangannya, kebijaksanaannya, atau warisannya. Anda tahu, semua itu adalah bagian dari siapa saya sebagai seorang pria sebagai seorang pria kulit hitam. Saya tidak akan membuang semua itu, setidaknya belum. Tampaknya bagi saya bahwa seseorang harus dapat melihat dengan mata yang sadar dan tetap berpegang pada unsur-unsur substansi yang benar dan menghibur.”

Kendall menyarankan pengaturan pedesaan. “Bill, kamu memiliki keluarga yang mencintaimu, istri yang setia padamu; Anda memiliki lebih banyak uang daripada yang bisa Anda belanjakan,” tulisnya . “Tolong, jalani kehidupan pedesaan yang tenang. Izinkan kami yang benar-benar mencintaimu untuk mempertahankan sedikit pesona kami.” Dalam sebuah tweet, Kendall menyiratkan bahwa karyanya tidak diterima dengan baik oleh beberapa orang.

Baca Juga : JFund Awardee Joseph C. Phillips and Genre Fluidity

“Menjijikkan!” dia menulis. “Paman Tom! Telah! Paling seksi! Melayani diri sendiri! Bukan Akting! Pecundang! # NamesIHaveBeenCalledToday Dan bagaimana kabarmu? Mini opus Kendall menyoroti banyak anggota pemeran “Cosby” lainnya yang telah menanggapi atau menolak untuk menanggapi pertanyaan tentang dugaan pemerkosaan komedian. Beberapa contoh:

Raven-Symone: “Saya TIDAK dimanfaatkan oleh Mr. Cosby ketika saya berada di Cosby Show! Saya praktis masih bayi di acara itu dan ini benar-benar rumor menjijikkan yang tidak saya inginkan! Semua orang di acara itu memperlakukan saya dengan kebaikan. Sekarang jauhkan aku dari ini!”

Phylicia Rashad (istri TV Clair Huxtable): “Apa yang terjadi adalah pernyataan bersalah di media tanpa bukti.”

Malcolm Jamal Warner (putra TV Theo Huxtable): “Dia sangat berpengaruh dan memainkan peran besar dalam hidup saya sebagai teman dan mentor. Sama menyakitkannya mendengar wanita mana pun berbicara tentang kekerasan seksual, baik benar atau tidak, sama menyakitkan untuk melihat teman dan mentor saya melalui ini.”

Keshia Knight Pulliam (putri TV Rudy Huxtable): “Pada akhirnya, saya tidak ada di sana. Jadi saya tidak dapat benar-benar berbicara tentang apa yang terjadi, saya hanya dapat berbicara dengan pria yang saya kenal. Dan dia adalah pria yang luar biasa, dermawan, inspirasional yang selalu memperlakukan saya dengan sangat baik.”

Dalam esainya, Kendall mengatakan bahwa dia tidak terlihat seperti tokoh-tokoh “Cosby” yang disebutkan di atas, tetapi berbagi beban.

“Saya orang rendah di tiang totem,” tulisnya. “Saya tidak bisa membayangkan betapa dibanjirinya pertanyaan Malcolm Jamal Warner atau Phylicia Rashad. Itu pasti neraka bagi mereka. Itu bukan piknik bagi saya. Semua orang ingin tahu apakah idola saya bersalah.”

Meskipun karyanya provokatif, Kendall tidak menghindar dari kontroversi di masa lalu. Dalam bukunya tahun 2006 “He Talk Like a White Boy,” Kendall menempatkan dirinya sebagai pemimpin konservatisme kulit hitam dan mengatakan bahwa kesuksesan dan kurangnya “patois” mencegahnya untuk berhasil dengan para wanita.

“Saya seorang pria heteroseksual yang sehat dan lebih dari segalanya, berbicara seperti anak laki-laki kulit putih telah memukul saya paling sering di mana itu penting kemampuan saya untuk mendapatkan nookie!” dia menulis. “Saya menemukan banyak kekecewaan saya bahwa perempuan kulit hitam khususnya menderita sesuatu yang disebut Sindrom Tidak Cukup Hitam. Wanita kulit hitam menyukai jive talk.”

JFund Awardee Joseph C. Phillips and Genre Fluidity
Infoormasi

JFund Awardee Joseph C. Phillips and Genre Fluidity

JFund Awardee Joseph C. Phillips and Genre Fluidity – “Amerika adalah tempat yang bagus. Tapi itu juga tidak terlalu bagus. Anda dapat memiliki keduanya terjadi pada saat yang sama, dan itu hal yang indah,” kata penerima JFund 2016 Joseph C. Phillips saat ia berjalan Alaskan Malamute melalui Prospect Park di Brooklyn. Dia tidak menulis untuk proyek Numinous -nya di sini, tetapi mengagumi bagaimana dia bisa berada di tengah kota dan masih menemukan kesendirian di alam.

JFund Awardee Joseph C. Phillips and Genre Fluidity

josephcphillips – Dia menggambarkan proyeknya yang akan datang, The Grey Land, yang ditugaskan oleh Jerome Foundation. Beradaptasi dengan album 2017 bandnya Mengubah Sama, The Grey Landakan berusaha untuk menjadi representasi yang lebih ideal dari musik Amerika. Anda dapat menghargai karya seniman sambil tetap mengingat identitas seniman, tanpa menekankan reaksi atau kategori Anda sendiri.

Sentimen Phillips mencerminkan gerakan musik bergenre cair dalam sejarah pop Amerika. “Pada tahun 50-an dan 60-an, ada garis antara hitam dan putih, tetapi selalu ada orang yang mendengar sesuatu yang berbeda.” Kami telah melihat gelombang pemberontak yang menolak mengikuti algoritme. Anda dapat menemukan orang-orang sezamannya dengan nama Kendrick Lamar di platform streaming, tetapi Anda akan kehilangan artis jazz klasik yang sangat mirip dengannya.

Tetapi bahkan pendengar biasa pun mengetahui hal ini dan tahu bagaimana memperluas wawasan mereka tanpa menggunakan matematika bisnis.Saya di sini. Kemudian dia melukiskan gerakan seni hitam baru pada awal 1970-an.

