Sikap Tegas Joseph C Phillips Patut Pemain Judi Online Contoh

Joseph C. Philips menampakan sikap tegasnya di saat lawan main dan idolanya, Bill Cosby, dihadapkan dengan skandal. Mereka sudah saling mengenal sejak lama, dimulai saat keduanya membintangi serial The Cosby’s show. Namun Philips nampak tegas saat bersikap yang membuatnya patut dicontoh oleh para pemain judi online sekalipun.

• Siapakah Joseph C Phillips dan yang Boleh Main Judi Online?

Joseph C Phillips

Josep C Philips adalah aktor kawakan Amerika Serikat. Bukan cuma aktor saja, tapi Philips juga dikenal luas berkat kiprahnya sebagai Sutradara. Namanya mulai naik ketika ia bergabung dengan serial TV “The Cosby Show” pada tahun 1989 sampai 1992. Setelah serial TV tersebut, Philips membintangi banyak film dan serial lainnya sampai namanya sudah tidak diragukan lagi di industri showbiz. Kepopulerannya seperti situs judi yang melejit karena bisa memberikan hiburan serta keuntungan dalam satu waktu.

Baru-baru ini Phillips juga merambah dunia penulisan. Ia memulai karirnya sebagai penulis dengan buku yang berjudul He Talk Like a White Boy: Reflections on Faith, Family, Politics, and Authenticity. Lewat buku ini Phillips menceritakan pengalamannya saat ia duduk di bangku kelas delapan. Saat itu ada teman perempuan kulit hitamnya yang berkomentar kalau Philip berbicara seperti anak laki-laki kulit putih. Buku yang terlihat menarik bukan? Seperti permainan-permainan judi yang amat sangat menarik untuk dipasangi taruhan.

• Kontroversi Bill Cosby dan Judi Online Tidak Mempengaruhi Phillips

Di serial “The Cosby Show”, Philips beradu peran dengan Bill Cosby, salah satu aktor dan juga aktivis yang jadi panutan banyak orang termasuk Phillips sendiri. Citra Bill Cosby yang baik membuat banyak orang tidak menyangka kalau ternyata ia melakukan hal-hal keji seperti pemerkosaan. Semacam situs judi yang terlihat meyakinkan dan terpercaya tapi ternyata hanya menipu saja.

Walaupun mengidolakan dan dekat dengan Bill Cosby, Phillips tidak melakukan tawar menawar ketika ditanya reaksinya akan kontroversi ini. Apalagi namanya ikut terseret dan dia menjadi incaran banyak wartawan. Dengan tegas Phillips mengatakan jika hal tersebut benar adanya, maka Cosby harus mempertanggung jawabkan perbuatannya. Ia tidak mencoba melindungi seniornya tersebut karena tahu yang diperbuatnya memanglah salah. Itulah yang patut dicontoh pemain judi, harus tegas terhadap situs palsu yang hanya mau merugikan pemain saja.

• Phillips Keluarkan Pernyataan Tegas dan Pemain Judi Online Harus Tiru

Cosby

Phillips juga tidak segan-segan mengeluarkan pernyataan tegasnya di depan media. Hal ini menunjukan bahwa Phillips tahu mana yang harus dibela dan yang jelas bukanlah Cosby. Philips mengatakan yang dilakukan Cosby adalah salah dan yang harus dibantu adalah korbannya. Maka dari itu, simpati publik untuk Phillips pun makin menguat, sekuat kesetiaan pemain judi untuk situs yang asli dan pemberi keuntungan.

Meskipun pada awalnya tidak percaya bahwa Cosby bisa melakukan hal-hal semacam itu, Phillips tetap pada pendiriannya bahwa yang salah harus dihukum. Ia tidak memusuhi Cosby, namun ia tetap tidak suka dengan apa yang dilakukannya. Ketegasan seperti inilah yang harus dicontoh pemain judi. Katakan tidak dan hindari situs yang mencurigakan supaya tidak dapat ruginya.
Walaupun hubungan Philips dan Cosby cukup baik, namun Philip tahu kalau yang dilakukan Cosby itu salah. Ia dengan tegas mengatakan kalau Cosby bersalah dan harus bertanggung jawab. Hal ini patut untuk ditiru para pemain judi online yaitu bisa dengan tegas mengatakan tidak terhadap situs palsu. Mainlah di situs yang asli agar bisa dapat keuntungan yang asli pula.

Main Judi Slot Gacor Dapat Untung Besar
slot online

Main Judi Slot Gacor Dapat Untung Besar

Dari banyaknya penawaran taruhan online, pemain judi pasti paham bahwa konsep utama yang dimunculkan taruhan tersebut selalu terkait banyaknya untung. Salah satu situs taruhan dengan standar tersebut adalah judi slot gacor. Peluang yang dimunculkan dalam game taruhan ini sangat kompleks, sehingga dari awal hingga akhir pemain perlu mempertimbangkan semua peluang untuk menang dalam waktu cepat. Slot online sendiri sebenarnya bukan jenis taruhan baru. Konsep game judi ini sudah lama dimainkan, tetapi eksistensinya terus meningkat dengan standar utama yang dimunculkan. Hal tersebut terlihat dari banyaknya peluang untung, fitur lengkap, hingga ketentuan lain yang memang menjadi bagian dari ranah taruhan itu sendiri.

Sebagai orang yang sudah terbiasa bermain taruhan, Anda mungkin akan lebih paham bahwa konsep utama bermain judi slot akan berbeda ketika dibandingkan dengan game lain. Konsep yang harus dilakukan pertama kali tentu berkaitan dengan banyaknya keuntungan yang akan diterima oleh para pemain. Slot gacor dengan cukup menarik membuat bonus permainan lebih tinggi. Artinya, Anda bisa memastikan mendapatkan untung itu dengan perhitungan terbaik karena pada akhirnya Anda akan memperoleh peluang yang besar. Meskipun begitu, pemain judi harus tetap paham bahwa judi online berbeda dari level game lain. Anda diwajibkan untuk memastikan semua standar permainannya, sehingga resiko kerugian yang diterima lebih sedikit.


Bonus Menangkan Judi Slot Gacor

Sebagaimana yang telah diketahui, game judi akan seperti itu dengan perhitungannya yang beragam. Poin utama yang harus diperkirakan oleh pemain tidak hanya mengenai satu atau dua pilihan, tetapi terdapat penawaran bonus yang semuanya akan tersedia dalam situs slot gacor. Sebelum membahas tentang bonus tersebut, mungkin tidak ada salahnya ketika Anda melihat bahwa judi online termasuk permainan yang melibatkan modal besar. Modal dalam game judi online sendiri tidak bisa dikatakan sedikit, sebab resiko yang dihadapkan lebih besar.

Poin yang kemudian menarik adalah kepastian player untuk mengurangi resiko kerugian tersebut. Walaupun sedikit kompleks, tetapi Anda tak bisa memungkiri bahwa detailnya memang dimunculkan. Setelah semuanya selesai diperhitungkan, berikut bonus yang Anda peroleh:

  1. Bonus new member
    Bonus ini akan menjadi penawaran pertama untuk para pejudi. Anda yang berhasil masuk sebagai member dari situs slot gacor, maka player akan mendapatkan peluang mendapatkan bonus ini dengan presentase untung yang lebih tinggi sekitar 20%. Bonus tersebut dinilai akan meningkat, ketika player berhasil menyelesaikan syarat lainnya. Ketentuan ini tentu akan lebih menarik, sebab player yang belum bermain sudah mendapatkan bonus besar itu.
  2. Bonus Referral
    Tidak kalah menarik dari bonus pertama, bonus ini juga terbilang mengesankan karena penawarannya akan diberikan kepada pemain yang sukses mengajak orang lain masuk situs taruhan yang sama. Konsep bonus ini akan lebih sederhana, pasalnya Anda dipersilakan membagikan kode raferral yang dimiliki. Ketentuan itu yang pada akhirnya, membuat para pemain menargetkan bonus raferral sebagai bonus tambahan judi yang cukup diminati.
  3. Cashback
    Slot gacor juga memberikan penawaran mengenai cashback. Bonus uang kembali yang dimunculkan dalam arah permainan taruhan juga tidak sesulit yang dibayangkan. Pemain hanya perlu menjalankan tugas harian yang tersedia. Misinya akan berbeda dari hari ke hari, sehingga Anda perlu memastikan semuanya mempunyai detail yang tepat untuk hasil maksimal. Bagaimanapun Anda harus paham hal itu karena kesalahan yang Anda lakukan, berdampak pada peluang untung yang diterima.

judi slot gacor


Tips Menangkan Game Taruhan Slot Online

Seperti yang sudah disepakati, bahwa taktik bermain game judi slot gacor akan berbeda dengan ketentuan mengenai permainan online. Standar yang dimunculkan lebih kompleks, sehingga dari awal hingga akhir player perlu mempertimbangkan menang dan kalahnya pemain. Kepastian itu harus diingat karena pada akhirnya, resiko rugi akan diterima oleh pemain secara langsung. Bagi pemain yang ingin mendapatkan peluang menang, berikut tips memainkan slot gacor secara lebih sederhana: pertama, pemain perlu menentukan fitur yang akan digunakan. Langkah tersebut menjadi perhatian utama player karena pada akhirnya, Anda tidak bisa menang ketika hanya mengandalkan feeling permainan.

Kedua, gunakan deposit dengan kisaran terkecil. Sedangkan cara ini menjadi menarik ketika Anda bisa menggunakan deposit pulsa tanpa potongan. Ketiga, pastikan memaksimalkan peluang spin turbo yang merupakan fitur utama dalam taruhan online. Ketentuan yang dimunculkan akan terus berkaitan, sehingga sebisa mungkin player perlu mempertimbangkan semua resiko yang bermunculan. Keempat, player perlu mempertimbangkan mengenai akses taruhan itu sendiri. Berhubung waktu permainan taruhan terbuka selama 24 jam, maka Anda bisa memainkannya dari tengah malam. Sampai pada titik ini, pemain slot gacor harusnya paham bahwa resiko taruhan online lebih tinggi dari modal yang dikeluarkan.


Fitur Utama Taruhan Online Slot

Bagi pemain judi online, Anda pasti paham bahwasannya konteks utama bermain taruhan lebih sulit jika dibandingkan permainan lain. Konsep yang perlu dipahami dari awal hingga akhir akan berbeda. Akan tetapi, situs slot gacor menyediakan fitur dengan akses tanpa batas. Fasilitas inilah yang pada akhirnya, membuat player akan lebih mudah mendapatkan peluang menang lebih tinggi. Hal ini dikarenakan salah satu fasilitas ini membuat modal taruhan Anda menjadi lebih besar sehingga frekuensi bermain menjadi lebih banyak.

Misalnya saja, spin turbo yang akan mainkan dalam judi slot zeus dari slot gacor akan mempermudah player. Tentunya, fungsinya adalah pada saat Anda akan menyeimbangkan permainan dalam mesin slot. So, tidak hanya sampai disini, player juga bisa memaksimalkan peluang lainnya lewat deposit pulsa hingga fitur lain. Contoh realnya yang terasa adalah akses waktu taruhan yang tidak terbatasi. Semuanya sudah jelas, sehingga Anda harus paham tentang taktik pengurangan resiko kerugian.

Joseph C. Phillips: Bill Cosby Bersalah, Tulisnya di Web Pribadi
Artikel Informasi Joseph C. Phillips

Joseph C. Phillips: Bill Cosby Bersalah, Tulisnya di Web Pribadi

Joseph C. Phillips: Bill Cosby Bersalah, Tulisnya di Web Pribadi – Salah satu mantan rekan tim Bill Cosby lainnya telah berbicara tentang berbagai tuduhan pelecehan seksual terhadap komedian tersebut selama setahun terakhir. Joseph C. Phillips, yang berperan sebagai menantu Cosby di The Cosby Show, menulis dalam posting blog di situs pribadinya bahwa semua orang di lokasi syuting tahu tentang dugaan perselingkuhan Cosby – “Tidur Bill adalah ‘fakta’ yang tampaknya menjadi.” Anda tidak perlu melihat atau mendengarnya untuk mengetahuinya.” Namun, Phillips menulis bahwa baik dia maupun aktris lainnya tidak mengetahui bahwa hubungan Cosby dengan wanita ini mungkin tidak langsung.

Joseph C. Phillips: Bill Cosby Bersalah, Tulisnya di Web Pribadi

josephcphillips – Namun, karena semakin banyak wanita yang maju, Phillips terpaksa menganggap bahwa “idola masa kecilnya” mungkin bersalah. “Mengetahui bahwa pria yang Anda idolakan mungkin adalah pemerkosa berantai agak traumatis,” tulis aktor tersebut dalam postingan blognya yang berjudul ” Tentu Saja Bill Cosby Bersalah! “Saya tidak membayangkan itu mendekati trauma para korban yang diduga. Namun hal sedemikian, saya juga merasa itu sangat meresahkan.”

Baca Juga : Ulasan Tentang Joseph C Phillips Jr & Numinous: The Grey Land 

Phillips menulis bahwa pikirannya berubah ketika dia bertemu dengan seorang teman lama yang pernah dibimbing oleh Cosby. Saat itulah Phillips mengatakan wanita itu hancur dan” mengutuk “Cosby karena” melanggar kepercayaan dan tubuhnya. Dia mengutuk dirinya sendiri karena tidak lebih pintar, dan karena merendahkan dirinya dalam mengejar kesuksesan.” Aktor tersebut mengakhiri blognya dengan pengakuan bahwa dia “tidak siap untuk mengabaikan kecemerlangan [Cosby], kebijaksanaannya, atau warisannya,” menasihati Cosby untuk ” menjalani kehidupan pedesaan yang tenang. Izinkan kami yang benar-benar mencintaimu untuk mempertahankan sedikit pesona kami.” Cosby tidak pernah didakwa melakukan tindak pidana.

Pendidikan dan asosiasi

Phillips adalah anggota persaudaraan Alpha Phi Alpha. Dia belajar komunikasi di University of the Pacific, tetapi kemudian dipindahkan ke Acting Conservatory di New York University, di mana dia menerima gelar BFA dalam bidang akting pada tahun 1983. Phillips adalah duta untuk Asosiasi Penyakit Sel Sabit Amerika. Dia berbicara banyak tentang penyakit itu dan dampaknya terhadap keluarga. Dia juga anggota dari Screen Actors Guild, Federasi Artis Televisi dan Radio Amerika, Asosiasi Kesetaraan Aktor, Akademi Seni dan Sains Televisi, dan ditunjuk sebagai Ketua Bersama Nasional Bush Cheney ’04 African American Steering. Komite. Gubernur Arnold Schwarzenegger, anggota Komite Nasional Republik dari Dewan Penasihat Afrika-Amerika, mengangkatnya ke Dewan Direksi Negara Bagian Museum Afrika-Amerika California dan menjadi Rekan Lincoln Institute Claremont pada tahun 2005.

Aktivisme konservatif

Phillips, seorang Republikan konservatif, adalah komentator televisi dan radio dan menulis kolom sindikasi mingguan yang mempromosikan pandangan konservatif, seperti nilai-nilai keluarga tradisional, pemerintahan terbatas, dan kembalinya prinsip-prinsip pendirian Amerika. Dia telah menjadi kritikus tindakan afirmatif dan pernikahan sesama jenis di Amerika Serikat.

Kehidupan pribadi

Ibu Joseph Phillips meninggal ketika dia masih muda. Setelah ini, dia menjadi dekat dengan ibu Duane Evans, sepupunya. Phillips berasal dari Colorado. Dia dan istrinya Nicole memiliki tiga putra, Connor, Ellis, dan Samuel. Pada tahun di 2006, Phillips ini juga sudah menerbitkan sebuah otobiografi, He Talk Like A White Boy , yang memuat kata pengantar oleh Tavis Smiley. Phillips adalah pecinta masakan dan film Barat.

Ulasan Tentang Joseph C Phillips Jr & Numinous: The Grey Land
Berita Infoormasi Informasi Joseph C. Phillips

Ulasan Tentang Joseph C Phillips Jr & Numinous: The Grey Land

Ulasan Tentang Joseph C Phillips Jr & Numinous: The Grey Land – Roulette dengan bangga mempersembahkan pemutaran perdana dunia opera mono The Grey Land oleh Joseph C. Phillips. Amerika Masyarakat berlayar. Putra Negara-negara abu-abu mencerminkan masalah sosial, ekonomi, dan budaya yang sudah berlangsung lama dan sistemik, seperti, misalnya, penembakan polisi baru-baru ini dan protes berikutnya, dan bagaimana mereka telah menjadi bagian dari kesadaran publik yang lebih luas.

Ulasan Tentang Joseph C Phillips Jr & Numinous: The Grey Land

josephcphillips – Phillips menggabungkan berbagai elemen penulisan, film, tarian, dan drama untuk mempromosikan narasi non-tradisional yang mencakup banyak orang sosial dan “dikotomi tinggi dan rendah, di dalam dan di luar, tradisi dan inovasi” dalam budaya kulit hitam. Karya tersebut menampilkan grup orkestra beranggotakan 28 orang Numinous dan penyanyi sopran Rebecca L. Hargrove, koreografi oleh Edisa Weeks dan karya film dan video oleh Malik Isasis dan Xuan Zhang.

Baca Juga : Pemenang JFund Joseph C. Phillips dan Genre Fluidity

Numinous

Numinous adalah band fleksibel dan unik yang dibentuk pada tahun 2000 oleh komposer Joseph C. Phillips Jr. untuk menampilkan musik. Musisi Numinous juga tampil bersama: Steve Reich, Bang on A Can All-Stars, Signal, Alarm Akan Berbunyi, BjöRk, Sting, Stevie Wonder, ICE, Newspeak, Laurie Anderson, John Zorn, Victoire, Asphalt Orchestra, New Jersey Symphony, Darcy James Argue Secret Societies, Houston Symphony, Maria Schneider Orchestra, Henry Threadgill dan banyak band dan artis kontemporer lainnya. Sebagian orkestra ruang, sebagian band jazz, sebagian band alternatif kontemporer, Numinous dengan terampil dan organik mengubah inspirasi dari musik klasik kontemporer, jazz, dunia dan populer, serta film, sastra, dan sains.

Melalui banyak penampilannya – termasuk Brooklyn Academy of Music (BAM) Next Wave Festival, Ecstatic Music Festival dan Merkin Concert Hall, (Le) Poisson Rouge, Roulette dan rekaman musik Joseph C. Phillips Jr. (2003, Numen Records) ), Vipassana (2009, innova Recordings) dan Changing Same (2015, New Amsterdam Records), Numinous mencerminkan filosofi musik musik campuran Phillips; Istilah ini diilhami oleh orang-orang dari berbagai ras yang memiliki sifat dan karakteristik yang diwarisi dari orang tuanya, kombinasi keduanya dan keunikan masing-masing. Musik Campuran adalah perpaduan organik dari berbagai pengaruh seni dan budaya menjadi visi yang berbeda dan unik. Musik Numinous dan Phillips membangkitkan emosi pendengar yang bergetar dengan keindahan, misteri dan keajaiban untuk menantang, mencerahkan dan menyegarkan. Komposisi Joseph C. Phillips Jr. tidak dibatasi atau ditentukan oleh genre, tetapi kombinasi yang diubah menjadi gaya tunggal dan individual.

Phillips menyebut musik campuran gayanya; Istilah ini diilhami oleh orang-orang dari berbagai ras yang memiliki sifat dan karakteristik yang diwarisi dari orang tuanya, kombinasi keduanya dan keunikan masing-masing. Dia menerima NewMusic USA Project Grant, American Composers Forum Jerome Foundation Grant untuk New Music, Meet the Composers Creative Connections Grant, CAP Music Center of America Grant, dua Live Music for Dance Commission Grants, dua Puffin Foundation Grants dan merupakan seorang Finalis untuk kedua institusi. Film Sundance.

Beasiswa Lab Komposer dan Perusahaan Opera Philadelphia Composer-in-Residence. Selain pertunjukan karyanya di seluruh dunia, termasuk Festival Steve Reich di Den Haag, Belanda, karya-karya baru telah ditugaskan oleh Festival Gelombang Berikutnya Akademi Musik Brooklyn (BAM), Pusat Kaufman dan Festival Musik Ecstatic, pianis Lara Downes, Festival NextNow untuk Invoke String Quartet, Simone Dinnerstein dan Rangkaian Konser Neighborhood Classics untuk Face the Music, Dave Douglas dan Festival Musik Terompet Baru (FONT), Festival Rhythm in the Kitchen, Perusahaan Teater Kuil Beton, Universitas St. Olaf, Universitas Maryland, Universitas Denver, Edisa Weeks dan Perusahaan Tari Mengigau, Take Dance Maffei Dance Company, dan sejumlah musisi dan ansambel lainnya.

Pemenang JFund Joseph C. Phillips dan Genre Fluidity
Uncategorized

Pemenang JFund Joseph C. Phillips dan Genre Fluidity

Pemenang JFund Joseph C. Phillips dan Genre Fluidity – “Amerika adalah tempat yang hebat. Tapi itu juga bukan tempat yang sangat bagus. Keduanya bisa terjadi pada waktu yang sama, dan itu hebat,” kata pemenang JFund 2016 Joseph C. Phillips saat dia berjalan di Malamute Alaska melalui Prospect Park di Brooklyn Dia tidak.

Pemenang JFund Joseph C. Phillips dan Genre Fluidity

josephcphillips – Menulis tentang proyek Numinousnya di sini, tetapi bertanya-tanya bagaimana dia bisa berada di tengah kota dan masih menemukan kesunyian di alam. Dia menjelaskan proyek berikutnya, sebuah komisi dari Jerome Fund berjudul The Grey Earth. Mengikuti album bandnya tahun 2017 Changing Same, The Grey Walls bertujuan untuk menjadi representasi musik Amerika yang lebih ideal di mana kita tidak perlu mendefinisikan musik sebagai murni hitam atau putih. Kita bisa mengapresiasi karya seniman dan mengingat identitas mereka, tapi kita tidak menekankan reaksi atau penilaian kita.

Suasana hati Phillips mencerminkan gerakan yang menentukan genre dalam sejarah pop Amerika. “Pada tahun 50-an dan 60-an ada saluran putih dan saluran hitam, tetapi selalu ada orang yang mendengarkan sesuatu yang berbeda,” jelasnya. Pada tahun 2018, gelombang pendengar yang memberontak menolak untuk menyesuaikan diri dengan algoritme pemetik ceri “artis yang relevan” yang mendefinisikan budaya musik online.

Phillips mengacu pada waktu ketika penemuan musik terjadi di antara manusia:

Musik klasik banyak hubungannya dengan itu. Phillips ingat pernah melihat Wynton Marsali di Grammy 1983. Dia dinominasikan dalam kategori jazz dan klasik dan memberikan penampilan yang mengejutkan dan menginspirasi Phillips muda. “Tumbuh [di tahun 70-an], saya tidak tahu tentang komposer kulit hitam, dan saya belum pernah melihatnya sebelumnya!” Bertahun-tahun kemudian, Phillips pindah ke New York dan mengajar kelas sarjana sambil membuat musik sebagai sampingan. Saya memulai Numinous pada tahun 2000 dan menjadi lingkaran yang lebih besar. Pada titik ini, Numinous 22 menampilkan musisi luar biasa yang mendobrak batas antara musik klasik dan populer.

Baca Juga : Cara Membuat Rencana Pemasaran 2023

“Miserere” (miss-ah-rare-eh) bahkan lebih baik. Sebuah tambang emas dari struktur dan suasana, menit-menit pembukaannya mencakup bagian dari kata-kata yang diucapkan, biola sedih dan piano Wurlitzer. Ada hening sejenak selama sekitar dua menit sebelum melodi vibraphone yang tenang menyiapkan panggung untuk epik post-rock berdurasi 8 menit yang penuh dengan orkestra dan gitar elektrik yang keras. Karya tersebut memiliki keseriusan yang tidak ditemukan di tempat lain di disk ini, tetapi tidak menggabungkan apa pun selain elemen musik klasik dan populer dengan cara yang baru dan membingungkan. “Saya sangat sadar akan pengaruh saya pada Change Same. Selalu ada sesuatu yang klasik dan non-klasik.” Phillips ingin menggunakan elemen serupa di masa mendatang, tetapi mengembangkan tema non-musik di baliknya.

Dalam The Grey Earth, Phillips berharap untuk membahas beberapa gagasan sosio-politik yang lebih dalam. “Ketika orang memiliki kesempatan, mereka saling membangun. Tapi jika Anda tidak pernah mendapatkan kesempatan itu orang mungkin berpikir Anda tidak baik, dan itu tidak adil.”

Masih banyak kabar baik tentang topik ini. “The New York Philharmonic meminta Nadia Sirota untuk membuat serial musik baru. Dia membuat podcast, memainkan biola, dan luar biasa… Jadi, senang menemukan seseorang yang bisa berkata, ‘Hei, komposer lain ini hebat.'” Komunitas di belakang New Amsterdam Records juga keren siapa yang memiliki beberapa karya Phillips.

Terlepas dari kemajuan ini, masih banyak yang harus dilakukan untuk memberikan peluang kemajuan bagi pendatang baru. “Hanya karena organisasi besar ini berdoa, bukan berarti kita sudah selesai,” katanya. Kembali lagi ke gagasan bumi abu-abu, Phillips membayangkan lanskap industri di mana kita tidak melihat jalan hitam dan putih sebagai tidak cocok. Dari perspektif pemasaran, masuk akal bagi penulis untuk menggunakan istilah pendek seperti klasik, funk, jazz, atau rock untuk mendeskripsikan dan menjual musik. Tapi Phillips ingin bekerja dengan orang yang berbeda ketika dia tidak harus menggunakan istilah-istilah kuno itu. Dia bisa saja mendiskusikan musik, selama pendengarnya berpikiran terbuka tentang genre tersebut.

Cara Membuat Rencana Pemasaran 2023
Informasi

Cara Membuat Rencana Pemasaran 2023

Cara Membuat Rencana Pemasaran 2023 – Rencana pemasaran menguraikan tujuan, sasaran, dan strategi bisnis Anda untuk tahun depan. Ini membantu Anda melacak upaya pemasaran Anda dan membantu Anda mengevaluasi seberapa baik rencana Anda bekerja sepanjang tahun. Ini penting untuk kesuksesan bisnis Anda.

Cara Membuat Rencana Pemasaran 2023

josephcphillips – Cari tahu cara membuat rencana pemasaran untuk tahun 2023 untuk bisnis Anda dengan menggunakan pendekatan langkah demi langkah kami.

Apa itu rencana pemasaran?
Rencana pemasaran pada dasarnya adalah peta jalan untuk bisnis Anda. Ini menguraikan tujuan, strategi, dan rencana bisnis Anda untuk mencapai tujuan tersebut. Ini membantu Anda untuk fokus pada apa yang penting bagi kesuksesan bisnis Anda.

Ini juga sesuatu yang harus ditinjau setidaknya setahun sekali dan harus menyertakan pandangan jujur ​​​​pada hasil Anda sebelumnya serta mengidentifikasi peluang baru untuk mengembangkan bisnis Anda di tahun depan.

Langkah-langkah Membuat Rencana Pemasaran 2023

1. Tinjau Tempat yang Telah Anda Kunjungi

Sebelum Anda membuat rencana pemasaran baru, tinjau rencana lama Anda. Renungkan tujuan dan hasil pemasaran bisnis Anda di masa lalu dan tanyakan pada diri sendiri beberapa pertanyaan untuk meninjau kemajuan Anda.

Apakah Anda mencapai tujuan sebelumnya? Jika tidak, mengapa?
Taktik apa yang Anda coba? Apa yang berhasil dengan baik? Apa yang tidak berhasil?
Apakah Anda memiliki semua sumber daya yang Anda butuhkan? Apa yang mungkin Anda butuhkan untuk mendapatkan hasil yang lebih baik?
Tinjauan yang baik membantu Anda menentukan apa langkah Anda selanjutnya.

Baca Juga : Cosby Doc Menimbulkan Pertanyaan Tentang Joseph C Phillips

2. Tetapkan Sasaran Bisnis Baru

Sasaran berubah saat bisnis Anda tumbuh dan berkembang. Luangkan waktu setiap tahun (atau bahkan lebih sering. untuk merenungkan perubahan dan menetapkan tujuan baru.

Elemen kunci dari rencana pemasaran yang baik adalah mengetahui apa yang ingin Anda capai. Tetapkan satu atau dua sasaran bisnis utama dan beberapa sasaran sekunder. Tujuan mungkin untuk:

Luncurkan produk baru
Buka lokasi baru
Meningkatkan penjualan
Meningkatkan frekuensi pelanggan
Tingkatkan visibilitas merek Anda
Meningkatkan pengalaman pelanggan

Saat Anda menguraikan tujuan baru Anda, jangan melakukannya sendiri. Kumpulkan semua pemangku kepentingan utama sehingga Anda dapat mendiskusikan dan menetapkan tujuan bisnis baru bersama.

3. Melakukan Audit

Dengan rangkaian sasaran bisnis baru Anda, luangkan waktu untuk menilai situasi pemasaran Anda saat ini. Audit aset dan upaya pemasaran Anda saat ini untuk mengetahui apakah Anda perlu memperbarui atau menambahkan ide baru ke kit alat pemasaran Anda. Ini adalah langkah penting jika Anda ingin membuat rencana pemasaran untuk tahun 2023.

Aset ini dapat meliputi:

Aset Pemasaran: Ini mencakup semua materi pemasaran digital dan cetak yang penting seperti brosur, halaman situs web, kartu nama, papan nama, dll. Apakah perlu diperbarui?
Saluran Pemasaran: Apakah Anda memiliki profil dan akun di semua saluran pemasaran yang relevan (seperti media sosial)?
Data Pelanggan: Memiliki sistem yang tepat untuk mengumpulkan data pelanggan itu penting. Tetapi data Anda harus akurat dan terkini. Jika tidak, apakah sudah saatnya menyiapkan platform data pelanggan?
Mitra & Tim: Siapa yang tersedia untuk membantu kebutuhan pemasaran Anda? Anda mungkin perlu menambahkan orang ke daftar Anda.
Proposisi Nilai: Apakah proposisi nilai dan pembeda utama Anda masih akurat dan relevan?
Persona Pembeli: Ini harus diselaraskan dengan sasaran bisnis dan proposisi nilai Anda saat ini.
Penawaran: Produk dan layanan apa yang menjadi fokus utama Anda tahun ini? Apakah Anda menambahkan produk atau layanan baru?
Harga: Apakah strategi penetapan harga Anda sudah ditetapkan? Apakah Anda perlu melakukan penyesuaian?

4. Melakukan Riset Pasar

Rencana pemasaran yang baik mengharuskan Anda untuk mengetahui apa yang dilakukan orang lain di industri Anda dengan pemasaran mereka juga. Luangkan waktu untuk meneliti pesaing Anda dan tanyakan pada diri Anda pertanyaan-pertanyaan ini:

Siapa pesaing Anda? Apa yang mereka lakukan dengan baik? Apa yang tidak mereka lakukan dengan baik?
Tren apa dalam industri Anda yang mungkin memengaruhi bisnis Anda?
Jika Anda memiliki lokasi fisik, tren apa di area Anda yang mungkin memengaruhi bisnis Anda?
Berapa biaya rata-rata dan tolok ukur untuk taktik pemasaran di industri Anda (mis., biaya per klik rata-rata, tarif buka rata-rata untuk email, dll.).

5. Tetapkan KPI ke Sasaran

Setelah Anda memiliki gagasan tentang apa yang perlu Anda lakukan untuk menjadi kompetitif di pasar Anda, saatnya untuk kembali ke tujuan Anda dan membuatnya lebih jelas. Tambahkan indikator kinerja utama (KPI. ke semua sasaran Anda.

KPI memberikan nilai pada tujuan Anda sehingga memungkinkan untuk mengukur kinerja Anda. Untuk tips selengkapnya tentang KPI, lihat panduan Cara Menentukan dan Melacak KPI Anda .

6. Tetapkan Anggaran

Ketika Anda memiliki tujuan yang jelas di depan Anda, akan lebih mudah untuk mengetahui berapa banyak uang yang Anda butuhkan untuk mencapai tujuan tersebut. Gunakan riset pemasaran Anda (yang menunjukkan berapa banyak pengeluaran orang lain di industri Anda. dan sasaran, dan pertimbangkan anggaran yang Anda perlukan untuk mencapai KPI yang ditetapkan.

Pikirkan tentang investasi yang Anda perlukan untuk membuat atau membeli aset pemasaran yang dibutuhkan, membelanjakan lebih banyak dari pesaing, dan mencapai sasaran pertumbuhan baru.

7. Pilih Strategi Pemasaran & Tetapkan Jadwal Pemasaran

Sekarang saatnya untuk mulai menguraikan rencana pemasaran Anda. Pilih strategi pemasaran yang Anda yakini akan membantu Anda mencapai tujuan, dan mulailah menyusunnya di kalender.

Tetapkan tanggal untuk kampanye pemasaran, sertakan kampanye yang telah menghasilkan hasil yang baik di masa lalu, dan juga siapkan kampanye untuk dicoba dan diuji. Gunakan kalender untuk menjadwalkan tanggal peluncuran serta menjadwalkan minggu menjelang setiap kampanye. Sertakan detail tentang sumber daya dan tenggat waktu yang diperlukan sehingga Anda siap untuk setiap peluncuran kampanye baru.

8. Kembangkan Rencana untuk Mengukur Kesuksesan Anda

Anda tidak dapat membuat rencana pemasaran strategis jika Anda tidak menyertakan rencana untuk mencerminkan langkah-langkah yang Anda ambil.

Saat Anda membuat rencana pemasaran untuk tahun 2023, ingatlah bahwa Anda harus dapat melihat ke belakang dan menilai upaya Anda. Tetapkan tanggal dan tenggat waktu untuk check in dan meninjau pekerjaan Anda. Bagikan data dengan pemangku kepentingan utama, dan atur sistem data yang memungkinkan Anda untuk memeriksa secara rutin dan mengukur kesuksesan Anda.