Dari tahun 1968-1971, Nikki Giovanni dan Gil Scott-Heron mencapai perhatian umum, Tower of Power menarik perhatian karena perpaduan genrenya, dan There’s a Riot Goin’ On dirilis. Daftarnya tidak dimulai atau berakhir di sana, tetapi jelas untuk melihat musik populer sedang mengalami perubahan yang membuat seni musik pada waktu sehingga lebih bertipe dan indah sehingga lebih sedikit tentang jalur putih dan juga hitam yang disebut Phillips.

Musik klasik memiliki beberapa hal yang harus dilakukan. Kemudian Phillips ingat sesuatu bahwa ia pernah melihat Wynton Marsalis Grammy pada tahun 1983. Dia dinominasikan di departemen jazz dan klasik, dan memberikan penampilan yang mengejutkan dan menginspirasi Phillips muda. “Tumbuh [di tahun 70-an] saya rasa saya tidak mengenal komposer kulit hitam, dan kebetulan saya belum pernah melihat itu sebelumnya!”

Beberapa tahun kemudian, Phillips pindah ke New York untuk mengajar sambil membuat musik sampingan. “Saya tidak dari New York, melainkan Anda yang harus menemukan komunitas Anda dimana Anda bisa. Saya memulai Numinous pada tahun 2000, dan itu menjadi lingkaran yang lebih luas.” Numinous pada saat ini mencakup 22 musisi yang mengaburkan batas antara musik klasik dan populer.

Musik Changing Same mencerminkan pemahaman band tentang berbagai genre sekaligus menghancurkan harapan di belakang mereka. Pembuka “19” akan dimulai dengan lick bass dan langsung dari buku pegangan Bootsy Collins sebelum opera funk masa depan dimainkan di seluruh trek. Inilah solo gitar yang akan membuat Prince cemburu. Tanduk dan senar, di sisi lain, menunjukkan substansi di luar alam batu dan jiwa. Anda hampir dapat melihat senyum Phillips saat genre bercampur dan menyatu.

Miserere (miss-ah-langka-eh) bahkan lebih baik. Sebuah tambang emas struktur bernuansa, menit-menit pertama ditempati oleh bagian kata yang diucapkan, biola menangis, dan piano Wurlitzer. Sekitar dua menit, ada saat hening sebelum nada vibraphone yang damai menjadi dasar untuk epik post rock 8 menit yang penuh dengan orkestra dan gitar listrik yang keras.

Baca Juga : Kehidupan Joseph C Phillips setelah Cosby Show

Ada keseriusan pada bagian yang tidak ada di tempat lain dalam rekaman, tetapi tidak kurang menarik elemen musik klasik dan populer bersama-sama dengan cara baru dan membingungkan. “Saya sangat sadar tentang pengaruh saya pada Changing Same . Selalu ada sesuatu yang klasik dan sesuatu yang tidak klasik.” Phillips ingin memanfaatkan elemen serupa di masa depan, tetapi ingin memperluas tema non-musik di balik itu semua

Untuk The Grey Land, Phillips berharap untuk membahas beberapa ide sosiopolitik yang lebih dalam. Ketimpangan sosial semakin banyak dibicarakan dalam masyarakat arus utama, tidak terkecuali industri musik. “Ketika orang memiliki kesempatan, mereka membangun satu sama lain. Tetapi jika Anda tidak memiliki kesempatan itu… orang mungkin berpikir kalau Anda tidak perlu bersikap baik, dan itu tidak adil.” Dalam postingnya A Not So Mixed Music, Phillips menyoroti masalah ini dengan tautan ke informasi yang relevan, lubang cacing, kutipan dari makalahnya dan lainnya, dan fakta tentang dunia musik klasik meningkat.

Masih banyak kabar baik seputar masalah ini. “The New York Philharmonic memiliki Nadia Sirota yang mengkurasi serial musik baru. Dia membuat podcast, memainkan biola, dan dia hebat… Jadi menemukan seseorang yang bisa berkata, ‘Hei, komposer kali ini bagus,’ dan hal yang hebat.”

Juga hebat adalah komunitas di balik New Amsterdam Records, rumah dari karya Phillips. Ada suatu waktu sekitar tahun 2008 ketika label menarik perhatian berbagai outlet pers sebagai tempat bagi seniman muda untuk mengambil kesempatan dalam industri yang didominasi oleh pria kulit putih yang lebih tua. Perempuan terlibat sejak awal label, dan daftar dengan cepat diperluas untuk memasukkan orang kulit berwarna juga.

Terlepas dari kemenangan ini, ada banyak pekerjaan yang harus dilakukan dalam hal menyediakan peluang bagi pendatang baru untuk maju. “Hanya karena organisasi-organisasi hebat ini menjadi perantara bukan berarti kita sudah selesai,” katanya. Sekali lagi, Phillips kembali ke ide The Grey Land, membayangkan lanskap industri di mana kita tidak melihat jalur hitam dan putih sebagai hal yang tidak dapat didamaikan.

Dari perspektif pemasaran, masuk akal bagi penulis untuk menggunakan istilah pendek seperti klasik, funk, jazz, dan rock untuk menggambarkan dan memasarkan musik mereka. Tapi Phillips ingin bekerja dengan lebih banyak orang yang tidak harus menggunakan istilah lama tersebutr. Dia bisa mendiskusikan musik hanya jika pendengarnya terbuka dengan genre tersebut

Phillips menggunakan istilah baru ini untuk melawan kotak musik yang dipasang oleh artis tertentu. “Mixed Music” dan “Classic Indie” adalah pesaing kuat. “Orang-orang akan berkata, ‘Apa suara New Amsterdam?’ Itu bukan suara tertentu. Ini adalah komunitas dan juga tentang keterbukaan. Saya nyaman tidak memiliki gelar. Anda tidak harus memiliki steno. Ini lebih adil: ‘Inilah yang saya lakukan.’” Hasil akhir dari ide-ide ini terletak pada komposisi Phillips, dan diragukan bahwa The Grey Land akan gagal memenuhi preseden Changing Same .