Rencana pemasaran tahunan Anda sangat penting untuk menavigasi tahun yang akan datang. Tapi ingat, itu tidak tertulis di batu; keadaan yang tidak terduga akan muncul. Anda pasti ingin cukup gesit untuk menggunakan data tentang apa yang berhasil dan apa yang tidak sepanjang tahun untuk disesuaikan.

Seperti yang Anda lihat, ada banyak hal yang harus dipikirkan saat membuat rencana pemasaran untuk bisnis Anda di tahun 2023. Jika Anda memerlukan bantuan untuk menyusun rencana pemasaran yang hebat, hubungi kami , dan kami dapat membantu Anda membuat rencana pemasaran untuk tahun 2023 menggunakan strategi terbaik untuk mengembangkan bisnis Anda.

Cosby Doc Menimbulkan Pertanyaan Tentang Joseph C Phillips
Informasi

Cosby Doc Menimbulkan Pertanyaan Tentang Joseph C Phillips

Cosby Doc Menimbulkan Pertanyaan Tentang Joseph C Phillips – Dokumenter Showtime baru We Need to Talk About Cosby menceritakan kembali nuansa kehidupan profesional komedian Bill Cosby , membahas kesuksesannya selama beberapa dekade dan lusinan pelecehan seksual yang diduga telah dilakukannya selama waktu itu.

Cosby Doc Menimbulkan Pertanyaan Tentang Joseph C Phillips

josephcphillips – Dicatat dan disutradarai oleh pelawak W. Kamau Bell ( United Shades of America), project yang disiarkan pertama di hari Sabtu di Sundance Film Festival 2022 , habiskan jam ke-3 nya dengan konsentrasi pada sikapnya sepanjang pucuk kariernya di The Cosby Show. Satu account terutamanya semenjak waktu itu tentu membuat penonton bertanya apa individu lain di lokasi shooting ketahui mengenai sikap Cosby.

Steve Watkins, pendamping sutradara di seri NBC yang amat krusial, mengaku dalam seri dokumenter jika rekaman atraksi akan mempunyai publik umum, kerap kali terhitung keluarga, “tapi lantas Anda akan memperoleh satu kantong ini di mana terdapat sekitaran 20, 25 wanita kenakan pakaian ke sembilan. Mereka mode, dan mereka kelihatan seperti, ‘Wow, apa yang ada di dunia sana?’ Apa saja yang kami dalami lantas [adalah] agen mode akan bawa gadis-gadis ini, dan mereka akan berbincang dengan Tuan [Cosby].”

Dua artis yang ada pada acara itu, Joseph C. Phillips dan Lili Bernard, yang paling akhir mendakwa Cosby membuat penghinaan seksual, ingat beberapa wanita itu dibawa ke celah tukar ayah TV sesudah atraksi. “Sering ada barisan panjang wanita elok, semua nuansa berlainan,” ugkap Bernard. “Ya, mereka berbaris di luar celah tukar, beberapa hal jelek, keluar dan masuk.”

Phillips, yang ada kembali di balapan sebagai Lt. Martin Kendall, menambah, “Aku rasa mereka akan membaca atau, aku tak mengetahui apa yang ada, dan lantas mereka akan keluar. Itu ibarat udara. Anda ketahui , itu berada di sana, dan semua individu tahu itu.”

Salah satunya mode itu, Eden Tirl, ada dalam seri dokumenter dan bercerita bagaimana rasanya mengundang perhatian Cosby sesudah agen sang pemain membawa ke sebuah rekaman. Sesudah menegur andalan TV sesudah adegan usai, ia berbicara, “Esok paginya aku mendapatkan telephone dari agen aku. ‘Anda belum lama ini mendapatkan sisi dalam The Cosby Show. Ia ingin Anda pekan kedepan pada acara itu untuk tampil polisi.'” Ia bergurau, “Saat ini tidak boleh salah pengertian, wanita dapat bermain polisi, tapi polisi kenakan pakaian blues jalan cocok irama di New York dengan tinggi 22 dan enam kaki, kelihatannya cukup aneh.”

Baca Juga : Pertanyaan untuk Joseph C. Phillips Jr. Tentang Pendiri & komposer Numinous

Ia menambah, “Ini merupakan peranan tv pertama aku. Aku mempunyai tiga baris atau suatu hal semacam itu. Aku mempunyai celah tukar sendiri.” Phillips, yang ada kembali di The Cosby Show sekitaran dua lusin kali, mengatakan jika ia tak pernah memperoleh celah tukar sendiri. Ia harus share satu sama costar Geoffrey Owens. “1 minggu kami masuk, aku tidak bergurau, kami ada di almari. Mereka tempatkan kami di almari penyimpanan, ” ugkap artis itu.

Rasakan tindakan khusus, Tirl berbicara, “Aku cukup tahu untuk ketahui jika ini semua saat ini jadi amat aneh, dan aku langsung berasa tidak nyaman.” Pada hari awal latihan, ia berbicara jika ia dengan misteri diambil dengan seorang pria namanya Frank Scotti, yang lantas ia kenali ialah pendamping Cosby. “Ia betul-betul mengantarku pergi,” ucapnya, mengatakan jika ia dikasih tahu jika ia akan makan siang di celah tukar Cosby dan tidak ada individu lain di lokasi yang hentikan Scotti untuk mengaku “kami memerlukannya.”

Tirl mengaku ia terbebas dari lawatan pelawak pada hari awal, tapi “hari ke-2 , kami tengah menjalani latihan dan Scotti tiba, dan ini kali aku ucapkan aku takkan pergi dari lokasi shooting,” ugkap artis itu. “Dan aku berbincang dengan 2 individu, dan aku berbicara ‘Saya tidak mau pergi dari set,’ dan mereka berbicara, ‘Pergi saja. Ini sering terjadi. Pergi saja.'”

Sesudah 3 hari melakoni kegiatan rutin serupa, Tirl mengaku Cosby pada akhirnya ada di celah tukar dan mengamankan pintunya secara tidak biasa. “Ia cuma berbicara dengan amat tajam, ‘Eden, kamu menyadari bahwa kamu dapat memperoleh apapun itu yang kamu harapkan, kan? Kamu pahami siapa saya,” ugkap Tirl. “Dan saya berbicara, ‘Bill, kamu ialah Fat Albert dan Cosby Kids , dan kamu ialah puding Jell-O buatku.” Berdasarkan si artis, situasi hati Cosby segera berbeda, dan dirinya menjawab, “Tidak boleh ucapkan itu padaku. Mereka mengaku itu padaku.”

Tirl mendakwa jika Cosby lantas memerintahnya berdiri, ulurkan tangannya, dan kembali saat sebelum menekan dianya ada berada di belakangnya untuk “latihan akting” di mana ia menggambarkan pergerakannya. “Ini amat menginjak-injak, dan berasa seksual,” ugkap eks mode itu dalam document itu. Pada akhirannya, Cosby diperhitungkan mengaku padanya, “Saksikan, cuma ini yang hendak kami kerjakan. Bercinta. Ini bercinta.”

Tirl mengaku pengalaman yang dimilikinya dengan penghinaan seksual di lokasi shooting Cosby Show sudah membuat dirinya berprasangka buruk pada siapa saja yang turut serta dalam cara itu yang mengeklaim jika mereka tak mengetahui sikap si andalan. “Aku tidak yakin itu pertama kalinya terjadi. Aku tidak yakin semua orang di lokasi itu tak mengetahui apa yang tengah terjadi.” Tirl menyudahi interviunya dengan mengaku, “Banyak individu tahu. Karena Anda tak dapat membuat apa yang dilakukannya terkecuali Anda mempunyai individu yang lain memberi dukungan pada apa yang Anda kerjakan. “

Watkins share sentimen serupa, menambah, “Aku ingin menanyakan ke beberapa individu yang sempat bekerja dengan aku di situ seperti ‘Menurut Anda apa yang tengah terjadi?’ Anda bertanya. Anda wajib melakukannya.”

Perwakilan Cosby menyikapi document itu pada sebuah pengakuan ke EW yang mengaku, “Walau laporan berkali-kali mengenai dakwaan pada Tuan Cosby, tidak ada yang sempat membuktikan di pengadilan hukum mana saja.” Dia menambah, “Mr. Cosby dengan keras menyanggah semua dakwaan yang dilancarkan padanya.”

Pertanyaan untuk Joseph C. Phillips Jr. Tentang Pendiri & komposer Numinous
Informasi

Pertanyaan untuk Joseph C. Phillips Jr. Tentang Pendiri & komposer Numinous

Pertanyaan untuk Joseph C. Phillips Jr. Tentang Pendiri & komposer NuminousPertanyaan untuk Joseph C. Phillips Jr. (Pendiri & komposer Numinous) – Joseph C. Phillips Jr. merupakan salah satu orang komposer yang mendeskripsikan kreasinya sendiri sebagai “musik kombinasi”, sebuah style yang mengaransemen bermacam komponen dari dampak yang lain jadi produk yang seutuhnya unik, tidak harus terlilit oleh batas notasi tradisionil.

Pertanyaan untuk Joseph C. Phillips Jr. Tentang Pendiri & komposer Numinous

josephcphillips – Phillips membangun Numinous Ensemble di tahun 2000, yang tawarkan instrumentasi fleksibel sampai 30 pemain dan sudah bermain di beberapa tempat seperti Sekolah tinggi Musik Brooklyn dan Le Poisson Rouge, sekalian melaunching rekaman di New Amsterdam Records dan innova Recordings.

The Grey Land, drama terkini Phillips yang di-launching di New Amsterdam, ialah “sebuah cerita mengenai seorang ibu kulit hitam yang coba bertahan dari kebenaran di negeri ini yang tak seutuhnya menyaksikan keinginannya yang terus-menerus.” Numinous baru saja juga menyatakan iterasi pertama dari The Numinous Initiative, sebuah project untuk tampilkan dan merekam musik dari 6 komposer kulit hitam anyar, dan mereka terima lamaran sampai 20 Desember 2020.

Drama anyar Anda, The Grey Land, memakai score nontradisional. Bagaimana model gestur musik di luar notasi tradisionil menaikkan narasi dan topik The Grey Land (atau drama pada umumnya)?

Beberapa momen aleatorik ini merupakan langkah lain untuk menambah struktur emosional untuk menaikkan situasi hati, hati, atau arti dibalik kalimat atau musik di beberapa tempat itu dalam partitur.

Walau ini tidak berlainan dari banyak komposer classic kontemporer yang lain yang memakai sistem sama, sejatinya dalam ide dan susunan drama tersebut yang memakai karakternya yang tak tradisionil untuk menyatukan episode yang luas dan bermacam untuk dengan bertahap membuat permadani photografi kehidupan dan kehidupan. bagaimana merasa sakit, keceriaan, perjuangan, dan keberhasilan keluarga kulit hitam sebagai wakil kemiripan sosial dan kemanusiaan bersama, ketimbang stereotip dan watakisasi ‘yang lain’ yang umum terjadi.

Anda sudah membuat formasi Anda sebagai “musik kombinasi, kombinasi organik dari bermacam komponen dari bermacam dampak yang membuat formasi yang individual, berlainan, dan anyar”. Aku ingin ketahui sejauh mana istilah ini semakin makin tambah meluas ke praktek Anda sebagai musikus. Apa ini cuma mengarah pada pencampuran perhatian style, atau barangkali pada penyuguhan cerita dalam kreasi teater, atau lainnya benar-benar?

Baca Juga : Joseph C. Phillips, mantan anggota pemeran ‘Cosby Show’, berbicara tentang tuduhan: ‘Tentu saja Bill Cosby bersalah’

Aku awalannya berpikiran mengenai ‘musik campuran’ cuma untuk kombinasi style atau jenis merupakan satu misi musik tunggal. Akan tetapi, melewati kreasi aku seterusnya di drama aku, aku sudah menyaksikan jika istilah ‘campuran’ bisa diaplikasikan lebih luas, misalkan dengan libretto. The Grey Land memadankan text dari bermacam sumber, terhitung text asli aku sendiri, untuk membikin satu narasi/cerita.

Dalam Empat Kebebasan, dua Cerita pertama memakai bermacam “text yang diketemukan”, dan dua Cerita paling akhir ialah puisi yang anyar aku buat. Dan dalam drama transisi 1619 aku mendatang, bakal ada ide memadankan bermacam suara dan libretto merupakan satu cerita yang semakin lebih besar barangkali itu akan serupa dengan Marvel Cinematic Universe di mana sutradara dan misi yang lain segalanya berperan untuk membuat satu kesatuan yang semakin lebih besar. Semesta. Dalam kasus drama aku, yang stabil melewati garis, ialah aku.

Dengan apa instrumentasi fleksibel Numinous mendatangkan kesempatan anyar untuk Anda sebagai pemain dan komposer, dan dengan apakah itu mendatangkan batas?

Instrumentasi Numinous tak pernah betul-betul memberikan aku batas atau batas apa pun itu. Aku anggap sering ada problem ringkas untuk menggelontorkan segalanya, jadi makin bertambah besar ansambel/project, makin bertambah uang yang aku butuhkan, dan makin aku harus menyiapkan diri secara keuangan dan psikis untuk berapakah uang banyak yang hendak aku menghilangkan. project yang diberi.

Di titik ini pada tahun ke-20 kami, banyak musikus Numinous sudah bermain dengan aku sepanjang satu dasawarsa ataupun lebih, jadi keuntungannya ialah sepanjang konsepsi formasi tertentu, aku akan kerap pikirkan semua orang tertentu saat aku mengarang.

Jadi aku untung, dan amat mengucapkan terima kasih pada para musikus yang tampil dengan Numinous. Dan sedangkan itu merupakan berusaha keras mengurus dan memiara ansambel besar, untuk ketahui jika aku mempunyai group aku sendiri yang membawa musik aku sendiri ialah suatu hal yang aku mimpikan bahkan juga saat sebelum aku berpindah ke New York City, dan suatu hal yang tak sebelumnya pernah aku terima demikian saja.

Joseph C. Phillips, mantan anggota pemeran ‘Cosby Show’, berbicara tentang tuduhan: ‘Tentu saja Bill Cosby bersalah’
Informasi

Joseph C. Phillips, mantan anggota pemeran ‘Cosby Show’, berbicara tentang tuduhan: ‘Tentu saja Bill Cosby bersalah’

Joseph C. Phillips, mantan anggota pemeran ‘Cosby Show’, berbicara tentang tuduhan: ‘Tentu saja Bill Cosby bersalah’ – Orang lain telah melangkah maju untuk membuat klaim bahwa tuduhan Bill Cosby itu benar dan itu adalah mantan lawan main pria. Joseph C. Phillips, yang berperan sebagai menantu Cosby, Martin Kendall di “The Cosby Show,” membuka blognya untuk membagikan perasaannya tentang komedian tersebut dalam sebuah postingan berjudul, “Tentu Saja Bill Cosby Bersalah.” Baris demi baris, Phillips menggambarkan betapa dia mengagumi aktor tersebut dan mengidolakannya, bahkan sebelum mereka bekerja sama di acara itu.

Joseph C. Phillips, mantan anggota pemeran ‘Cosby Show’, berbicara tentang tuduhan: ‘Tentu saja Bill Cosby bersalah’

josephcphillips – “Dia adalah idola masa kecil saya. Pengaruhnya dalam hidup saya sangat besar. Saya berutang banyak kepada Bill Cosby, jadi gagasan tentang cinta tampaknya jauh dari apa yang saya rasakan,” tulisnya. “The Cos adalah pria wanita, tetapi juga ayah dan suami yang baik – berbakti kepada istri dan anak-anaknya. Bill berpendidikan; dia mengumpulkan seni dan fasih dalam jazz.

Setelah ayah saya, Bill Cosby adalah pria yang saya cita-citakan. Sedikit mendapatkan kesempatan untuk bertemu idola mereka, apalagi bekerja dengan mereka. Saya diberkati dalam hal itu, dan bahkan lebih diberkati bahwa saya menemukan idola saya sebagai orang yang cerdas, baik hati, dan cemerlang seperti yang saya bayangkan.” Dia kemudian menjelaskan bahwa saat dia bergabung dengan para pemeran acara itu, dia menyadari bahwa semua orang tahu bahwa komedian itu mempermainkan wanita selain istrinya.

“Bill tidur di sekitar adalah fakta bahwa, seperti, udara, sepertinya begitu saja,” jelasnya. “Kamu tidak perlu melihat atau mendengarnya untuk mengetahui bahwa itu ada. Ada juga parade wanita muda cantik yang tampak tak berujung yang mengalir melalui studio.”

Phillips mengenang momen yang “mengguncang” dia setelah berlari ke seorang teman wanita selama puncak tuduhan Cosby dan memutuskan untuk bertanya padanya apakah pernah terjadi sesuatu yang aneh. Dia juga telah menghabiskan waktu di sekitar komedian dan melihatnya sebagai seorang mentor.

“Kembali pada hari itu,” aku memulai. “Saya ingat Anda mengenal Bill – bahwa dia seperti mentor Anda atau semacamnya. Apakah dia pernah…” Sebelum saya menyelesaikan kalimatnya, dia mulai menangis,” tulisnya. “Kami menghabiskan dua jam berikutnya duduk di bangku berbicara. Melalui air mata, dia menceritakan kisahnya kepada saya.

Baca Juga : Beberapa Hal Yang Terjadi pada Joseph C. Phillips?

Dia mengutuknya untuk menghancurkan kepercayaannya dan menghancurkan tubuhnya. Dia mengutuk dirinya sendiri karena tidak menjadi cerdas dan merendahkan dirinya dalam mengejar kesuksesan. Saya mendengarkan dengan sabar. Ketika dia kehabisan napas, dia menoleh ke arahku. “Apakah kamu percaya aku?”

Judd Apatow berbicara tentang Bill Cosby lagi: Ini ‘waktunya bagi semua orang untuk bangun’. Judd Apatow sangat dihormati dalam komedi, tetapi ketika menyangkut Bill Cosby tidak ada urusan lucu.Sutradara “Trainwreck” cukup vokal sejak hampir 40 wanita mulai memecah kesunyian mereka tentang Cosby yang diduga membius dan memperkosa mereka.

Sekarang dokumen pengadilan yang tidak disegel dari tahun 2005 membuktikan komedian berusia 78 tahun itu mengaku membius wanita untuk seks dan memiliki beberapa resep untuk Quaaludes, Apatow, 47, berharap semua orang akhirnya akan “bangun”. “Banyak orang terluka parah,” katanya di acara “Today”, Senin. “Dan tahukah Anda, ketika Anda pergi berkencan, Anda tidak memerlukan tujuh resep Quaaludes. Saya dalam bisnis pertunjukan. Orang-orang terkenal dapat bertemu wanita tanpa resep yang sangat besar.”

Sementara pengakuan Cosby berasal dari kutipan deposisi dalam gugatan perdata yang sekarang diselesaikan dengan mantan karyawan Temple University Andrea Constand, lusinan wanita lain juga muncul sejak tahun lalu mengklaim serangan serupa terjadi di tangan bintang “The Cosby Show”. Karena jumlah wanita yang berbicara terus meningkat, Apatow turun ke Twitter untuk membanting Cosby.

“Apakah orang masih menganggapnya menyenangkan setelah 30 penuduh?” Tweet Apatow pada bulan Desember . “Saya selalu bertanya-tanya mengapa beberapa orang berusaha keras untuk tidak mempercayai wanita yang telah dilecehkan. Apa akarnya?” Pada hari Senin, Apatow menjelaskan mengapa dia merasa perlu mengambil sikap menentang komedian terkenal itu.

“Saya terus memperhatikan bahwa tidak ada orang lain yang mengatakan bahwa ini adalah hal yang buruk,” katanya . “Saya ingin sekali tidak membicarakannya. Ini sangat menyedihkan. Itu salah satu hal paling tragis yang terjadi dalam bisnis kami, dan saya pikir kami harus membela para wanita dan mengatakan bahwa kami mempercayai Anda.”

Cosby tidak pernah dituntut secara pidana dan beberapa penuduhnya telah dikecam karena berusaha menghancurkan warisan dan prestasinya di komunitas Afrika-Amerika. Terlepas dari apa yang diungkapkan deposisi, masih ada beberapa yang membelanya, seperti Whoopi Goldberg yang bersikeras pada episode terbaru “The View” bahwa Cosby “belum terbukti sebagai pemerkosa.”

Baru-baru ini, Chuck D dari Public Enemy turun ke Twitter untuk mengatakan bahwa “menghapus sejarah dengan cepat mirip dengan pembakaran buku Nazi” mengikuti tawaran untuk menghapus bintang Cosby’s Hollywood Walk of Fame, permintaan ditolak oleh Kamar Dagang Hollywood, dan Presidential Medal of Freedom miliknya kembali. Rapper itu juga menambahkan bahwa “tidak mungkin saya membela Cosby”. “Kita semua harus sangat ragu untuk terlibat dalam apa pun,” kata Apatow pada “Hari Ini”, Senin. “Tapi ketika 40 orang (menuduh), sudah waktunya bagi semua orang untuk bangun dan mengatakan kita harus peduli dengan para wanita.”

Phillip selanjutnya menjelaskan bahwa pada saat itu cara berpikirnya tentang aktor legendaris itu berubah selamanya. Di akhir postingan dia memberikan satu permohonan terakhir kepada Cosby. “Hal baik yang telah dilakukan Bill selama bertahun-tahun adalah nyata dan bertahan lama,” tulisnya. “Saya tidak siap untuk mengabaikan kecemerlangannya, kebijaksanaannya, atau warisannya.

Dengan semua cinta yang masih saya miliki untuknya dan rasa hormat dari orang yang telah mengidolakannya seumur hidup, saya menawarkan permohonan ini. Bill, Anda memiliki keluarga yang mencintai Anda, seorang istri yang berbakti kepada Anda, Anda memiliki lebih banyak uang daripada yang dapat Anda belanjakan. Tolong, jalani kehidupan desa yang tenang. Izinkan kami yang benar-benar mencintai Anda untuk melestarikan sedikit saja pesona kita.”

Beberapa Hal Yang Terjadi pada Joseph C. Phillips?
Infoormasi

Beberapa Hal Yang Terjadi pada Joseph C. Phillips?

Beberapa Hal Yang Terjadi pada Joseph C. Phillips? – Menurut IMDB , dia lahir sebagai Joseph Connor Phillips di Colorado pada 17 Januari 1962. Sebagai sutradara dan aktor, dia terkenal karena perannya di “The Cosby Show” dari 1989 hingga 1992 serta “Criminal Minds” di 2005, “How to Get Away with Murder” pada 2014, dan “13 Reasons Why” pada 2017. Menurut berita amomama, sejak memerankan Martin Kendall di “The Cosby Show”, Phillips memiliki banyak peran di semua jenis pertunjukan. Dari sinetron siang hari hingga serial primetime, dia memang pemain film yang cukup sibuk.

Beberapa Hal Yang Terjadi pada Joseph C. Phillips?

Berikut beberapa kredit TV dan radionya:

Apa yang Terjadi dalam Kehidupan Pribadinya

josephcphillips – Phillips menikah dengan Nicole Phillips pada tahun 1994 dan mereka menikah selama 23 tahun dengan tiga anak Connor, Ellis, dan Samuel. Selama pernikahan mereka, mereka selalu menampilkan front yang sangat bahagia di depan umum dan bahkan tidak pernah ada skandal atau kontroversi terkait hubungan mereka sebagai pasangan suami istri.

Namun, mereka berpisah pada 2017 dan hidup terpisah sejak saat itu. Nicole mengajukan gugatan cerai pada 2018 dan mengutip perbedaan yang tidak dapat didamaikan. Nicole dan Joseph menyelesaikan perceraian pada Januari 2019, setelah proses perceraian yang panjang dan berlarut-larut.

Pengumuman perceraian mereka mengejutkan banyak penggemar mereka yang masih percaya bahwa pasangan tersebut memiliki pernikahan yang sempurna. Menurut dokumen pengadilan, Nicole meminta hak asuh penuh atas putra bungsu mereka, Samuel, yang masih di bawah umur.

Joseph sebenarnya sangat terbuka tentang pernikahannya dan menyatakan bahwa dia telah bergumul dengan depresi, yang berdampak besar pada pernikahannya. Dia juga mengakui bahwa keduanya benar-benar mencoba yang terbaik untuk membuat pernikahan mereka berhasil. Dia bahkan mengungkapkan bahwa mereka telah mencari bantuan profesional dari seorang konselor pernikahan. Namun, pada akhirnya, depresi berat yang diperparah dengan kematian ibunya mengakhiri pernikahan mereka.

Baca Juga : Simak ! Kesaksian Joseph C. Phillips Jr (New Amsterdam Records)

Bagaimana Perasaan Phillips Tentang Situasi Hukum Bill Cosby

Phillips cukup vokal tentang kontroversi Cosby. Cosby bukan hanya mantan lawan mainnya di “The Cosby Show” tetapi juga idolanya dan mantan lawan mainnya Bill Cosby. Dalam postingan blog berjudul “Tentu Saja Bill Cosby Bersalah!”, Phillips merinci pengalaman kerjanya dengan Cosby dan mengatakan bahwa mantan idolanya adalah seorang wanita serial. Dia memberi tahu Cosby untuk mencoba menghormati keluarga yang mencintainya dan karena dia memiliki lebih banyak uang daripada yang dapat dia belanjakan, dia harus pergi dan menjalani kehidupan desa yang tenang.

Phillips sebagai Pengarang

Pemain Film Terkenal tersebut tidak lama ini menambah judul Tulisan ke resumenya lalu merilis bukunya, He Talked Like a White Boy: Refleksi tentang Iman, Keluarga, Politik dan Keaslian.” Judul yang unik untuk sebuah buku dan ketika ditanya bagaimana inspirasinya, dia membagikan inspirasi pertamanya ketika dia duduk di kelas 8. Dia berbagi bagaimana dia menjawab pertanyaan selama kelas dan dari seberang ruangan, gadis kulit hitam itu mengangkat tangannya dan kemudian berkata bahwa dia berbicara seperti anak laki-laki kulit putih, menurut TV.com.

Peran Pemeran Masa Depan Akan Datang

Sekarang setelah kita mengetahui sedikit tentang apa yang telah dilakukan oleh aktor berbakat bernama Joseph C. Phillips sejak “The Cosby Show”, kita mendapatkan gambaran yang lebih baik tentang sejumlah besar pekerjaan yang tidak hanya mencakup TV tetapi juga radio dan film. Dan, berdasarkan semua itu, akan sangat menarik untuk melihat apa yang akan dilakukan Phillips di masa depan. Walaupun dia sering muncul hampir di semua acara televisi yang dikenal banyak orang, kami begitu yakin bahwa dia dapat menemukan beberapa acara lagi yang akan di bintangi oleh dia, untuk menghibur penonton dari segala usia.

Kisah Perceraian

Mantan bintang Cosby Show, Joseph C. Phillips , akan bercerai setelah 23 tahun menikah. Menurut dokumen pengadilan yang diperoleh The Blast, istri aktor tersebut, Nicole Phillips, mengajukan gugatan cerai pada 19 Juli dengan alasan perbedaan yang tidak dapat didamaikan, dan mengatakan mereka telah berpisah sejak November. Nicole telah meminta agar hakim tidak memberikan dukungan pasangan suaminya yang terasing tetapi permintaannya ditolak. Menurut The Blast , Phillips akan menerima tunjangan pasangan dan anak dari mantan istrinya, yang dinikahinya selama 23 tahun.

Phillips yang berperan sebagai Letnan Martin Kendall, suami Denise Huxtable dari Lisa Bonet telah menikah dengan Nicole sejak 1994. Pasangan itu memiliki tiga putra: Connor, Ellis, dan Samuel. Nicole mencari hak asuh bersama atas anak di bawah umur, Samuel, dan meminta pengadilan untuk menolak dukungan pasangan Joseph. Phillips, seorang komentator televisi dan radio konservatif dengan kolom sindikasi mingguan, baru-baru ini mendapat peran pendukung di serial Netflix , 13 Alasan Mengapa , berperan sebagai ayah dari karakter Alisha Boe.

Baca Juga : Situs Game Slot Online Gacor Terpercaya 2023

Bergabung dengan fakultas Universitas Clark Atlanta

Aktor Joseph C. Phillips bergabung dengan fakultas Universitas Clark Atlanta sebagai profesor di Teater dan Studi Komunikasi, menurut rilis berita. Terkenal karena perannya sebagai Lt. Martin Kendall di The Cosby Show, peran baru Phillips ialah di mana siswa dapat “mempelajari semua bidang teater sambil menguasai komunikasi lisan dan tulisan.” di School of Arts & Sciences,

“Joseph membawa kekayaan bakat yang menakjubkan, keterlibatan yang berarti dalam masyarakat, dan portofolio informasi, komentar tegas ke universitas,” kata Presiden, Dr. George T. French Jr. dalam sebuah pernyataan. “Rahasianya sudah keluar,” tulis Phillips dalam posting Facebook pada hari Minggu. “Saya menyukai pertunjukan baru saya.”

Simak ! Kesaksian Joseph C. Phillips Jr (New Amsterdam Records)
Informasi

Simak ! Kesaksian Joseph C. Phillips Jr (New Amsterdam Records)

Simak ! Kesaksian Joseph C. Phillips Jr (New Amsterdam Records) – “Hari ini Numinous benar-benar tenggelam dalam skena klasik kontemporer. Ketika saya pindah ke New York City pada akhir 1990-an, saya memiliki harapan bahwa dunia musik saya suatu hari nanti akan menjadi bagian dari skena itu—tetapi sebagai pemuda kulit hitam yang baru datang dengan ambisi orkestra klasik dan juga tidak ada hubungan dengan dunia itu, saya punya tidak tahu bagaimana itu bisa terjadi. [tetapi]…Saya menemukan jalan saya dan menemukan suara saya…”—dari “To Mixed Music”

Simak ! Kesaksian Joseph C. Phillips Jr (New Amsterdam Records)

josephcphillips – Saya melakukan pertemuan pertama dengan Bill dan Judd pada tahun 2010. Saat itu New Amsterdam Records baru saja memulai lintasannya sebagai suar dalam musik baru, dan ansambel saya Numinous sudah ada selama 10 tahun dengan dua album dirilis. Satu hal yang saya ingat hari itu (dan juga beberapa saat kemudian ketika saya pertama kali bertemu Sarah) adalah bahwa ada sekelompok musisi yang cerdas, antusias, dan ambisius yang berpikir seperti saya. Saya tertarik untuk membuat musik yang benar-benar tidak cocok dengan salah satu genre tetapi, seperti yang saya nyatakan dalam kutipan di atas, saya benar-benar tidak memiliki ‘masuk’ ke dunia musik baru itu. Dan sekarang grup artis berbakat ini dan organisasi mereka, yang menyambut baik jenis musik yang “tidak dapat diklasifikasikan” yang telah saya buat dan tampilkan, menjangkau saya. Jadi setelah bertahun-tahun mencoba memikirkan semuanya sendiri,

Meskipun mereka semua adalah komposer yang luar biasa, saya selalu menganggap Sarah, Bill, dan Judd terbuka dan ramah serta mendukung komposer dan artis lain (ini adalah salah satu alasan mereka memulai New Amsterdam Records), dan itu bukan mengejutkan bahwa label selalu mencerminkan sikap yang sama. New Amsterdam adalah komunitas yang mendukung seluruh artis dan selama bertahun-tahun telah mengambil banyak langkah untuk memperluas dan meningkatkan dukungan mereka: dari bekas ruang pertunjukan di Red Hook, Brooklyn yang menyediakan tempat bagi seniman dan komunitas musiknya untuk berlatih dan tampil; hingga kemitraan kreatif seperti dengan berbagai orkestra, Ecstatic Music Festival, Nonesuch Records, dan distribusi Naxos; dan untuk penciptaan New Amsterdam Presents yang menyediakan sumber daya bagi banyak senimannya untuk membantu mengelola pertunjukan.

Juga, di momen baru yang menarik dalam keadilan sosial ini, ketika organisasi musik menilai kembali dan mengevaluasi kembali misi mereka dan mengambil langkah untuk memasukkan suara yang lebih beragam, selama bertahun-tahun New Amsterdam telah mendukung beragam seniman dengan rangkaian estetika yang luas, filosofi, dan latar belakang. Dan mereka secara konsisten mencari suara-suara baru dan menarik, bukan karena itu trendi atau dapat dipasarkan untuk citra mereka, tetapi karena itu adalah hal yang benar untuk dilakukan. Pada akhir Februari saya menyelesaikan sesi studio untuk opera saya The Grey Land (yang sekarang dirilis di New Amsterdam Records) dan sedang mengerjakan pengeditan dengan teknisi ketika pandemi dan penguncian terjadi di New York City; jadi pekerjaan yang tersisa di album dilakukan secara virtual antara saya, berbagai insinyur, dan co-produser Oded Lev-Ari.

Baca Juga : Joseph C. Phillips Jr Dinobatkan Sebagai Salah Satu Mary Mackall Gwinn Hodder Fellows

Di tahun ke-20 Numinous ini, di dunia pra-pandemi, saya akan merencanakan pertunjukan ulang tahun ke-20/rilis album untuk musim gugur ini dan produksi penuh The Grey Landdi Harlem Stage untuk musim semi. Tapi seperti kebanyakan teman musisi saya, bagaimanapun, itu tidak terjadi, dan saya tidak tahu kapan 30 musisi Numinous akan tampil lagi. Bersamaan dengan yang lainnya, ini merupakan perjuangan yang berat bagi musisi di mana-mana, kehilangan pendapatan dan tidak ada proposisi kapan atau apakah akan ada keringanan. Di masa pandemi sebelumnya, kelayakan finansial dari karier musik apa pun bisa jadi genting, tetapi di masa pandemi ini hampir mendekati krisis eksistensial.