Phillips pasti akan terus menghargai karyanya terhadap beberapa genre, tetapi untuk saat ini cukup untuk menyebutnya abu-abu. “Seniman terbiasa dengan ambiguitas, seperti fakta bahwa dua partikel bisa ada di tempat yang berbeda dengan waktu yang sama. Itu bukan jawaban, melainkan tergantung pada semua hal ini.” Musik Phillips juga bukan satu hal lain. Ini dimaksudkan agar menyatukan jalur mendengarkan yang berbeda, dan bisa menyelesaikannya.

Kehidupan Joseph C Phillips setelah Cosby Show
Infoormasi Joseph C. Phillips

Kehidupan Joseph C Phillips setelah Cosby Show

Kehidupan Joseph C Phillips setelah Cosby Show – Eks andalan “Cosby Show”, Joseph C. Phillips, jadi populer pada akhir 1980-an. Sejak saat itu, dia terus membuat profile yang tangguh di Hollywood sepanjang sekian tahun, tapi perpisahannya belum lama ini sesudah 23 tahun menikah adalah surprise kasar untuk banyak penganutnya.

Kehidupan Joseph C Phillips setelah Cosby Show

Joseph C. Phillips (Photo by John Sciulli/WireImage for Plan A Creative Media) *** Local Caption ***

josephcphillips – Joseph C. Phillips lahir di 17 Januari 1962, sebagai Joseph Connor Phillip. Ia merupakan salah satu orang artis, penulis, sutradara, dan pengamat Kristen konvensional Amerika. Joseph populer karena kontribusinya sebagai Martin Kendall di sitkom NBC yang telah lama jalan “The Cosby Show.”

Dalam seri NBC yang terkenal, Joseph berperanan sebagai Letnan Angkatan Laut AS sekaligus menantu artis Bill Cosby. Ia menikah dengan putri Cosby, Denise Huxtable, yang dimainkan oleh Lisa Bonet.

“Cosby Show” yang amat berhasil, yang adalah acara berperingkat nomor satu di tv sepanjang lima tahun beruntun disiarkan sepanjang delapan musim di NBC dari 20 September 1984, sampai 30 April 1992.

Baca Juga : Cosby Bertangung Jawab Kasus Perselingkuhan Joseph C. Phillips 

KEHIDUPAN SETELAH COSBY SHOW

Sesudah berhasil di “The Cosby Show,” artis berpotensi ini menampilkan peranan sebagai advokat Justus Ward di drama sabun ABC “Rumah Sakit Umum” di antara tahun 1994 sampai 1998.

Kontribusinya pada acara itu membuat dirinya memperoleh nominasi untuk Artis Luar Biasa dalam Sinetron Siang Hari sepanjang NAACP Gambar Awards sepanjang 3 tahun beruntun.

Joseph bermain sebagai pengamat politik tamu di News dan Catatan di mayoritas stasiun radio NPR dari 2004 sampai 2009.

Ia terus menjadi bintang acara tv yang lain, terhitung “Las Vegas,” “Castle,” dan “The Mentalist.” Peranan TV terkini dari artis iconic tiba ketika dia memperoleh peranan berulang-ulang sebagai Tuan Davis di “13 Dalih Kenapa.”

Credit film Joseph terhitung “Strictly Business,” “Let’s Talk about Seks,” “A Fare to Remember,” “Church,” “Getting Played,” “Boogie Town,” antara beberapa yang lain.

Artis dan pengamat konvensional belum lama ini menambah judul penulis ke resumenya yang semakin berkembang dengan bukunya “He Talk Like a White Boy: Reflection on Faith, Famili, Politics, and Authenticity.”

Saat ditanyakan mengenai bagaimana ia memperoleh nama unik untuk bukunya, artis berumur 58 tahun tersebut menerangkan jika idenya tiba dari keadaan kehidupan riil saat ia menghiasi kelas delapan. Yusuf berbicara:

“Dan aku jawab pertanyaan di kelas, dan seorang gadis kulit hitam dari seberang ruang menaikkan tangannya, dan dirinya berbicara, ia berbincang seperti anak cowok kulit putih

JOSEPH C. PHILLIPS PERNIKAHAN DAN PERCERAIAN

Joseph menikah dengan istrinya Nicole Phillips di tahun 1994. Pasangan itu menikah sepanjang 23 tahun, dan mereka mempunyai tiga anak Samuel, Ellis, dan Connor.

Sejauh pernikahan mereka sepanjang lebih antara dua dasawarsa, pasangan ini sering tampilkan front yang berbahagia dan berpadu di muka umum, dan mereka tak mempunyai pro-kontra yang berkaitan dengan komunikasi mereka.

Sumber yang dekat sama eks pasangan itu mengklaim jika mereka betul-betul bercerai di tahun 2017 dan sudah hidup terpisah semenjak waktu itu. Istri Joseph C. Phillips, Nicole, pada akhirnya melayangkan tuntutan pisah pada 19 Juli 2018, dengan dalih ketidaksamaan yang tak bisa didamaikan.

Pasangan itu menuntaskan perpisahan mereka pada Januari 2019 sesudah metode perpisahan yang terlalu lama. Informasi dan metode pengadilan selanjutnya mengagetkan banyak pendukung mereka yang yakin jika pasangan itu mempunyai pernikahan yang prima.

Info dari document pengadilan mengutarakan jika Nicole sudah membuat keinginan khusus untuk hak asuh penuh atas putra bungsu pasangan itu, Samuel, yang di bawah usia.

Apalagi, Nicole minta pengadilan untuk menahan eks suaminya, Joseph C. Philips, menuntut support suami-istri. Sedangkan itu, artis veteran itu amat jujur ​​tentang apa yang keliru dalam pernikahannya sepanjang 23 tahun. Figur TV menerangkan jika perjuangannya menantang stres amat memengaruhi pernikahannya.

Ayah tiga anak ini mengaku jika mereka berjuang sebagus barangkali untuk membikin pernikahan itu sukses, dan di titik tertentu, mereka bahkan juga cari kontribusi dari konsultan pernikahan. Akan tetapi, semua membuktikan tidak berhasil, dan depresinya, yang diperburuk oleh tanpa ibunya, pada akhirannya harus mempertaruhkan pernikahannya.