Semakin sulit bagi hampir semua seniman, dan jika kita masih menginginkan dunia yang hidup penuh dengan seni, musik, dan budaya yang menarik, menarik, dan menginspirasi di masa mendatang, sekarang lebih dari waktu lainnya, kita perlu mendukung seni dan artis. Dan di sinilah sangat penting membantu organisasi seperti New Amsterdam, karena mereka advokat, tidak hanya untuk artis mereka sendiri tetapi juga untuk seluruh ekosistem musik kontemporer.

Dan jika kita ingin bertahan sebagai seniman, komposer, dan musisi, dunia membutuhkan lebih banyak advokat. Saya seorang seniman untuk New Amsterdam, tetapi saya juga menjadi pelanggan karena saya percaya pada misi mereka dan di masa-masa sulit ini saya berharap, jika Anda mampu, Anda juga akan bergabung dengan saya dalam mendukung New Amsterdam Records. — Joseph C. Phillips, Jr.

Joseph C. Phillips Jr Dinobatkan Sebagai Salah Satu Mary Mackall Gwinn Hodder Fellows
Infoormasi

Joseph C. Phillips Jr Dinobatkan Sebagai Salah Satu Mary Mackall Gwinn Hodder Fellows

Joseph C. Phillips Jr Dinobatkan Sebagai Salah Satu Mary Mackall Gwinn Hodder Fellows – Joseph C. Phillips Jr., lulusan komposisi musik dari Stephen F. Austin State University, dinobatkan sebagai salah satu Mary Mackall Gwinn Hodder Fellows dari Princeton University untuk tahun akademik 2023-2024. Pusat Seni Lewis Princeton baru-baru ini mengumumkan lima penerima terbaru, termasuk artis Kayla E., koreografer Moriah Evans, artis teater Modesto Flako Jimenez, artis konseptual Charisse Pearlina Weston dan komposer Phillips, yang belajar dengan profesor komposisi Dr. Stephen Lias saat menghadiri SFA.

Joseph C. Phillips Jr Dinobatkan Sebagai Salah Satu Mary Mackall Gwinn Hodder Fellows

josephcphillips – “Joe jelas merupakan komposer yang berbakat dan terbentuk sempurna ketika dia mendaftar di SFA melalui program master online kami,” kata Lias. Musiknya memancarkan keyakinan dan kejelasan visi yang hanya berkembang di tahun-tahun sejak kelulusannya pada tahun 2011. Tak lama setelah dia selesai, kami mengadakan perjalanan studio khusus ke New York City sehingga beberapa siswa komposisi kami yang lain dapat mendengarkan pertunjukan musik Joe di Kaufman Center.

Pertumbuhan Joe yang terus meningkat sangat memuaskan dan diperoleh dengan baik. Dia adalah seniman yang menginspirasi dan teman yang baik. Pusat Seni Lewis di Universitas Princeton adalah unit akademik yang terdiri dari program penulisan kreatif, tari, teater, seni visual, dan Princeton Atelier, sebuah program unik yang menyatukan seniman profesional dari berbagai disiplin ilmu untuk berkolaborasi dalam karya baru, dengan seniman tamu dan rekan-rekan.

Hodder Fellows mungkin adalah penulis, komposer, koreografer, seniman visual, seniman pertunjukan, atau seniman atau humanis jenis lain yang menunjukkan, seperti yang digariskan oleh program, lebih dari sekadar bakat intelektual dan sastra biasa. “Saya sangat tersanjung untuk bergabung dengan Hodder Fellows sebelumnya yang terhormat, seperti penulis MacArthur Chimamanda Ngozi Adichie, penulis Pulitzer Anthony Doerr, penyair Pulitzer dan MacArthur Natalie Diaz, dan pemain trompet atau komposer Amir ElSaffar,” kata Phillips.

Persekutuan ini akan memberi saya waktu dan sumber daya untuk melanjutkan pengembangan siklus opera saya untuk mewujudkan salah satu tujuan proyek, yaitu, seperti yang diungkapkan oleh penulis Pribumi Roxanne Dunbar-Ortiz, bagaimana mungkin mengakui realitas sejarah AS bekerja untuk mengubah masyarakat dan bagaimana dengan kebenaran dan rekonsiliasi di Amerika kita mulai membayangkan kembali ke institusi dan kita sebagai lebih–lebih adil, lebih adil, dan lebih setara.

Dalam pengumumannya, Ketua Pusat Lewis Judith Hamera mengatakan, “Rekan Hodder 2023-2024 kami adalah kelompok visioner yang ketat, menyelidiki batasan dan potensi media pilihan mereka dan mengeksplorasi masalah paling mendesak kami dalam pekerjaan mereka, termasuk trauma, interioritas, komunitas, perlawanan dan harapan. Nyonya Hodder mengerti bahwa membuat seni yang rumit dan menarik membutuhkan waktu dan dukungan. Kami sangat berterima kasih atas pemberiannya dan sangat bersemangat untuk menyambut lima artis pendatang baru ini di Universitas Princeton dan komunitas Lewis Center.”

Baca Juga : Apa itu Kekayaan Bersih Joseph C Phillips

Musik Phillips telah dibawakan oleh San Francisco Symphony, pianis Simone Dinnerstein, dan di Festival Steve Reich di Den Haag, Belanda, dengan komposisi yang ditugaskan oleh Brooklyn Academy of Music (BAM), Festival Musik Ecstatic, Studio Opera Maryland, paduan suara Crossing, dan pianis Lara Downes. Dia telah tampil di The New York Times, NPR Weekend Edition, BBC Music Magazine, Gramophone, dan New Sounds WNYC. Dia memimpin orkestra besarnya Numinous, yang telah merilis empat rekaman musiknya yang diterima dengan sangat baik yaitu Musik Joseph C. Phillips, Jr. (2003), Vipassana (2009), Changing Same (2015), dan yang terbaru The Grey Land (2020), sebuah mono-opera yang dicatat majalah The New Yorker kaya dengan singgungan pada tragedi, harapan dan perlawanan dan menggerakkan meditasi tentang ketidakadilan rasial.

Selama tahun persekutuannya, Phillips akan mulai mengembangkan tiga dari enam opera dalam siklus opera 1619 mendatang yang sebagian terinspirasi oleh serial New York Times 2019 Proyek 1619 dan esai Ta-Nehisi Coates untuk The Atlantic, The Case for Reparations. “Tahun Beasiswa saya akan dihabiskan untuk melakukan lebih banyak penelitian tentang siklus opera 1619 melalui pertemuan dan pembicaraan dengan berbagai sejarawan dan fakultas, baik di Universitas Princeton dan seterusnya, dan mulai menyusun dua opera berikutnya dalam siklus enam opera,” Phillips menyatakan di situsnya numinousmusic.com.

Memproklamirkan diri sebagai orang yang terlambat berkembang dalam kancah komposisi, Phillips memperoleh gelar sarjana musik dari University of Maryland-College Park dan gelar master dalam komposisi dari SFA. Ansambelnya, Numinous, adalah grup fleksibel beranggotakan hingga 30 musisi yang ia dirikan pada tahun 2000 untuk menampilkan karya-karyanya. Sebagian orkestra ruang, sebagian grup alternatif kontemporer, Numinous mengubah inspirasi dari klasik kontemporer, jazz, dunia dan musik populer serta sinema, sastra, dan sains.

Selain banyak mengejar komposer, Phillips adalah guru penuh waktu. Dia sebelumnya mengajar band sekolah menengah dan musik International Baccalaureate di Interlake High School di negara bagian Washington di mana pada tahun 1996 dia menjadi Educator of the Year untuk kota Bellevue dan sekali lagi dinominasikan pada tahun 1998. Dia adalah guru lama di PS 321 di Taman Bagian lereng dari “batu cokelat” Brooklyn.

Apa itu Kekayaan Bersih Joseph C Phillips
Joseph C. Phillips

Apa itu Kekayaan Bersih Joseph C Phillips

Apa itu Kekayaan Bersih Joseph C Phillips – Joseph C Phillips adalah aktor, penulis, dan sutradara Amerika. Dia terkenal karena perannya sebagai Martin Kendall di sitkom NBC The Cosby Show dari 1985 hingga 1992. Phillips telah muncul di banyak acara televisi dan film. Joseph C Phillips Net Worth adalah beberapa juta dolar. Pada tahun 2022, kekayaan bersih Joseph C Phillips adalah $3 juta. Dia mendapat gaji $ 50 ribu per episode televisi.

Apa itu Kekayaan Bersih Joseph C Phillips

josephcphillips – Phillips juga muncul dalam film-film seperti Do the Right Thing, To Sleep with Anger, dan Get on the Bus. Dia membuat debut penyutradaraannya dengan film South of Pico pada tahun 2007. Phillips lahir di Washington, DC dan dibesarkan di Los Angeles, California. Dia kuliah di Universitas Harvard, di mana dia lulus dengan gelar sastra Inggris. Phillips memulai karir aktingnya pada awal 1980-an, tampil dalam iklan dan peran kecil di acara televisi seperti Bersulang dan Hill Street Blues. Dia membuat debut filmnya di film 1984 The Terminator.

Peran pelarian Phillips datang pada tahun 1984 ketika dia berperan sebagai Lt. Martin Kendall di The Cosby Show. Pertunjukan itu sukses besar, dan Phillips membintangi selama delapan musim. Setelah The Cosby Show berakhir, Phillips muncul di beberapa film dan acara televisi. Ia juga menulis, menyutradarai, dan memproduksi film South of Pico. Phillips telah menikah tiga kali dan memiliki tiga anak. Dia saat ini tinggal di Los Angeles, California.

Awal Kehidupan dan Karir

Joseph C Phillips lahir di Denver, Colorado pada tanggal 5 Juli 1962. Ayahnya, Joseph A. Phillips, adalah seorang dokter gigi, dan ibunya, Wilma J. Phillips, adalah seorang ibu rumah tangga. Phillips memiliki dua kakak perempuan, Janice dan Donna. Dia bersekolah di Denver East High School, di mana dia bermain sepak bola dan berlari. Setelah lulus SMA, Phillips kuliah di Universitas Stanford dengan beasiswa sepak bola. Dia bermain sebagai penerima luas untuk tim sepak bola Stanford Cardinal dari tahun 1981 hingga 1985.

Baca Juga : Sorotan Pada Mono Opera Joseph C. Phillips Jr, The Grey Land 

Phillips lulus dari Stanford dengan gelar sarjana ilmu politik pada tahun 1986. Phillips memulai karir aktingnya pada tahun 1987 ketika dia tampil di salah satu episode serial televisi The A-Team. Dia juga menjadi bintang tamu di serial televisi Magnum, PI dan Miami Vice. Pada tahun 1989, Phillips membuat debut filmnya di Major League komedi. Dia juga berperan dalam The Mighty Ducks (1992) dan The Brady Bunch Movie (1995). Pada tahun 1990, Phillips mulai berperan sebagai Lt. Martin Kane di drama polisi In the Heat of the Night.

Dia tampil di acara itu selama tiga musim hingga berakhir pada 1995. Dari tahun 1996 hingga 1998, Phillips berperan sebagai Dwayne Michaels di sitkom Thea. Dia juga memiliki peran berulang di serial televisi 7th, Heaven dari tahun 1998 hingga 2007. Phillips telah muncul di banyak film televisi, termasuk The Temptations (1998), The Jacksons: An American Dream (1992), dan A Lesson Before Dying (1999). Dia juga berperan dalam film The In Crowd (2000), Love & Basketball (2000), dan Annapolis (2006).

Perumahan

Joseph C Phillips adalah nama terkenal di dunia real estate. Dia telah terlibat dalam industri ini selama lebih dari dua dekade dan memiliki banyak pengalaman. Pada waktu itu, dia membeli, menjual, dan menjadi perantara properti di seluruh dunia, dengan nilai total miliaran dolar. Dia adalah ahli dalam keahliannya, dan pengetahuan pasarnya tidak ada duanya.

Mengapa Joseph C Phillips Terkenal?

Joseph C Phillips adalah aktor, sutradara, dan penulis Amerika yang terkenal. Dia terkenal karena perannya sebagai Letnan Martin Kendall di sitkom NBC The Cosby Show (1984-1992) dan Detective Curtis Cooper di drama kriminal CBS The District (2000-2004). Phillips juga muncul di banyak film dan acara televisi, termasuk Knots Landing (1979-1993), The Hogan Family (1986-1991), LA Law (1986-1994), Roseanne (1988-1997), dan The Fresh Prince of Bel Udara (1990-1996). Selain karir aktingnya, Phillips juga menyutradarai dan menulis beberapa drama dan film.

Apa Yang Dilakukan Joseph C Phillips Sekarang?

Joseph C Phillips adalah aktor, sutradara, dan produser Amerika. Dia saat ini adalah CEO dari perusahaan produksinya sendiri, JCP Productions. Phillips telah membintangi banyak film dan acara televisi, termasuk The Cosby Show, Miami Vice, dan The Young and the Restless. Dia juga seorang pembicara publik yang terkenal dan telah memberikan ceramah TEDx tentang peran sebagai ayah dan hubungan ras. Phillips lahir pada 17 Januari 1962, di Washington, DC, membuatnya berusia 60 tahun dan sekarang Joseph C Phillips sudah menikah. Dia telah menikahi istrinya, Nicole, selama lebih dari 20 tahun. Mereka memiliki tiga anak bersama.

Sorotan Pada Mono Opera Joseph C. Phillips Jr, The Grey Land
Informasi

Sorotan Pada Mono Opera Joseph C. Phillips Jr, The Grey Land

Sorotan Pada Mono Opera Joseph C. Phillips Jr, The Grey Land – Komponis menanggapi dengan baik, menciptakan karya yang membahas kompleksitas ras di Amerika dalam berbagai genre, termasuk opera dan lagu. Ini termasuk Daniel Bernard Roumain dan Marc Bamuthi’s We Shall Not Be Moved, Tyshawn Sorey, Terrance Hayes dan Lawrence Brownlee’s Cycles of My Being, Biru Jeanine Tesori dan Tazewell Thompson, dwb Susan Kander dan Roberta Gumbel (mengemudi sambil berkulit hitam), dan mono-opera Joseph C. Phillips Jr., The Grey Land.

Sorotan Pada Mono Opera Joseph C. Phillips Jr, The Grey Land

josephcphillips – Mix Music adalah istilah yang digunakan Phillips untuk gaya komposisi pribadinya, yang menggabungkan musik klasik kontemporer, jazz, funk, serta ritme dan blues. Musiknya telah dipertunjukkan di berbagai tempat di New York, serta di Festival Steve Reich di Konservatorium Kerajaan Belanda di Den Haag. Phillips juga pendiri dan direktur Numinous, grup musisi klasik dan jazz terbaik di New York.

Phillips pertama kali mempertimbangkan sebuah opera yang akan membahas ketidakadilan sistemik di Amerika pada tahun 2011, tetapi butuh tiga tahun untuk konsep tersebut terwujud. Pada musim panas 2014, saat peristiwa di Ferguson terungkap, Phillips berada di Upstate New York, mempersiapkan perilisan albumnya Changing Scene dan menunggu kelahiran anak pertamanya. Dia mengenang, emosi saya yang saling bertentangan dan kegembiraan antisipasi menikah dengan kecemasan tentang dunia yang akan dihuni oleh anak kami di masa depan dan menggerakkan saya untuk ingin lebih langsung mengatasi masalah sistemik yang telah lama mengganggu AS, terutama untuk orang kulit hitam dan coklat.

Intinya, The Grey Earth adalah tentang seorang wanita kulit hitam muda yang menghadapi Amerika abad ke-21, tetapi dalam skala yang lebih besar. Phillips menulis banyak liriknya, tetapi dia juga menyertakan kutipan dari tulisan buronan budak dan abolisionis Frederick Douglass dan Hakim Agung Sonia Sotomayor, dan kutipan dari anggota Mothers of the Movement. Penghormatan juga diberikan untuk Paul Laurence Dunbar, salah satu sastrawan kulit hitam pertama yang berpengaruh dan penulis James Baldwin.

Judul karya tersebut, The Grey Land, berasal dari sebuah bagian dalam Native Son karya Richard Wright. Diterbitkan pada tahun 1940, buku tersebut bercerita tentang seorang pemuda kulit hitam, dibesarkan dalam kemiskinan yang putus asa dan tidak manusiawi di Chicago, yang dinyatakan bersalah dan dijatuhi hukuman mati atas pemerkosaan dan pembunuhan seorang wanita kulit putih muda. Itu adalah laporan yang tak tanggung-tanggung tentang kemiskinan dan keputusasaan orang kulit hitam yang tinggal di ghetto di seluruh Amerika, tentang apa artinya menjadi orang kulit hitam di Amerika pada tahun 1930-an.

Baca Juag : Phillips Mengatasi Persepsi Rasial, Idealisme Amerika

Phillips bebas dan ekspansif dengan referensi musik dan budaya seperti halnya dengan sumber sastranya. Mendengarkan The Grey Land, dengan rangkaian gaya musiknya yang memusingkan, adalah perjalanan roller coaster yang liar dengan soundtrack yang diputar secara acak. Panduan beranotasi diperlukan untuk menguraikan semua acuan sejarah dan budaya dalam karya tersebut, namun Phillips tetap mengakarkan mono-opera-nya dalam lanskap musik yang dapat dilihat, jika tidak sesuai.

Jangkar yang paling jelas dalam musik klasik adalah gerakan kedua, Ferguson: Musim panas 2014 di mana Phillips menghidupkan kembali Lyrical Rhapsody karya Samuel Barber, Knoxville: musim panas 1915, Teks Isaac Butler dimulai dengan kata-kata yang sama dari komposisi puisi Thomas Agee karya Barber. Asosiasi antara kedua karya tersebut terbuka namun licik, karena masih banyak yang tidak terucapkan. Renungan seorang calon ibu selembut kenangan masa kecil dan musiknya sama manisnya di kedua karya tersebut, namun memori masa kecil Agee tidak tertembus sama informasi aktivitas polisi di Ferguson. Kesetaraan dengan musim panas tanah pedesaan Phillips sendiri di tahun 2014 juga masih ada di latar belakang.

Tender Sorrow adalah meditasi cello solo atas kata-kata Carolyn Bryant Donham beberapa dekade setelah hukuman mati tanpa pengadilan terhadap Emmett Till yang berusia 14 tahun. Meskipun kesaksiannya yang sensasional di ruang sidang tidak didengar oleh juri serba putih yang semuanya laki-laki yang melepaskan kedua pembunuhnya, mereka dipakai untuk melegalkan tindakan para lelaki itu. Beberapa dekade kemudian, Donham mencabut bagian paling dramatis dari kesaksiannya adalah saat mengungkapkan penyesalannya dengan mengutarakan bahwa dia memiliki perasaan yang dalam terhadap ibu Till.

Phillips tidak menghabiskan waktu terlalu lama dalam nostalgia atau kepekaan. Ecce Agnus Bey merupakan jab pada berhala bintang dalam masyarakat kontemporer. Paduan suara selestial membawakan kata-kata yang dikatakan oleh seorang pendeta saat dia memberikan Komuni, Lihatlah Anak Domba Allah, tetapi dengan salah satu nama panggilan Beyoncé menggantikan nama dewa. Singkirkan kecerdasan dan itu tidak terlalu jauh dari musikal dari komposer paduan suara kontemporer yang menulis di bawah pengaruh minimalis. Beberapa dekade kemudian, Donham mencabut bagian paling spektakuler dari kesaksiannya dan mengungkapkan penyesalannya dengan mengatakan bahwa dia memiliki perasaan yang dalam terhadap ibu Till.

The Grey Land dinilai untuk mezzo-soprano, narator, enam suara dan ansambel musik yang terdiri dari string, woodwinds, harpa, empat gitar elektrik, dua piano elektrik, dan bass elektrik. Ini ditayangkan perdana pada tahun 2018 di Roulette, ruang artis di Brooklyn, dengan Phillips memimpin. Penampilnya termasuk soprano Rebecca L. Hargrove, aktor Kenneth Browning sebagai narator dan 28 anggota Numinous. Multi-pertunjukan termasuk koreografi oleh Edisa Weeks dan karya film dan video oleh Malik Isasis & Xuan Zhang. Rekaman dengan pemeran aslinya baru saja dirilis di New Amsterdam Records.

Phillips mendeskripsikan gaya komposisinya sebagai perpaduan organik berbagai elemen dari berbagai pengaruh yang membentuk komposisi yang personal, berbeda dan baru. The Grey Land adalah semua hal di atas, tetapi lebih dari itu. Dia adalah orang dengan pemahaman yang luar biasa tentang sejarah dan masa kini, mencoba memahami dunia tempat dia tinggal dan mengungkapkannya dalam kaleidoskop emosi dan suara.a

Phillips Mengatasi Persepsi Rasial, Idealisme Amerika
Informasi

Phillips Mengatasi Persepsi Rasial, Idealisme Amerika

Phillips Mengatasi Persepsi Rasial, Idealisme Amerika – Sementara memoarnya mungkin diberi judul, “Dia Berbicara Seperti Anak Kulit Putih,” ceramah Joseph C. Phillips tidak hanya membahas tentang ras di Amerika. Phillips, seorang aktor yang berperan sebagai Letnan Martin Kendall di The Cosby Show dan sekarang menjadi kolumnis dan penasihat politik bersindikasi nasional, berbicara Kamis malam di Baxter 101 tentang persepsi rasial, keluarga, dan idealisme Amerika. Phillips memulai ceramahnya dengan membahas anekdot di balik judul memoarnya, Dia Berbicara Seperti Anak Kulit Putih.

Phillips Mengatasi Persepsi Rasial, Idealisme Amerika

josephcphillips – Sebagai siswa kelas tujuh di kelas akselerasi bahasa Inggris, dia mengangkat tangannya dan menjawab sebuah pertanyaan. Seorang gadis kulit hitam dari seberang ruangan tiba-tiba mengangkat tangannya dan berkata, “Dia berbicara seperti anak laki-laki kulit putih.” Sejak saat itu, hidup Phillips berubah selamanya. “Setiap momen setelah momen itu berbeda dari momen sebelumnya,” kata Phillips. Saat berusia 12 tahun, Phillips bingung dengan pernyataan teman sekelasnya, tetapi label ini akan mengikutinya melalui kehidupan dewasa awal dan seterusnya.

Phillips belajar teater di Universitas New York pada awal 1980-an, saat Eddie Murphy, rap, dan breakdance adalah perwakilan utama budaya kulit hitam dalam hiburan. Saya akan muncul di kantor direktur casting dan mereka ingin tahu, bisakah Anda memerankan Eddie Murphy? Bisakah kamu melakukan rap atau breakdance? Tidak, saya tidak bisa rap atau breakdance, saya pernah di sekolah akting mempelajari Shakespeare! Phillips menyatakan, memicu gelombang tawa dari penonton.

Bahkan sebagai aktor muda, Phillips tidak dapat menghilangkan fakta bahwa dia terdengar berkulit putih. Audisi yang khas, jelasnya, akan berjalan dengan baik, tetapi sering kali disertai dengan direktur casting yang bertanya, Joseph, bisakah kamu melakukannya lagi, tapi kali ini cobalah terdengar lebih hitam. Namun, rasa frustrasi ini tidak berakhir begitu karirnya mulai beralih ke dunia tulis menulis dan politik. “Tuduhan itu berubah, saya tidak lagi berbicara seperti anak kulit putih, saya sekarang berpikir seperti anak kulit putih,” kata Phillips.

Namun tuduhan tersebut, baik ucapan maupun pemikirannya, selalu membuat Phillips bingung. “Bagaimana orang berpikir putih? Saya hitam, ini adalah bagaimana saya berpikir. Beberapa orang kulit hitam pasti berpikir seperti ini,” jelasnya. Pada akhirnya, Phillips menyimpulkan bahwa meskipun sudut pandang yang terbatas di kelas tujuh dapat dimengerti, melanjutkan cara berpikir seperti itu hingga dewasa akan merusak. “Untuk tidak lagi memiliki alasan sebagai seorang anak, untuk kemudian menunjukkan bahwa substansi dari apa yang Anda anggap bermasalah, dan entah bagaimana membuat Anda tidak autentik, adalah sebuah masalah. Saya pikir itu sembelit.

Saya pikir itu membatasi. Itu membatasi orang kulit hitam ke dalam definisi yang sangat terbatas tentang siapa kita dan siapa kita bisa. Tuduhan ketidakaslian ini terkadang menjadi lebih besar cakupannya. “Karena substansi dari apa yang saya yakini, saya tiba-tiba tidak hanya tidak autentik, tetapi saya juga pengkhianat ras, pembenci ras, dan berbahaya bagi orang kulit hitam lainnya,” kata Phillips. Terlepas dari kendala tersebut, Phillips menjelaskan mengapa berpikir putih, dalam pandangannya, positif. “Ini adalah segelintir prinsip,” kata Phillips, yang saya yakini telah menjadikan Amerika negara terbesar di muka bumi.

Prinsip yang menurut saya membuat komunitas kulit hitam kuat, dinamis, bersemangat. Itu adalah prinsip-prinsip yang saya tidak percaya termasuk dalam kelompok tertentu. Di antara ciri-ciri tersebut, Phillips secara khusus menyebutkan karakter, keluarga, iman, dan idealisme. Karakter, jelas Phillips, penting untuk sifat objektifnya. Bukan hanya apa yang Anda lakukan ketika tidak ada yang melihat, tetapi Anda menerima kenyataan bahwa ada benar dan salah secara objektif, terlepas dari ras Anda, terlepas dari pendapatan Anda.

Baca Juga : Aktor Cosby Show Yang Mungkin Anda Tidak Tahu Meninggal Dunia

Phillips kemudian menekankan pentingnya unit keluarga tradisional sebagai landasan kesuksesan negara. “Sumber utama pendidikan dalam masyarakat kita adalah keluarga,” kata Phillips. Jadi kebebasan, kebebasan yang kita sebagai orang Amerika banggakan, yang kita bicarakan, yang akan kita pertumpahan darah, bergantung pada pengaruh keluarga yang kuat. Keluarga ini, bagaimanapun, juga bergantung pada iman. Phillips menekankan pentingnya mengakui kekuatan yang lebih tinggi. “Gagasan kita tentang keadilan dan moralitas, yang seharusnya objektif, harus datang dari nalar dan hubungan dengan yang ilahi,” kata Phillips.

Phillips mengakhiri pidatonya dengan nada patriotik, mendukung idealisme Amerika yang hebat dari orang-orang hebat bangsa kita seperti Thomas Jefferson, Abraham Lincoln, dan Martin Luther King. Phillips menggambarkan kata-kata pembuka Deklarasi Kemerdekaan Jefferson sebagai 55 kata terpenting dalam sejarah dunia, dan pidato Lincoln di Gettysburg sebagai seruan untuk kelahiran baru dalam kebebasan. Pada akhirnya, orang yang paling pedih bagi Phillips adalah King, yang dalam pidatonya I Have a Dream merujuk pada retorika dan prinsip Lincoln dan Jefferson. Kesetiaan tanpa akhir pada persamaan hak dan kebebasan itu, seperti yang dikatakan Phillips, adalah idealisme Amerika yang dia yakini.

Aktor Cosby Show Yang Mungkin Anda Tidak Tahu Meninggal Dunia
Informasi

Aktor Cosby Show Yang Mungkin Anda Tidak Tahu Meninggal Dunia

Aktor Cosby Show Yang Mungkin Anda Tidak Tahu Meninggal Dunia – Ketika The Cosby Show memulai debutnya di NBC pada musim gugur 1984, itu membawa penonton Amerika sesuatu yang belum pernah mereka lihat di televisi sebelumnya, apalagi di sitkom yaitu keluarga kulit hitam kelas menengah ke atas. The Huxtables adalah hit instan untuk jaringan, dan sementara warisan acara dan pengaruh bintangnya harus menjalani evaluasi ulang yang drastis mengingat peristiwa baru-baru ini, itu tetap tertanam kuat dalam ingatan pemirsa yang tumbuh di tahun 1980-an.

Aktor Cosby Show Yang Mungkin Anda Tidak Tahu Meninggal Dunia

josephcphillips – Acara ini ditayangkan dari tahun 1984 hingga 1992 dan membantu meluncurkan atau memicu karier sejumlah aktor, termasuk (tetapi tidak terbatas pada) Lisa Bonet, Raven-Symoné, Tatyana Ali, Phylicia Rashād, Tempestt Bledsoe,  Malcolm-Jamal Warner, dan Keshia Knight Pulliam. Selama penayangannya, acara tersebut dinominasikan untuk 58 penghargaan, mulai dari penghargaan Emmy dan NAACP hingga Golden Globes dan 55 di antaranya diraih melalui IMDb. Sayangnya, beberapa aktor paling berkesan dalam serial ini telah meninggal dunia, diantaranya yaitu:

1. Earle Hyman Pemeran Kakek Huxtable

Meskipun Earle Hyman mungkin paling dikenang karena perannya sebagai kakek tercinta Russell Huxtable di The Cosby Show, dia memiliki karir yang produktif dan luas jauh sebelum berperan sebagai ayah komedi situasi dari seorang aktor yang hanya sebelas tahun lebih muda darinya. Hyman menikmati karir selama 46 tahun di Broadway, di mana, pada 1980, dia dinominasikan untuk Tony untuk perannya dalam The Lady From Dubuque karya Edward Albee.

Sejumlah pertunjukan panggungnya tersedia dalam bentuk video, termasuk giliran menariknya dalam produksi Richard II The Old Globe Theatre tahun 1986, sebagai Cicero dalam Julius Caesar tahun 1979, dan dalam produksi Coriolanus tahun 1979, yang dibintangi oleh Morgan. Freeman dalam peran judul. Selain menghidupkan Shakespeare di atas panggung dan memerankan Othello beberapa kali, Hyman juga memerankan raja Skotlandia terkutuk Macbeth dalam adaptasi televisi tahun 1968.

Pada tahun 1982, Hyman mendapatkan peran pensiunan aktor James Tyrone dalam A Long Day’s Journey into the Night karya Eugene O’Neill, di mana ia beradu peran dengan aktor, penulis drama, dan aktivis Hak Sipil, Ruby Dee. Hyman memainkan Grandpa Huxtable yang hangat dan menyenangkan di The Cosby Show dari tahun 1984 hingga 1992, dan menerima Emmy untuk perannya dalam episode pemenang penghargaan acara tersebut, Happy Anniversary. Penduduk asli North Carolina berusia 91 tahun dan tinggal di Englewood, New Jersey pada saat kematiannya pada tahun 2017 (melalui Hollywood Reporter).

Baca juga : The Cosby Show Berusia 38 Tahun: Mengapa Semua Orang Menyukai Huxtables

2. Ethel Ayler Yang Merupakan Pemeran Ibu Claire

Aktor Ethel Ayler berperan sebagai lawan main Hyman di The Cosby Show sebagai Carrie Hanks, ibu dari pemimpin keluarga Claire Huxtable. Berkat penggambarannya, penggemar langsung mengerti dari mana datangnya kebijaksanaan dan keterusterangan Claire. Seperti Hyman, penduduk asli Alabama, yang tampil di enam episode pertunjukan, juga memulai kariernya di atas panggung. Pada 1960-an, dia membintangi tokoh-tokoh terkenal seperti Maya Angelou, James Earl Jones, dan Cicely Tyson dalam drama lama, The Blacks: A Clown Show (per IMDb).

Karier Ayler yang luas berlangsung selama lima dekade dan termasuk peran film terkenal dalam film pemenang penghargaan Kasi Lemmon Eve’s Bayou (bersama Samuel L. Jackson), dan peran Emma dalam sukses besar tahun 1992, The Bodyguard. Sebelum perannya yang berulang di The Cosby Show, Ayler memiliki kenangan yang tak terlupakan dalam segala hal mulai dari Martin dan Friends hingga Six Feet Under, dan 7th Heaven. Bintang yang akrab itu meninggal pada usia 88 tahun 2018 di Loma Linda, California (melalui Deadline.com).

3. Michelle Thomas Meninggal Terlalu Cepat

Penonton akan mengingat Michelle Thomas tidak hanya karena perannya yang berulang sebagai pacar lama Theo, Justine Phillips di The Cosby Show, tetapi juga karena perannya yang lama sebagai Myra Monkhouse di sitkom hit ABC dan kemudian CBS, Family Matters. Sebagai Monkhouse, Thomas berperan sebagai pacar dari kutu buku acara yang sangat disukai, Steve Urkel (Jaleel White), dengan siapa dia dengan cepat menjadi terobsesi. Kecintaannya yang berlebihan pada Stevie-kins dan kecemburuannya yang tidak masuk akal terhadap orang yang sudah lama disukai Urkel, Laura Winslow (Kellie Shanygne Williams) yang dimaksudkan untuk menunjukkan apakah saya melakukan itu?

Anti-pahlawan bagaimana rasanya berada di posisi Laura. White dan Thomas menjadi teman dekat di luar layar, Mengikuti kesuksesan Family Matters, Thomas memerankan Callie Rogers Stark di sabun CBS, Yang Muda dan Gelisah, selama lima puluh lima episode. Sedihnya, kira-kira satu setengah tahun setelah didiagnosis menderita kanker perut, penduduk asli Boston berusia 31 tahun itu meninggal pada 22 Desember 1998. Aktor Jaleel White ingat dan berbicara tentang teman dekat dan lawan mainnya pada 2017, pada episode Hollywood Medium (melalui today.com).