Cosby Bertangung Jawab Kasus Perselingkuhan Joseph C. Phillips
Joseph C. Phillips

Cosby Bertangung Jawab Kasus Perselingkuhan Joseph C. Phillips

Cosby Bertangung Jawab Kasus Perselingkuhan Joseph C. Phillips – Aktor Joseph C. Phillips menjadi mantan anggota pemeran “Cosby Show” pertama yang secara terbuka mematahkan peringkat dengan bintang program yang diperangi Bill Cosby dalam posting blog berjudul ” Tentu saja Bill Cosby Bersalah! ” yang diterbitkan pada hari Senin.

Cosby Bertangung Jawab Kasus Perselingkuhan Joseph C. Phillips

 

josephcphillips – Phillips, yang berperan sebagai menantu Cosby selama empat musim di sitkom hit, menulis bahwa komedian berusia 78 tahun itu “adalah idola masa kecilku” dia telah mendengar desas-desus tentang perselingkuhannya selama bertahun-tahun. Dan ketika lebih dari dua lusin wanita maju untuk menuduh Cosby membius dan/atau melakukan pelecehan seksual terhadap mereka selama beberapa dekade terakhir, Phillips “menjadi semakin terganggu.”

Kesaksian deposisi 2005 yang baru-baru ini digali telah mengkonfirmasi bahwa Cosby memang membeli Quaaludes pada 1970-an untuk tujuan merayu wanita yang lebih muda untuk urusan seksual. Meskipun pengakuan ini tidak berarti pengakuan bersalah, itu sudah cukup untuk membuat beberapa pendukung Cosby yang paling menonjol menentangnya .

Meskipun Cosby tidak pernah didakwa dengan kejahatan dan telah membantah tuduhan di masa lalu, warisannya telah sangat ternoda ketika tuduhan tidak pantas, dan dalam beberapa kasus, perilaku kriminal muncul kembali akhir musim gugur yang lalu. Sementara mantan bintang “Cosby Show”-nya tetap diam, netral, atau, dalam kasus aktris Phylicia Rashad , membela ini – tidak ada yang menyatakan kesalahannya, sampai sekarang.

“Menemukan bahwa pria yang Anda idolakan mungkin seorang pemerkosa berantai agak traumatis. Saya tidak membayangkan itu sama dengan trauma para korban yang diduga. Namun demikian, saya merasa itu meresahkan,” tulis Phillips.

Ketika dia bergabung dengan pertunjukan itu pada tahun 1989, Phillips menulis bahwa “sepertinya sudah menjadi rahasia umum bahwa Bill bermain-main.” Dan meskipun dia tidak pernah menyaksikan perilaku cabul secara langsung, dia menggambarkan pertemuan “memilukan” baru-baru ini dengan seorang wanita yang mengklaim bahwa dia juga diserang oleh Cosby.

“Dengan berlinang air mata, dia menceritakan kisahnya kepada saya. Dia mengutuknya karena melanggar kepercayaan dan tubuhnya. Dia mengutuk dirinya sendiri karena tidak lebih pintar, dan karena merendahkan dirinya sendiri dalam mengejar kesuksesan,” tulis Phillips.

Meskipun Phillips tidak mengungkapkan nama wanita itu, dia menegaskan dalam posting blognya bahwa dia tidak hanya mempercayai ceritanya tetapi juga sebagian besar penuduh Cosby, meskipun dia mengaku pada awalnya percaya “bahwa beberapa wanita berbohong melalui gigi mereka.”

Phillips, yang tidak pernah memiliki peran lain yang melampaui peran yang dia mainkan di “The Cosby Show,” telah mengubah citra dirinya dalam beberapa tahun terakhir sebagai penulis dan komentator konservatif. Dia telah menjadi lawan yang blak-blakan dari tindakan afirmatif, reparasi dan pernikahan sesama jenis. Dia adalah ketua bersama nasional komite pengarah Afrika-Amerika untuk kampanye Bush-Cheney 2004 dan bertugas di dewan penasihat RNC Afrika-Amerika.

Sementara Phillips berpendapat bahwa kontribusi positif dari “Tagihan yang baik” tidak boleh diabaikan atau dilupakan, dia “marah” dengan mantan lawan mainnya dan khawatir bahwa dengan mempertahankan profil publik seperti itu, Cosby akan membahayakan dirinya dan para penggemarnya secara permanen.

Dia mengakhiri posting blognya dengan permohonan yang ditujukan kepada Cosby: “Bill, Anda memiliki keluarga yang mencintai Anda, seorang istri yang setia kepada Anda; Anda memiliki lebih banyak uang daripada yang dapat Anda belanjakan. Tolong, jalani kehidupan pedesaan yang tenang. Izinkan kami yang benar-benar mencintaimu untuk melestarikan sedikit pesona kami.”

Tentu saja Bill Cosby bersalah

Mantan aktor Cosby Show Joseph C. Phillips memposting surat panjang berjudul ” Tentu saja Bill Cosby Bersalah! ” minggu ini di mana dia menyatakan bahwa komedian yang diperangi kemungkinan bersalah atas tuduhan pemerkosaan terhadapnya.

Phillips, yang memerankan menantu Cosby, Lt. Martin Kendall di acara itu dan sekarang menjadi komentator Kristen konservatif, menulis dalam artikel bahwa dia mengidolakan Cosby sebagai seorang anak:

“Dia adalah idola masa kecil saya. Pengaruhnya dalam hidup saya sangat besar. Saya berutang banyak pada Bill Cosby, jadi gagasan cinta tampaknya tidak sesuai dengan apa yang saya rasakan,” memulai posting tersebut. “The Cos adalah seorang pria wanita, tetapi juga ayah dan suami yang baik — berbakti kepada istri dan anak-anaknya. Bill berpendidikan; dia mengoleksi seni dan fasih dalam jazz. Setelah ayah saya, Bill Cosby adalah pria yang saya cita-citakan. Beberapa mendapatkan kesempatan untuk bertemu idola mereka, apalagi bekerja dengan mereka. Saya diberkati dalam hal itu, dan bahkan lebih diberkati karena saya menemukan idola saya pintar, baik dan cemerlang seperti yang saya bayangkan.”