The Cosby Show Berusia 38 Tahun: Mengapa Semua Orang Menyukai Huxtables
Berita Informasi Joseph C. Phillips

The Cosby Show Berusia 38 Tahun: Mengapa Semua Orang Menyukai Huxtables

The Cosby Show Berusia 38 Tahun: Mengapa Semua Orang Menyukai Huxtables – Belum pernah ada yang seperti The Cosby Show di TV AS sejak ditayangkan pada tahun 1992, yang aneh, karena tampaknya mengantarkan era baru televisi multi-segi. Terjadi pergeseran di tahun 1990an, dan tiba-tiba acara televisi yang menampilkan pemeran serba hitam dipasarkan khusus untuk penonton serba hitam. Orang kulit hitam sudah ada di TV sebelum tahun 1984, tentu saja, tetapi jarang dengan cara yang memvalidasi atau mengakui kelas menengah ke atas kulit hitam.

The Cosby Show Berusia 38 Tahun: Mengapa Semua Orang Menyukai Huxtables

josephcphillips – Meski dengan cekatan mereka menanganinya dari waktu ke waktu (“Ibumu dan aku kaya, tapi kamu tidak punya apa-apa”), kekuatan The Cosby Show adalah menampilkan absurditas kehidupan keluarga dengan cara yang tidak mengaburkan ras. Hal-hal yang kami ingat tentang pertunjukan ini adalah momen paling lucu dan tulusnya. Ketika seluruh keluarga menyinkronkan Waktu Malam adalah Waktu yang Tepat oleh Ray Charles untuk ulang tahun kakek nenek mereka, dengan Rudy kecil menyanyikan bagian pembangkit tenaga listrik Margie Hendricks, itu menjadi klasik instan, bahkan jika itu memaksa Anda untuk menyadari bahwa keluarga Anda sendiri jauh lebih tidak menyenangkan. Peter, tetangga yang kebanyakan bisu dan gemuk, menyelinap ke pesta tidur Rudy dan mencoba untuk tetap tegak selama permainan bucking horse yang sudah dimainkan semua orang di lutut Cliff.

Anda kadang-kadang masih mendengar seseorang berkata “Jammin’ on the one” ketika mereka mengambil mikrofon karaoke, anggukan untuk kunjungan keluarga yang tak terlupakan ke studio Stevie Wonder. Kami semua menunggu untuk melihat bagaimana urutan pembukaan akan berubah setiap musim, rasanya segar dan kreatif meskipun hanya pemeran yang sama yang menari setiap saat. Baik pertunjukan maupun Bill Cosby menjadi terkenal karena sweter cerah dan berani yang dia sukai yang diabadikan Jack Black sebagai Sweater Cosby di High Fidelity tahun 2000 tetapi Denise tidak ketinggalan sebagai ikon gaya, melakukan boho chic 30 tahun sebelumnya adalah konsep yang dikemas di jalan raya.

Baca Juga : Inilah Yang Terjadi Kepada Tokoh Legendaris Joseph C. Phillips

Huxtables adalah orang tua yang keren, tetapi tidak terpisah. Mereka menari dan bernyanyi dan tertawa di seluruh rumah, tetapi mereka juga mengadakan persidangan pura-pura untuk menangkap Theo dalam kebohongan, dan membalik ketika Vanessa ketahuan memakai riasan setelah secara tegas diberitahu untuk tidak melakukannya. Mereka tampaknya tidak tertarik untuk menjadi sahabat terbaik anak-anak mereka dan mereka jarang membiarkan mereka lolos dengan apa pun, tetapi setiap orang masih memiliki sedikit rasa hormat terhadap peran keluarga mereka dengan cara yang terasa seperti kehidupan nyata.

Untuk semua penekanan yang diberikan pada pencipta dan senama Cosby, dia tahu kapan harus mundur dan membiarkan pemeran lainnya bersinar, Claire (Phylicia Rashad) memimpin di antara mereka. Dia menonjol dengan omelan feminisnya yang menguliti kulit, sering diarahkan pada Elvin, suami putrinya Sondra yang tidak tahu apa-apa. Dia adalah salah satu wanita pertama di televisi yang secara aktif menolak untuk membiarkan pria menentukan dirinya sambil tetap nyaman dalam kesuksesannya, dan para aktor berjuang untuk menemukan sebagian kecil dari gabungan sikap dan keanggunan yang ditunjukkan dengan mudah oleh Claire Huxtable.

Kepala hiburan ABC Paul Lee baru-baru ini mengatakan bahwa pertunjukan yang kurang keragaman terasa tertanggal karena Amerika tidak terlihat seperti itu lagi. The Cosby Show lebih dulu dalam hal itu, tanpa Huxtables, sulit membayangkan keluarga yang berbeda seperti yang ada di The Fresh of Prince of Bel Air, Semua Orang Membenci Chris, atau Black-ish di layar kami.

Inilah Yang Terjadi Kepada Tokoh Legendaris Joseph C. Phillips
Informasi

Inilah Yang Terjadi Kepada Tokoh Legendaris Joseph C. Phillips

Inilah Yang Terjadi Kepada Tokoh Legendaris Joseph C. Phillips – Menurut IMDB, ia lahir sebagai Joseph Connor Phillips di Colorado pada 17 Januari 1962. Sebagai sutradara dan aktor, ia terkenal karena perannya di “The Cosby Show” dari 1989 hingga 1992 serta “Criminal Minds” di 2005, “How to Get Away with Murder” pada 2014, dan “13 Reasons Why” pada 2017. Berdasarkan berita amomama, semenjak ia memerankan Martin Kendall di “The Cosby Show”, Phillips memiliki banyak peran di semua jenis acara. Dari drama serial siang hari sampai serial primetime, dia sungguh-sungguh menjadi thespian yang sangatlah sibuk.

Inilah Yang Terjadi Kepada Tokoh Legendaris Joseph C. Phillips

Berikut ini ada beberapa kredit TV dan juga radionya:

Apa Yang Terjadi Dalam Kehidupan Pribadinya

josephcphillips – Phillips menikah dengan Nicole Phillips pada tahun 1994 dan mereka menikah selama 23 tahun dan dikarunian tiga orang anak yaitu Connor, Ellis, dan Samuel. Sepanjang pernikahan, mereka selalu menampakkan wajah yang sangat bahagia di depan umum dan, pada kenyataannya, tidak pernah ada skandal atau konflik mengenai hubungan mereka sebagai pasangan suami istri. Tetapi, sekarang mereka telah berpisah sejak tahun 2017 yang lalu dan hidup masing-masing sejak peristiwa itu.

Di tahun 2018 Nicole mengajukan gugatan cerainya dan mengutip perbedaan yang tidak dapat didamaikan. Nicole dan Joseph menyelesaikan perceraian pada Januari 2019, setelah proses perceraian yang panjang dan berlarut-larut. Pengumuman perceraian mereka sangatlah menghebohkan banyak penggemar mereka yang masih percaya bahwa pasangan itu memiliki pernikahan yang sangat sempurna. Menurut dokumen pengadilan, Nicole meminta hak asuh penuh atas putra bungsu mereka yaitu Samuel, yang saat itu masih di bawah umur.

Joseph adalah seoranh yang sangat terbuka mengenai pernikahannya dan mengatakan bahwa dia telah berjuang melawan depresi, yang berdampak besar pada pernikahan. Ia juga mengaku bahwa keduanya telah berusaha semaksimal mungkin agar pernikahan mereka berhasil. Dia bahkan berkata pada mereka bahwa dia sudah mencari donasi profesional menurut seseorang konselor pernikahan. Dan pada akhirnya, depresi beratnya yang diperparah dengan kematian ibunya, mengakhiri pernikahan mereka.

Baca Juga : Dimana Pemeran The Cosby Show Sekarang Seperti Bill Cosby, Joseph C. Phillips, Dan Lainnya

Bagaimana Tanggapan Phillips Tentang Situasi Hukum Yang Menimpa Bill Cosby

Phillips cukup lantang tentang berita kontroversi Cosby. Cosby tidak hanya mantan teman lawan mainnya di acara “The Cosby Show” melainkan juga idolanya dan mantan lawan mainnya Bill Cosby. Dalam posting blog berjudul “Tentu saja Bill Cosby Bersalah!”, Phillips juga telah merinci semua pengalaman kerjanya dengan Cosby dan mengatakan bahwa mantan idolanya telah menjadi serial womanizer. Dia mendesak Cosby untuk mencoba menghargai keluarga yang mencintainya dan, karena dia memiliki lebih banyak uang daripada yang bisa dia belanjakan, dia harus meninggalkan semuanya dan memulai menjalani kehidupannya di pedesaan yang sangat tenang.

Phillips Sebagai Penulis

Menurut TV.com, aktor berbakat baru-baru ini telam menambahkan judul “penulis” ke resumenya dengan penerbitan bukunya yang berjudul “He Talk Like a White Boy: Reflections on Faith, Family, Politics, and Authenticity”. Sebuah judul yang unik untuk sebuah buku, dan ketika ditanya bagaimana cara membuatnya, ia menceritakan inspirasi awalnya, yaitu ketika ia duduk di kelas 8. Dia selalu menceritakan bagaimana dia menjawab semua pertanyaan yang diajukan selama di kelas dan dari seberang ruangan, seorang gadis yang memiliki kulit hitam itu mengangkat tangannya dan kemudian mengatakan bahwa dia berbicara seperti anak laki-laki kulit putih.

Peran Pemeran Masa Depan Yang Akan Datang

Sekarang setelah kita tahu sedikit tentang apa yang telah dilakukan aktor berbakat bernama Joseph C. Phillips sejak “The Cosby Show”, kita mendapatkan gambaran yang lebih baik tentang karya besar yang mencakup tidak hanya TV tetapi juga radio dan film. Dan berdasarkan semua itu, akan sangat menarik untuk melihat apa yang akan dilakukan Phillips di masa depan. Meskipun sepertinya dia telah hadir di hampir setiap acara TV yang dikenal manusia, kami yakin dia akan menemukan beberapa lagi untuk dibintangi dan menghibur penonton dari segala usia.

Dimana Pemeran The Cosby Show Sekarang Seperti Bill Cosby, Joseph C. Phillips, Dan Lainnya
Informasi

Dimana Pemeran The Cosby Show Sekarang Seperti Bill Cosby, Joseph C. Phillips, Dan Lainnya

Dimana Pemeran The Cosby Show Sekarang Seperti Bill Cosby, Joseph C. Phillips, Dan Lainnya – Dari tahun 1984 hingga 1992, The Cosby Show memberi pemirsa pandangan yang lucu dan mengharukan tentang kehidupan keluarga Huxtable, rumah tangga Afrika-Amerika kelas menengah ke atas yang tinggal di brownstone Brooklyn Heights. Dan lebih dari 20 tahun kemudian, mereka masih dikenang sebagai salah satu keluarga TV yang paling dicintai sedemikian rupa sehingga National Geographic Survey baru menyebut Huxtables sebagai keluarga TV tahun 80an yang paling ingin Anda adopsi. (The Huxtables mengalahkan semua orang mulai dari Dallas’s Ewings hingga Family Ties Keatons!) Klik tayangan slide ini saat kita bertemu dengan bintang acara ikonik. Victoria Leigh Miller, Yahoo! televisi

Dimana Pemeran The Cosby Show Sekarang Seperti Bill Cosby, Joseph C. Phillips, Dan Lainnya

josephcphillips – Sejak acara berakhir, banyak bintangnya tetap menjadi sorotan TV. Keshia Knight Pulliam baru-baru ini terjun ke genre reality TV dengan kompetisi menyelam ABC, Splash, sementara acara baru Tempestt Bledsoe, Guys With Kids, telah membuat percikan sendiri. Peran berulang Malcolm-Jamal Warner di Komunitas membuatnya mengikuti ayahnya Cosby Show dengan sweter keras. Karakternya, Andre Bennett, mengklaim bahwa ayahnya telah memberikannya kepadanya sebuah referensi lucu untuk masa lalu TV-nya. Selain pemeran “top of the line”, The Cosby Show menampilkan masa depan terkenal A lister, seperti Adam Sandler, yang memerankan teman Theo, Smitty, yang memerankan teman super-hot Theo, Julia, yang sangat ia sukai.

1. Bill Cosby (Dr. Heathcliff Cliff Huxtable)

Bill Cosby berperan sebagai patriark Dr. Cliff Huxtable di acara itu ob-gyn dengan kegemaran jazz, junk food, dan sweater warna-warni. Sejak tugas delapan musim sebagai dokter yang baik berakhir, Cosby telah menyalurkan anak batinnya dengan serial animasi Nickelodeon Little Bill (berdasarkan seri buku anak-anak Cosby), dan dia menjadi pembawa acara serial Kids Say the Darndest Things. Pada tahun 2004, sebuah film berdasarkan karakter kartun tahun 1970an, Fat Albert, muncul di layar lebar.

2. Joseph C. Phillips (Lt. Martin Kendall)

Ayah tunggal, letnan Angkatan Laut, dan pria baik yang serba bisa, Martin Kendall, menikahi Denise Huxtable setelah bertemu dengannya selama perjalanan ke Afrika. Hari ini, aktor Joseph C. Phillips menjadi pembawa acara radio dan memiliki restoran Encino, California, bernama Daddy J’s WingShack. Dikenal sebagai komentator Partai Republik yang konservatif, Phillips mengatakan kepada Encino Patch, “Tidak ada politik yang diizinkan di Daddy J’s. Sayap adalah untuk semua orang sayap ayam tidak bersifat politis.”

Baca juga : Sikap Konservatif Bintang The Cosby Show Joseph C. Phillips Menimbulkan Pertanyaan Saat Menjadi Profesor HBCU

3. Sabrina Le Beauf (Sondra Huxtable Tibideaux)

Putri tertua dan siswa Princeton Sondra bahkan tidak disebutkan dalam episode pertama acara itu Huxtables hanya memiliki empat anak dalam pilot! Setelah karier Cosby, aktris Sabrina Le Beauf kemudian membintangi serial TV Fatherhood, tetapi ia membatasi waktu menonton TV-nya. Menurut People, lulusan UCLA mengambil jeda dari akting untuk memulai bisnis desain interior. Fakta menyenangkan yaitu Le Beauf hanya 10 tahun lebih muda dari ibunya Cosby Show, Phylicia Rashad!

4. Lisa Bonet (Denise Huxtable)

Lisa Bonet memerankan putri kedua Huxtable, Denise karakter dengan selera mode trendi yang funky yang kemudian pindah ke spin-off tahun kuliah A Different World. Saat dia masih memainkan Denise yang bersih, peran kasar Bonet dalam film Mickey Rourke Angel Heart dikabarkan telah menyebabkan gesekan antara dia dan keluarga TV-nya, dia telah melewatkan beberapa reuni dan retrospektif, menurut Los Angeles Times. Hari ini dia dikenal sebagai Lilakoi Moon setelah secara resmi mengubah namanya pada tahun 1992. Tugas aktingnya yang terakhir adalah peran berulang di Life on Mars.

5. Malcolm Jamal Warner (Theodore Theo Huxtable)

Pemirsa melihat Theo Huxtable (diperankan oleh Malcolm-Jamal Warner) berevolusi dari remaja kurang berprestasi menjadi lulusan NYU pekerja keras dengan gelar psikologi. Sejak itu, Warner telah bekerja dengan mantap di bidang hiburan dengan mengarahkan, membuat musik, dan berakting dalam komedi situasi, seperti perannya yang berulang di Komunitas. Pada tahun 2010 dia memberi tahu Vibe, “Saya merencanakan dengan sangat baik untuk kehidupan saya setelah Cosby Show sehingga saya tidak harus membuat pilihan akting putus asa yang bertentangan dengan nilai-nilai saya. Ketika saya tidak bekerja, saya sedang dalam perjalanan dengan band saya. Atau Saya tampil di rumah puisi melakukan pekerjaan lisan. Jadi saya punya gairah lain dan outlet lain yang memungkinkan saya untuk dipenuhi secara kreatif dan tidak duduk di rumah menarik rambut saya menunggu peran yang tepat untuk datang.”

6. Tempestt Bledsoe (Vanessa Huxtable)

Vanessa Huxtable adalah saudara perempuan tengah usil yang mendapat masalah remaja biasa, melakukan segalanya mulai dari menyelinap keluar rumah untuk menghadiri konser rock hingga menderita konsekuensi sakit-sakitan dari permainan minum alfabet. Bledsoe kemudian menjadi pembawa acara talk show berumur pendek dan kemudian kembali ke akar NBC-nya sebagai ibu yang energik Marny dalam sitkom Guys With Kids. Pada 2012, dia memberi tahu Grio bahwa dia tidak berpikir akan ada pertunjukan seperti The Cosby Show lagi karena kejenuhan jaringan. “Saat ini, untuk mendapatkan lima, enam juta orang menonton satu pertunjukan adalah angka yang tidak biasa, dan kami memiliki 40, 50 juta orang menonton satu pertunjukan,” katanya. Penonton sangat terpecah sekarang.