Tetapi setelah bergabung dengan pemeran Cosby Show , menjadi jelas bagi Phillips bahwa “Bill bermain-main” dan bahwa itu adalah “pengetahuan umum”, yang mengubah persepsinya tentang komedian:

“Ketika saya mengatakan pengetahuan umum, maksud saya itu hanya sesuatu yang orang-orang tampaknya tahu tanpa ada yang mengatakan apa-apa. Bill tidur di sekitar adalah fakta bahwa, seperti, udara, tampaknya begitu saja. Anda tidak harus melihatnya atau mendengarnya untuk mengetahui bahwa itu ada. … Ada juga parade wanita muda cantik yang tampaknya tak ada habisnya yang mengalir melalui studio.”

Namun, pada akhirnya, Phillips menulis bahwa dia hanya menjadi “semakin terganggu” dengan Cosby setelah “teman lama” yang tidak dikenal dan mantan mentee Cosby mengatakan kepadanya bahwa komedian itu “[melanggar] kepercayaan dan tubuhnya” dalam insiden masa lalu:

Dalam perjalanan pulang, saya melawan emosi saya. Saya merasa untuk teman saya, untuk pelanggaran kepercayaan, kesetiaan, dan tubuhnya. Aku marah pada Bill. Dia punya uang, ketenaran, dan kekuasaan; dia adalah afrodisiak berjalan! Mengapa? Saya juga marah pada diri sendiri karena jatuh cinta pada okey-doke, karena menempatkan Bill di atas tumpuan. Sesuatu berubah dalam diriku selama perjalanan itu; sebut saja helaan napas terakhir dari burung ejekan.

Baca Juga : Tentang Kilas Balik Joseph C. Phillips

Namun, terlepas dari pengungkapan itu, Phillips tetap mengakhiri blognya yang berpusat pada gagasan bahwa warisan Cosby – “Tagihan yang baik” – dapat dipisahkan dari dugaan pelanggaran seksualnya. Untuk melakukannya, Phillips memohon Cosby untuk “menjalani kehidupan pedesaan yang tenang”:

Dengan semua cinta yang masih saya miliki untuknya dan rasa hormat dari seseorang yang telah mengidolakannya seumur hidup, saya menawarkan permohonan ini. Bill, Anda memiliki keluarga yang mencintai Anda, seorang istri yang setia kepada Anda; Anda memiliki lebih banyak uang daripada yang dapat Anda belanjakan. Tolong, jalani kehidupan pedesaan yang tenang. Izinkan kami yang benar-benar mencintaimu untuk mempertahankan sedikit pesona kami.”

Blog Phillips muncul hanya seminggu setelah seorang hakim membuka dokumen pengadilan 2005 di mana Cosby mengaku telah membeli Quaaludes untuk seks . Hingga saat ini, Cosby belum didakwa sehubungan dengan lusinan tuduhan penyerangan seksual terhadapnya.

Tentang Kilas Balik Joseph C. Phillips
Infoormasi

Tentang Kilas Balik Joseph C. Phillips

Tentang Kilas Balik Joseph C. Phillips – Joseph mungkin paling dikenal karena peran Lt. Martin Kendall, suami Lisa Bonet, dalam serial hit The Cosby Show. Dia juga merupakan Nominasi Penghargaan Gambar NAACP tiga kali untuk perannya sebagai Pengacara Justus Ward di Rumah Sakit Umum Drama Siang Hari. Selama dua musim ia muncul sebagai Walikota Morgan Douglas di serial CBS The District, muncul kembali sebagai Marcus Johnson di serial hit CBS Without A Trace dan yang terbaru muncul sebagai JT Morse di Fox Series, Vanished. dan Hidup Lajang antara lain.

Tentang Kilas Balik Joseph C. Phillips

josephcphillips – Kredit film fiturnya termasuk peran utama dalam Strictly Business, Let’s Talk About Sex dan Midnight Blue. Banyak kredit teater Phillips termasuk peran utama dalam produksi Broadway Six Degrees of Separation, Kennedy Center dan produksi American Playhouse dari A Raisin in the Sun, yang dibintangi Danny Glover dan Esther Rolle, dan produksi Coriolanus di luar Broadway dengan Christopher Walken dan Irene Worth. Mr Phillips juga mendapat kehormatan untuk menciptakan peran judul dalam Dreaming Emmett, Pulitzer dan satu-satunya drama teater penulis pemenang Hadiah Nobel Toni Morrison. Karya pertunjukan solo Joseph, Profesor Lombooza Lomboo adalah produksi unggulan di Festival Teater Hitam Nasional tahunan ke-12 dan Festival Fringe Minnesota 2001.

Mr Phillips juga seorang kolumnis sindikasi. Kolomnya “The Way I see It” muncul setiap minggu di lebih dari 30 publikasi di seluruh negeri termasuk The Columbus Post, The Los Angeles Wave, Akron Reporter, The Michigan Chronicle, The Michigan Front Page, The Chicago Defender, New Pittsburgh Courier, Pembela Tri-Negara Bagian, Long Beach Times, The Atlanta Daily World, Miami Times, Tempo News, dan harian web Blackamericatoday.com, Blacknews.com, EURweb.com, attackmachine.com, Netlistings.com, Michaellwilliams.com, JewishWorldReview. com, BlackAmericasWeb.com dan PoliticalVanguard.com. Esainya telah diterbitkan di Newsweek, Los Angeles Daily News, Essence Magazine, Upscale, USA Today, Turning Point, College Digest, BET.com dan Indianapolis Recorder. Joseph juga telah memberikan kontribusi komentar untuk Paula Zhan, BET Malam Ini, BET Nightly News, The Dennis Miller Show, Forum Hitam Amerika, selama 3 tahun menjadi komentator reguler di National Public Radio’s Tavis Smiley Show dan saat ini muncul sebagai komentator reguler di NPR’s News dan Catatan dan Jaringan Radio Perkotaan Amerika Straight Talk. Buku pertamanya, “He Talk Like a White Boy,” saat ini tersedia di mana pun buku dijual.

Akting dan menulis hanyalah dua dari banyak gairah Joseph. Ketertarikannya dalam pelayanan masyarakat telah menyebabkan Mr. Phillips terlibat dengan Olimpiade Khusus, The Green Chimneys Foundation, di mana ia menjadi anggota dewan penasihat, Palang Merah dan Big Brothers of Greater Los Angeles. Phillips adalah duta besar untuk Asosiasi Penyakit Sel Sabit Amerika dan merupakan wajah dari Project Alpha untuk March of Dimes.

Dia telah menjadi pembicara tamu untuk organisasi seperti Young Americas Foundation, The Leon H. Sullivan Foundation, Central State University, Columbus State Community College, Orange County Black Chamber of Commerce, California Community Renewal Summit, California Pro-Life, Manhattan Institute for Penelitian Kebijakan, Komite Aksi Politik Amerika Hitam, Dewan Kepemimpinan Republik Afrika-Amerika, Yayasan Sel Sabit Colorado, Asosiasi Penyakit Sel Sabit Amerika, Kantor Pos Amerika Serikat, Alpha Phi Alpha Fraternity Inc. Universitas Youngstown, Universitas Negeri California Di Northridge, Towson State University, Pepperdine University, The Green Chimney’s Foundation, Los Angeles Boys and Girls Club, Fullerton College, The Chicago Black Expo, Konferensi Kepemimpinan Kristen Selatan, Forum Pemilihan Gereja Komunitas Mountain View dan di sekolah dasar dan dasar di seluruh negeri.

Baca Juga : New Amsterdam Records menampung karya JFund Joseph C. Phillips

Phillips telah mengajar lokakarya akting di National Black Theatre Festival, The College of William and Mary, California State University Long Beach, Louisiana State University, Delta State College, Canoga Park High School, dan The Lutheran School.

Joseph adalah anggota dari Screen Actors Guild, American Federation of Television and Radio Artists, Actors Equity Association, Academy of Television Arts and Sciences, Alpha Phi Alpha Fraternity Incorporated, adalah Ketua Bersama Nasional Komite Pengarah Afrika-Amerika untuk Bush/ Cheney ’04, diangkat sebagai anggota Dewan Penasihat Afrika Amerika Komite Nasional Republik, diangkat oleh Gubernur Arnold Schwarzenegger ke dewan direktur California African American Museum dan diangkat sebagai 2005 Claremont Institute Lincoln Fellow.

Ketertarikan pada Hukum mengakibatkan penerimaan Joseph ke Fakultas Hukum Universitas Rutgers—jalur karier tambahan yang telah ia tunda. Dia juga lulusan sekolah kuliner dan memiliki resep yang diterbitkan di Soap Opera Digest, Majalah Essence dan buku masak terlaris, Memasak dengan Regis Dan Kathy Lee, dan merupakan Ketua Selebriti untuk Real Men Cook, Los Angeles.

New Amsterdam Records menampung karya JFund Joseph C. Phillips
Joseph C. Phillips

New Amsterdam Records menampung karya JFund Joseph C. Phillips

New Amsterdam Records menampung karya JFund Joseph C. Phillips – “Amerika adalah tempat yang bagus. Tapi itu juga tidak terlalu bagus. Anda dapat memiliki keduanya terjadi pada saat yang sama, dan itu hal yang indah, ”kata penerima JFund 2016 Joseph C. Phillips saat dia berjalan Alaskan Malamute melalui Prospect Park di Brooklyn.Dia tidak menulis untuk proyek Numinous- nya di sini, tetapi mengagumi bagaimana dia bisa berada di tengah kota dan masih menemukan kesendirian di alam. Dia menjelaskan proyeknya yang akan datang, sebuah karya yang ditugaskan oleh Jerome Fund berjudul The Grey Land .

New Amsterdam Records menampung karya JFund Joseph C. Phillips

josephcphillips – Mengikuti dari rekaman bandnya 2017 Changing Same , The Grey Landakan berusaha menjadi representasi musik dari Amerika yang lebih ideal – di mana kita tidak harus mendefinisikan musik hanya sebagai hitam atau putih semata. Kita dapat menghargai karya seniman, dengan mengingat identitas mereka tetapi tidak menonjolkan reaksi atau klasifikasi kita.

Sentimen Phillips menggemakan gerakan musik genre-fluid dalam sejarah pop Amerika. “Di tahun 50-an dan 60-an ada jalur putih dan hitam ini, tapi selalu ada orang yang mendengarkan hal lain,” jelasnya. Pada tahun 2018, ada gelombang pemberontak dari pendengar yang menolak untuk mengikuti algoritma “artis terkait” yang menentukan budaya musik internet. Di samping nama Kendrick Lamar di platform streaming, Anda akan menemukan orang-orang sezamannya tetapi akan kehilangan artis jazz klasik yang juga sangat mirip dengannya . Namun, bahkan pendengar biasa pun menyadari hal ini dan tahu bagaimana memperluas wawasan mereka tanpa harus bergantung pada matematika perusahaan.

Phillips menunjukkan saat ketika penemuan musik terjadi di antara orang-orang: “Algoritma menyaring Anda ke dalam kotak, sedangkan Anda dulu bisa pergi ke Tower Records dan melakukan percakapan dengan orang sungguhan tentang musik yang ada di dalam atau di luar jalur Anda. ” Dia kemudian menggambarkan gerakan seni hitam baru di awal 70-an. Antara 1968 dan 1971, Nikki Giovanni dan Gil Scott-Heron mulai menerima perhatian utama, Tower of Power memperoleh daya tarik besar dalam pencampuran genre mereka, dan There’s A Riot Goin’ On dirilis. Daftarnya tidak dimulai atau berakhir di sana, tetapi jelas untuk melihat musik populer sedang mengalami perubahan yang membuat lanskap musik pada waktu itu lebih bervariasi dan indah dan lebih sedikit tentang jalur putih dan hitam yang disebutkan Phillips.