7. Keshia Knight Pulliam (Rudy Huxtable)

Rudy adalah penghuni acara yang imut, pertama kali diperkenalkan kepada pemirsa sebagai anak berusia 5 tahun sebelum waktunya yang sering disebut-sebut sebagai bidikan di rumah Huxtable. Siapa yang bisa melupakan akhir mendadak pemakaman rumit ikan mas Lamont karena Rudy ingin menonton televisi sekarang? Pulliam masih memegang kehormatan sebagai bintang termuda yang meraih nominasi Emmy. Sebagai anak Cosby yang sudah dewasa, Pulliam kemudian membintangi Tyler Perry’s House of Payne, ia berperan sebagai penipu seksi Miranda Lucas Payne. Pada 2013, bug reality TV sedikit, dan dia berkompetisi di acara menyelam ABC Splash. Dia adalah bintang pertama yang dieliminasi dari pertunjukan.

8. Phylicia Rashad (Clair Hanks Huxtable)

Phylicia Rashad berperan sebagai Clair Huxtable, kue tangguh yang membuktikan bahwa wanita benar-benar dapat memiliki semuanya, menyeimbangkan karirnya sebagai mitra firma hukum dengan membesarkan lima anak tanpa pengasuh! Setelah Cosby berakhir, Rashad membuat sejarah pada tahun 2004 sebagai aktris Afrika-Amerika pertama yang memenangkan Tony Award untuk peran utama yang dramatis untuk perannya sebagai Lena Younger dalam versi Broadway dari A Raisin in the Sun. Sayangnya, kembalinya dia ke layar kaca sebagai dokter TV tidak bertahan lama ketika acara terbarunya, “Do No Harm,” dibatalkan setelah dua episode pada tahun 2013.

9. Raven Symoné (Olivia Kendall)

Olivia Kendall kecil bergabung dengan keluarga ketika Denise Huxtable menikah dengan ayah tunggal Martin. Bintang cilik Raven Symoné mengambil alih The Cosby Show dan akhirnya menjadi terkenal di Disney di serial TV That’s So Raven, yang meluncurkan karir rekaman dan filmnya. Pada tahun 2012, desas-desus tentang orientasi seksualnya berputar-putar, dan aktris terkenal itu mengeTweet, “Saya bukan satu, dalam 25 tahun karir saya, untuk mengungkapkan siapa yang saya kencani dan saya tidak akan mulai sekarang. Orientasi seksual saya adalah milik saya, dan orang yang saya kenal. Saya bukan orang yang suka memamerkan kehidupan saya di depan umum. Dan karier saya adalah satu-satunya hal yang ingin saya pamerkan, bukan kehidupan pribadi saya.”

10. Geoffrey Owens (Elvin Tibideaux)

Suami sovinis pria Sondra Huxtable terkadang menjadi duri di pihak Cliff dan Clair Huxtable, tetapi mereka semua belajar untuk setuju untuk tidak setuju. Aktor Geoffrey Owens sejak itu muncul di beberapa serial TV, termasuk It’s Always Sunny in Philadelphia dan The Secret Life of the American Teenager. Pada 2012, ia membintangi drama David Mamet Race. Dalam sebuah wawancara dengan Gapers Block, aktor tersebut menyentuh pandangan The Cosby Show tentang kehidupan kulit hitam Amerika, yang oleh beberapa orang dianggap tidak realistis. “Saya pribadi berpikir bahwa itu melakukan lebih banyak manfaat daripada bahaya,” katanya. “Sungguh luar biasa bahwa orang-orang melihat keluarga itu sebagai manusia daripada sebagai hitam. Saya mendukung semua itu, jadi bagi saya, itu adalah hal yang baik.

11. Earle Hyman (Russell Huxtable)

Ayah Cliff Huxtable, Russell, pernah menjadi pemain trombon dalam ansambel jazz keliling dengan julukan Slide. Aktor Earle Hyman yang hanya 11 tahun lebih tua dari Cosby dalam kehidupan nyata telah memiliki karir Broadway yang luas dan juga menyuarakan karakter Panthro di serial kartun Thundercats. Peran TV terbaru aktor berusia 86 tahun itu adalah di serial 2001 Twice in a Lifetime.

12. Clarice Taylor (Anna Huxtable)

Nenek Anna Huxtable sering mengunjungi rumah putranya, dan dia sangat menyukai pertunjukan ulang tahun keluarga yang disinkronkan dengan bibir. Seorang aktris panggung yang disegani, Clarice Taylor juga berperan sebagai nenek TV lainnya nenek David Harriet di Sesame Street. Taylor meninggal pada 2011 pada usia 93 tahun.

13. Erika Alexander (Pam Tucker)

Sepupu jauh Pam datang untuk tinggal bersama Huxtables di Musim 7 ketika ibunya pindah ke California. Aktris Erika Alexander kemudian membintangi selama lima musim di sitkom “Living Single” dan yang terbaru muncul dalam komedi ABC Last Man Standing yang dipandu Tim Allen. Pada 2012, Alexander dan suaminya, Tony Puryear, menciptakan Taman Beton, sebuah novel grafis yang memulai debutnya di Comic-Con. Dalam siaran pers untuk proyek tersebut, Alexander berkata, “Taman Beton adalah tentang harapan di tempat tanpa harapan. Ini tentang ras, ini tentang kekerasan dan kesukuan dan kelaparan. Ini juga tentang keindahan. Ini adalah jenis cerita fiksi ilmiah yang dibuat”.

14. Carl Anthony Payne II (Walter Cockroach Bradley)

Sahabat Theo, Cockroach, menyukai keluarga Huxtable dan sering tampil di brownstone Brooklyn, tetapi setelah serangkaian episode sebagai rekan konspirator Theo, dia menghilang secara misterius. Menurut Mental Floss, aktor Carl Anthony Payne II berselisih dengan Bill Cosby ketika dia menolak untuk menjaga rambutnya tetap pendek untuk perannya di acara itu. Payne melanjutkan ketenaran pasca-Kecoa ketika dia membintangi sebagai Cole di sitkom tahun 1990an Martin.

15. Deon Richmond (Kenny Bud)

Teman-teman Rudy Huxtable seperti bagian dari keluarga, tapi sahabatnya pasti Kenny, alias Bud. Dia mungkin seorang chauvinis laki-laki mini, tapi dia tidak takut pada bayangannya sendiri seperti Peter Pan! Aktor Deon Richmond melanjutkan untuk mendapatkan peran di serial kembar Mowry Sister, Sister, serta komedi situasi berumur pendek Getting By dan Guru. Pada tahun 2007, ia mengambil genre horor dalam film Hatchet, di mana ia bekerja bersama ikon horor Robert Englund dan Kane Hodder.

Sikap Konservatif Bintang The Cosby Show Joseph C. Phillips Menimbulkan Pertanyaan Saat Menjadi Profesor HBCU
Infoormasi

Sikap Konservatif Bintang The Cosby Show Joseph C. Phillips Menimbulkan Pertanyaan Saat Menjadi Profesor HBCU

Sikap Konservatif Bintang The Cosby Show Joseph C. Phillips Menimbulkan Pertanyaan Saat Menjadi Profesor HBCU – Anda mungkin ingat aktor Joseph C. Phillips sebagai suami Denise Huxtable di The Cosby Show. Dia telah melakukan banyak acara TV dan film lainnya, tetapi peran terbarunya adalah mendaratkannya di ruang kelas ya, di ruang kelas. Phillips akan bergabung dengan fakultas Universitas Clark Atlanta sebagai profesor dalam Studi Teater dan Komunikasi, menurut rilis berita universitas. Peran barunya ditempatkan di School of Arts & Sciences, di mana siswa dapat mempelajari semua bidang teater, sambil menguasai komunikasi lisan dan tertulis.

Sikap Konservatif Bintang The Cosby Show Joseph C. Phillips Menimbulkan Pertanyaan Saat Menjadi Profesor HBCU

josephcphillips – “Joseph membawa banyak bakat yang menakjubkan, keterlibatan yang berarti dalam komunitas, dan portofolio komentar yang tegas dan informatif kepada Universitas,” kata Presiden Dr. George T. French Jr. Kami mengantisipasi bahwa dia akan menginspirasi pemikiran independen, tanggung jawab sipil, dan hasrat untuk pembelajaran interdisipliner pada siswa kami yang sangat selaras dengan mantra kami untuk mengangkat komunitas kami dengan mengangkat suara kami.

Menurut rilis berita, Phillips menerima BFA dalam akting pada tahun 1983 dari konservatori akting di Universitas New York setelah pindah dari Universitas Pasifik sebagai jurusan komunikasi. Dia telah melayani sebagai rekan di Centennial Institute di Colorado Christian College, Abraham Lincoln Fellow di Claremont Institute, dan Institut Politik Robert J. Dole di Universitas Kansas, tempat ia merancang, menulis kurikulum, dan mengajar kursus tujuh minggu berjudul Konservatisme Hitam di Amerika.

Phillips juga menulis buku “He Talk Like a White Boy” dan menulis kolom konservatif sindikasi, “The Way I See It”. Dia juga menjabat sebagai komentator untuk American Urban Radio Network dan NPR serta direktur Dewan Negara Bagian California African American Museum. Sementara Phillips menulis di Facebook bahwa dia mencintai pekerjaan barunya, beberapa orang bertanya-tanya apakah mempekerjakan seorang konservatif di HBCU tidak bertanggung jawab. Satu orang menulis di Twitter, “Bukankah Joseph C Phillips super konservatif? Apakah HBCU adalah tempat untuk komentar itu?”

Baca Juga : Joseph C. Phillips Bergabung Dengan Fakultas Universitas Clark Atlanta

Orang lain menulis, “Mengingat masa lalu politiknya (bahkan mungkin sekarang), ini adalah langkah yang menarik.”
Kebanyakan orang, tampaknya, memberi selamat kepada Phillips atas peran barunya sebagai profesor. Dan universitas tampaknya mengharapkan dia untuk membawa sesuatu yang berbeda ke meja bagi siswa untuk mengalami dan belajar dari. Layanan sipilnya termasuk bekerja sebagai pembicara motivasi untuk pemuda berisiko dan bekerja dengan organisasi termasuk Olimpiade Khusus, Yayasan Cerobong Asap Hijau, Palang Merah, Saudara Besar Los Angeles, Asosiasi Penyakit Sel Sabit Amerika, San Fernando Misi Penyelamatan Lembah, organisasi Alpha Phi Alpha Project Alpha, dan March of Dimes.

Dia baru-baru ini berakting di serial termasuk 13 Reasons Why, General Hospital, How to Get Away with Murder, NCIS dan Good Trouble. Karier Phillips yang luas mencakup berbagai panggung dan produksi TV seperti empat musim ia berada di seri Netflix pemenang penghargaan 13 Alasan Mengapa, sebagai Kol. Greg Davis. Plus, penggambaran Pengacara Justus Ward yang dinominasikan NAACP Image Award tiga kali di Rumah Sakit Umum. Dia juga tampil dalam film-film seperti Strictly Business, Let’s Talk About Sex, dan Midnight Blue.

Selain akting, ia menjabat sebagai pembicara motivasi dengan program VIDA Departemen Sheriff Los Angeles yang dirancang untuk mengarahkan kembali kehidupan remaja yang berisiko, Olimpiade Khusus, dan The Green Chimneys Foundation, di mana dia menjadi anggota dewan penasihat, Palang Merah, Kakak Besar dari Los Angeles Raya, Asosiasi Penyakit Sel Sabit Amerika, Misi Penyelamatan Lembah San Fernando, dan Project Alpha, kemitraan Alpha Phi Alpha Fraternity, Inc., dan March of Dimes yang dirancang untuk menangani kehamilan remaja, pelecehan seksual dan fisik, dan penyakit menular seksual. Dan selama sepuluh tahun, dia menjabat sebagai direktur di Dewan Negara Bagian California African American Museum, di mana dia memimpin komite aksesi, yang bertanggung jawab untuk menyetujui semua seni atau artefak untuk koleksi museum.

Joseph C. Phillips Bergabung Dengan Fakultas Universitas Clark Atlanta
Infoormasi

Joseph C. Phillips Bergabung Dengan Fakultas Universitas Clark Atlanta

Joseph C. Phillips Bergabung Dengan Fakultas Universitas Clark Atlanta – Clark Atlanta University (CAU) telah mengumumkan bahwa aktor, penulis, kolumnis, komentator, dan pembicara yang dicari Joseph C. Phillips telah bergabung dengan Universitas sebagai profesor di Studi Teater dan Komunikasi. “Joseph membawa banyak talenta yang menakjubkan, keterlibatan yang berarti dalam komunitas, dan portofolio komentar yang berpengetahuan dan tegas ke Universitas,” kata Presiden Dr. George T. French Jr. Kami mengantisipasi bahwa dia akan menginspirasi pemikiran independen, tanggung jawab sipil, dan hasrat untuk pembelajaran interdisipliner pada siswa kami yang sangat selaras dengan mantra kami untuk mengangkat komunitas kami dengan mengangkat suara kami.

Joseph C. Phillips Bergabung Dengan Fakultas Universitas Clark Atlanta

josephcphillips – Phillips menerima BFA dalam akting pada tahun 1983 dari konservatori akting di Universitas New York setelah pindah dari Universitas Pasifik sebagai jurusan komunikasi. Dia telah melayani sebagai rekan di Centennial Institute di Colorado Christian College, Abraham Lincoln Fellow di Claremont Institute, dan Institut Politik Robert J. Dole di Universitas Kansas, tempat ia merancang, menulis kurikulum, dan mengajar kursus tujuh minggu berjudul Konservatisme Hitam di Amerika.

Seorang aktor yang produktif mungkin paling dikenal karena perannya sebagai Lt. Martin Kendall (suami dari karakter Lisa Bonet) pada serial hit The Cosby Show, Phillips memerankan Kol. Greg Davis dalam empat musim dari serial pemenang penghargaan Netflix 13 Reasons Why, yang berakhir pada tahun 2020. Dia adalah nominasi NAACP Image Award tiga kali untuk perannya sebagai Jaksa Justus Ward di General Hospital dan telah memiliki peran sebagai bintang tamu di beberapa drama televisi, termasuk How to Get Away with Murder, NCIS dan Good Trouble. Kredit film fiturnya tercatat sebagai tokoh utama dalam Strictly Business, Let’s Talk About Sex, dan Midnight Blue. Di antara kredit teaternya adalah peran utama dalam produksi Broadway Six Degrees of Separation dan produksi Kennedy Center dan Playhouse Amerika dari A Raisin in the Sun. Dia menciptakan peran judul dalam The Dreaming Emmett, satu-satunya permainan oleh Pulitzer dan pemenang Hadiah Nobel Toni Morrison.

Phillips adalah penulis He Talk Like a White Boy dan selama delapan tahun, menulis kolom mingguan yang disindikasikan secara luas berjudul The Way I See It yang mempromosikan pandangan konservatif seperti keluarga tradisional, pemerintahan terbatas, dan kembali ke pendirian Amerika. Prinsipnya dia juga seorang komentator reguler untuk NPR dan American Urban Radio Network. Selama sepuluh tahun, ia menjabat sebagai direktur di Dewan Negara Bagian California African American Museum, di mana ia memimpin komite aksesi, yang bertanggung jawab untuk menyetujui semua seni atau artefak untuk koleksi museum.

Baca Juga : Joseph C. Phillips AKA Martin Dari The Cosby Show Bangga Ayah Dari 3 Putra Yang Merupakan Carbon Copiesnya

Pada daftar ekstensif keterlibatan sipil Phillips adalah karyanya sebagai pembicara motivasi dengan program VIDA Departemen Sheriff Los Angeles yang dirancang untuk mengarahkan kembali kehidupan kaum muda yang berisiko seperti Olimpiade Khusus, dam dia juga anggota Dewan Penasihat Palang Merah Los Angeles Raya untuk The Green Chimneys Foundation. Asosiasi Penyakit Sel Sabit Amerika, Misi Penyelamatan Lembah San Fernando dan Project Alpha, kemitraan Alpha Phi Alpha Fraternity, Inc., dan March of Dimes yang dirancang untuk menangani kehamilan remaja, pelecehan seksual dan fisik, dan penyakit menular seksual.

Tentang Clark Atlanta University

Didirikan oleh konsolidasi bersejarah Universitas Atlanta (1865) dan Clark College (1869), Universitas Clark Atlanta didirikan pada tahun 1988, sekarang melanjutkan warisan hampir 160 tahun yang berakar pada tradisi Afrika-Amerika dan berfokus pada masa depan. Melalui inovasi global, pengalaman pendidikan transformatif, dan keterlibatan bernilai tinggi. CAU memupuk kehidupan yang terangkat yang mengubah dunia. Alumni terkenal meliputi James Weldon Johnson, Aktivis hak-hak sipil Amerika, penyair, dan penulis lagu (Angkat Setiap Suara dan Nyanyikan The Black National Anthem), Ralph David Abernathy Sr., aktivis hak-hak sipil Amerika, Anggota Kongres Hank Johnson, Distrik Georgia 4, Kenya Barris, produser televisi dan film pemenang penghargaan Amerika Kenny Leon, Sutradara Broadway pemenang Tony Award Jacque Reid, Tokoh Televisi dan Jurnalis pemenang Penghargaan Emmy Brandon Thompson, Wakil Presiden Keanekaragaman dan Inklusi untuk NASCAR Valeisha Butterfield Jones, Chief Diversity and Inclusion Officer di Recording Academy.

1 2 3 6