Musik klasik harus mengejar ketinggalan. Phillips ingat pernah melihat Wynton Marsalis selama Grammy 1983. Dia dinominasikan di departemen jazz dan klasik, dan memberikan penampilan yang mengejutkan dan menginspirasi Phillips muda. “Tumbuh [di tahun 70-an] saya rasa saya tidak tahu ada komposer kulit hitam, dan saya belum pernah melihat itu sebelumnya!” Bertahun-tahun kemudian, Phillips pindah ke New York dan sebagai pengganti mengajar sambil membuat musik sampingan. “Saya bukan dari New York, tetapi Anda harus menemukan komunitas Anda di mana Anda bisa. Saya memulai Numinous pada tahun 2000, dan itu menjadi lingkaran yang lebih luas.” Pada titik ini, Numinous mencakup 22 musisi yang meruntuhkan batas antara musik klasik dan populer.

Musik Changing Same mencerminkan pemahaman band tentang berbagai genre sekaligus secara bersamaan menghancurkan harapan di belakang mereka. Pembuka “19” dimulai dengan lick bass langsung dari buku pegangan Bootsy Collins sebelum opera funk masa depan dimainkan di seluruh trek. Sebuah solo gitar yang akan membuat Pangeran cemburu tiba. Sementara itu, tanduk dan senar menunjukkan substansi di luar alam rock dan soul. Anda hampir dapat melihat senyum Phillips saat genre bercampur dan menyatu.

 Baca Juga : Joseph Phillips – Menjalankan Proyek sebagai Kunci Sukses

“Miserere” (miss-ah-langka-eh) bahkan lebih baik. Sebuah tambang emas struktur dan nuansa, menit pertama ditempati oleh bagian kata yang diucapkan, biola menangis, dan piano Wurlitzer. Sekitar dua menit, ada momen hening sebelum nada vibraphone yang damai menjadi dasar untuk epik post rock 8 menit yang penuh dengan orkestra dan gitar listrik yang keras. Ada keseriusan pada bagian yang tidak ada di tempat lain dalam rekaman, tetapi tidak kurang menarik elemen musik klasik dan populer bersama-sama dengan cara baru dan membingungkan. “Saya sangat sadar tentang pengaruh saya pada Changing Same . Selalu ada sesuatu yang klasik dan sesuatu yang tidak klasik.” Phillips ingin memanfaatkan elemen serupa di masa depan, tetapi ingin memperluas tema non-musik di balik itu semua

Untuk The Grey Land , Phillips berharap untuk membahas beberapa ide sosiopolitik yang lebih dalam. Ketimpangan sosial sedang dibahas di arus utama lebih dan lebih sering, dan industri musik tidak terkecuali. “Ketika orang memiliki peluang, mereka membangun satu sama lain. Tetapi jika Anda tidak pernah memiliki kesempatan itu… orang mungkin berpikir Anda tidak harus baik, dan itu tidak adil.” Dalam postingnya A Not So Mixed Music , Phillips menyoroti masalah ini dengan tautan ke lubang cacing informasi terkait, kutipan dari tesisnya dan orang lain, dan fakta tentang dunia musik klasik.

Masih banyak kabar baik seputar masalah ini. “The New York Philharmonic memiliki Nadia Sirota yang mengkurasi serial musik baru. Dia membuat podcast, memainkan biola, dan dia hebat… Jadi menemukan seseorang yang bisa berkata, ‘Hei, komposer lain ini bagus,’ adalah hal yang hebat.” Yang juga hebat adalah komunitas di balik New Amsterdam Records , yang menampung beberapa karya Phillips. Ada jendela sekitar tahun 2008 ketika label menarik perhatian dari berbagai outlet berita , yang memuji itu sebagai tempat di mana seniman muda memiliki kesempatan dalam industri yang sebagian besar ditempati oleh pria kulit putih yang lebih tua. Perempuan terlibat sejak awal label, dan daftar dengan cepat diperluas untuk memasukkan orang kulit berwarna juga.

Terlepas dari kemenangan ini, ada banyak pekerjaan yang harus dilakukan dalam hal menyediakan peluang bagi pendatang baru untuk maju. “Hanya karena organisasi-organisasi hebat ini menjadi perantara bukan berarti kita sudah selesai,” katanya. Sekali lagi, Phillips kembali ke ide The Grey Land , membayangkan lanskap industri di mana kita tidak melihat jalur hitam dan putih sebagai hal yang tidak dapat didamaikan. Dari sudut pandang pemasaran, masuk akal jika penulis menggunakan istilah singkat seperti klasik, funk, jazz, atau rock untuk mendeskripsikan dan menjual musik. Tapi Phillips ingin bekerja dengan lebih banyak orang di mana dia tidak harus menggunakan istilah kuno ini. Dia hanya bisa mendiskusikan musik dengan asumsi bahwa pendengarnya memiliki pikiran terbuka tentang genre.

Phillips menggunakan istilah baru untuk memerangi kotak musik yang ditempatkan artis tertentu. “Musik campuran” dan “indie klasik” adalah pesaing kuat. “Orang-orang akan berkata, ‘Apa suara New Amsterdam?’ Itu bukan suara tertentu. Ini adalah komunitas tetapi juga keterbukaan ini. Saya nyaman tidak memiliki gelar. Anda tidak harus memiliki steno. Ini lebih adil: ‘Inilah yang saya lakukan.’” Hasil akhir dari ide-ide ini terletak pada komposisi Phillips, dan diragukan bahwa The Grey Land akan gagal memenuhi preseden Changing Same .

Phillips tidak diragukan lagi harus terus mengukur karyanya sebagai satu genre atau lainnya, tetapi menyebutnya abu-abu untuk sementara sudah cukup. “Seniman lebih nyaman dengan ambiguitas, seperti bagaimana dua partikel bisa menjadi dua tempat yang berbeda pada waktu yang sama. Itu bukan satu jawaban, itu tergantung pada semua hal ini.” Musik Phillips juga bukan satu atau lain hal. Ini dimaksudkan untuk menyatukan jalur mendengarkan yang berbeda, dan menyelesaikannya.

Joseph Phillips – Menjalankan Proyek sebagai Kunci Sukses
Informasi

Joseph Phillips – Menjalankan Proyek sebagai Kunci Sukses

Joseph Phillips – Menjalankan Proyek sebagai Kunci Sukses – Apakah kita mengamati kehidupan kita, bisnis kecil kita, pekerjaan kita sehari-hari, kerja tim, menulis buku atau proyek bisnis besar, kita melihat persis sama proyek. Apa pun yang ingin kita capai, capai, dan hasilkan, kita dapat mengatur proyek tersebut.

Joseph Phillips – Menjalankan Proyek sebagai Kunci Sukses

josephcphillips  – Menyiapkan proyek sangat penting jika kita ingin berhasil dan memberikan hasil yang diharapkan. Ini membantu kita untuk menentukan tujuan kita, mengikuti kemajuan kita dan membuat pencapaian.

Joseph Phillips, pakar industri, penulis, pendidik, dan konsultan manajemen proyek, mengajari orang-orang bagaimana menjadi lebih efisien dalam menggunakan sumber daya mereka secara efektif dan meningkatkan keuntungan.

Baca Juga : Musik Genre-Fluid Joseph C. Phillips Dalam Sejarah Pop Amerika

Pengalamannya selama 15 tahun membawa keahliannya yang kuat dalam membimbing organisasi bisnis dengan sukses. Dia memberi mereka serangkaian metode yang telah terbukti untuk memulai proyek, memilih tim yang baik, menerapkan keterampilan komunikasi yang efektif, menentukan batas waktu dan biaya yang realistis. Penguasaannya dalam manajemen proyek membuka jalan menuju kesuksesan.

Memperkenalkan Joseph Phillips

Joseph Phillips adalah seorang Profesional Manajemen Proyek dan menerbitkan sembilan buku tentang manajemen proyek. Dia mendirikan Instructingcom, LLC dan mendirikan Institut Manajemen Proyek online pada tahun 2008. Memimpin sebuah perusahaan pendidikan manajemen proyek memungkinkan dia untuk mengajar dan berbagi pengalamannya di seluruh dunia.

Dia dianggap sebagai otoritas terkemuka di bidang Manajemen Proyek. Berbagai kredensialnya seperti: Project Management Professional, Certified Technical Trainer, CompTIA Project Professional, CompTIA Network+ Professional dan CompTIA A Professional mengkonfirmasi keahliannya di PM, dan berikut ini mencerminkan keterampilan teknisnya yang kuat: Microsoft Certified System Engineer, Microsoft Certified Trainer dan Lotus Catatan Profesional.

Pemilik Bisnis dan Pendidik

Berbasis di Sarasota, Florida, perusahaan pelatihan Joseph Phillips memberikan kursus online dan yang dipimpin instruktur berdasarkan pengalaman pendidikan jangka panjangnya. Dia telah mengajar sejak 1993 untuk berbagai organisasi dan institusi, hanya untuk beberapa nama: Columbia College, Sedona Learning, Ball State University, Universitas Vincennes, Angkatan Laut AS, JP Morgan Chase dll.

Kursus di tempat berlangsung di seluruh dunia dan tersedia di Amerika Serikat, Belgia, Belanda, Jerman, Inggris, Prancis, dan Italia. Seminar manajemen proyeknya diselenggarakan di sekitar tujuan ujian PMP dan merupakan sumber daya yang berharga bagi mereka yang ingin meningkatkan karir mereka dan menetapkan peran sebagai manajer proyek. Dia tidak hanya memberikan kursus PM kepada klien, tetapi juga kursus penulisan teknis dan bisnis.

Penulis dan Konsultan

capm-logo Dalam 15 tahun terakhir, Joseph Phillips membuktikan dirinya sebagai penulis buku manajemen proyek yang kredibel . Buku-bukunya sebagian besar mencakup topik ujian, mempersiapkan pembaca untuk ujian yang menantang dan memberikan pengetahuan praktis tentang manajemen proyek secara umum dan di bidang TI. Buku-buku tersebut tersedia di seluruh dunia dan diterbitkan dalam berbagai bahasa: Jepang, Spanyol, Polandia, Jerman, dan Prancis.

Pengetahuannya mengemuka dalam dua bukunya: Sertifikasi Manajemen Proyek CAPM/PMP dan Panduan Studi Profesional Manajemen Proyek PMPyang memberikan panduan berharga bagi calon PMP. Penerbit buku terbesar mengakui kreativitas Philips dan menerbitkan bukunya: McGraw-Hill, American Management Association (AMACOM), Wiley Press, dan Pearson Education.

Layanan konsultasi Phillips didasarkan pada pengalaman praktis, buku, dan pendidikannya yang berharga. Layanan konsultasi diarahkan pada pencapaian perusahaan, menciptakan solusi dan meningkatkan manfaat. Dia menawarkan dukungan profesional kepada manajer proyek dan tim mereka melalui pengelolaan proyek yang rumit, mengidentifikasi masalah, pembinaan, komunikasi yang efektif, dll.

Blogger

Joseph Phillips juga sering menjadi blogger . Di satu sisi, artikel-artikelnya yang jelas dan terorganisir dengan baik adalah contoh pikiran cemerlang dari seorang profesional yang terampil, dan di sisi lain, orang yang inventif.

Artikel-artikelnya mencakup topik manajemen proyek, dan topik kehidupan sederhana, sebagai bukunya. Semangatnya yang serba bisa dapat kita jumpai melalui artikel-artikelnya yang paling banyak dibaca, seperti: 25 Hal yang Saya Pelajari Sejak SMA, Mengelola Perubahan, dll.

Menjadikan Ahli

Keunikan Joseph Phillips tercermin melalui setiap media yang dipilihnya: melalui buku dan artikelnya atau melalui seminar, pelatihan, dan lokakarya. Kemampuan untuk fokus pada potensi daripada hambatan adalah inti dari pendekatannya. Memberdayakan orang untuk mencapai tujuan mereka dengan memberi mereka keterampilan dan pengetahuan praktis membuatnya menjadi pemimpin sejati di bidangnya.

Apakah kita memiliki proyek bisnis besar atau hanya ingin menyiapkan makan siang keluarga sederhana, yang perlu kita lakukan hanyalah mengikuti tips praktis Phillips. Jika kita mengisi kembali anggaran kita atau hanya menikmati makanan yang enak, itu sudah cukup. Dia membantu kita menjadi ahli, tidak hanya dalam dunia bisnis, tetapi terutama dalam kehidupan kita sendiri.

1 2 3 5